Saturday, 9 April 2011

kongsi

Bertukar Isteri #2

Kali ini Noridah pula yang akan menceritakan pengalamannya.

Setelah saya menyerahkan diri saya pada Jake, Linda dan suami saya jarang keluar untuk bertemu teman-teman lain dalam aktiviti seks mereka. Jika dahulu, mengikut pengakuan suami saya, mereka sering keluar, berparti di sini dan berparti di sana. Tapi kini, kami berempat menghabiskan masa dalam rumah membuat pertukaran sesama sendiri, di mana ada ketikanya Jake akan datang bilik saya untuk tidur dengan saya, manakala Ramli akan berpindah ke bilik Jake dan tidur bersama Linda. Atau ada ketikanya kami tidur berempat dalam bilik Jake. Kami tidak ada rasa takut atau segan silu sesama sendiri.

Yang paling gembira adalah Jake. Kerana sejak dapat menikmati tubuh saya, Jake tidak henti-henti ingin merasainya setiap waktu. Katanya, selain dari saya berlainan bangsa darinya, tetapi juga kerana tubuh saya ini masih lagi solid.

Mana tidaknya, saya pun belum lama berkahwin dengan Ramli, dan sebelum ini, hanya Ramli saja yang dapat merasai tubuh saya ini. Atas persetujuan bersama dengan Ramli, saya tiada halangan asalkan Ramli setuju.

Bagi Ramli pula, jelas terlihat itu keinginannya, kerana dia tidak mempunyai sebarang masaalah. Dia pun, sesuka hatinya juga sering mendampingi Linda dalam bilik tidur.

Setiap kali bila diajak oleh Jake masuk bilik bersama atau dipeluk oleh Jake, saya tidak ada bantahan. Boleh dikatakan selalu juga saya disetubuhi oleh Jake di depan mata suami saya atau saya melihat Ramli menyetubuhi Linda di depan mata saya. Sudah menjadi hal biasa untuk kami.

Pendekkata, wanita yang ada dalam rumah ini, adalah kepunyaan kedua-dua lelaki ini, Jake dan Ramli. Mereka boleh pilih siapa saja yang mereka ingin setubuhi, tak kira siang atau malam. Atau di mana saja, dalam bilik, ruang tamu, dalam bilik air atau di dapur.

Ada ketikanya, terasa juga di hati saya, atas kertas, saya adalah isteri kepada Ramli. Saya dinikahkan kepada Ramli dan saya hanya boleh menyerah kepadanya seorang diri. Tapi di sini, boleh dikatakan setiap hari bila saya tidak uzur, saya dicumbui dengan secukupnya oleh Jake, dengan pengetahuan suami saya.

Jika dihitung dengan jari, Jake yang selalu memancutkan air maninya dalam kemaluan saya dari Ramli. Tidur pun saya selalu tidur dengan Jake, bukan Ramli.

Satu hari, Jake dijemput oleh temannya untuk menghadiri satu parti di rumah mereka. Jake menerangkan pada kami apakah jenis parti ini. Bagi Ramli dan Linda, mereka dah biasa ke parti parti begini. Sudah begitu lama mereka tidak pergi k eparti setelah mereka ‘jumpa’ saya. Saya agak risau sedikit, tapi Ramli beritahu tidak ada apa yang takut. Setelah berbincang, kami semua setuju untuk pergi.

Pada malam yang telah ditetapkan, kami berempat pun pergi ke parti tersebut. Kami disambut oleh tuan rumah yang begitu periang dan begitu mesra. Saya pada mulanya gementar, hilang perasaan takut saya. Antara yang hadir terdapat beberapa orang kulit putih seperti Jake dan Linda dan ada juga orang kulit hitam.

Banyak makanan berbagai masakan disediakan dan begitu juga minuman. Setelah semuanya makan dan minum, ramai yang duduk di bilik tamu menonton tv, berbual atau menari dengan musik yang perlahan.

Kemudian tuan rumah menjemput semua yang hadir, jika mahu mandi, boleh terjun dalam kolam renang. Terdapat satu pasangan kulit hitam negro yang bernama David dan Harriet, terus membuka baju mereka untuk mandi dalam kolam bertelanjang.

Saya cukup terperanjat bila lelaki berkenaan membuka seluar dalamnya. Saya lihat kemaluannya agak besar dan panjang. Waktu itu masih lembik, tapi panjang. Saya lihat Jake dan Linda juga dan beberapa yang lain terus bertelanjang bulat dan terjun dalam air.

Ramli dan terutama saya, terpinga pinga dan melihat antara satu sama lain. Jake menjerit agar kami masuk sama. Tuan rumah pun minta kami semua ikut mereka.

Akhirnya, kami pun ikut sama, bertelanjang bulat dan terjun dalam kolam. Bayangkan, pertama kali bagi saya bertelanjang bulat didepan orang ramai, dan mandi beramai ramai bertelanjang.

Sambil mandi manda, saya lihat ramai juga yang telah berpasangan, tidak kira sama ada dengan suami atau isteri masing-masing, atau dengan pasangan lain. Ada yang telah berpeluk, bercium atau hisap menghisap tetek wanita wanita yang ada, dan ada yang kejar mengejar dalam air.

Sedang saya memerhatikan keliling saya, Ramli meninggalkan saya. Sambil saya berenang, saya melihat ke sana ke mari untuknya. Akhirnya saya ternampak Ramli yang sedang duduk di tepi kolam dengan kedua-dua kakinya terbuka luas, dengan hujung kakinya berada dalam air. Sambil itu salah seorang wanita yang masih berada dalam kolam berada di tengah-tengah kaki Ramli.

Kelihatannya wanita itu sedang menghisap kemaluan Ramli. Ramli kelihatan khayal dibuat begitu oleh wanita tersebut. Begitu juga saya lihat Jake ditemani oleh seorang wanita, manakala Linda sedang menghisap kemaluan seorang lelaki di atas bangku tepi kolam.

Waktu itu saya berada didalam air sehingga pinggang saya, bila tiba tiba saya terasa ada tangan yang memegang tetek saya dari belakang. Digosoknya tetek saya sambil mencium tengkok saya. Bila saya menoleh ke belakang, saya terperanjat kerana berdepan dengan lelaki yang berkulit hitam tadi, David.

“Saya lihat awak tidak sibuk, jadi saya datang untuk bertanya jika awak sudi?” Dia berkata.

Saya kata padanya yang saya tak pernah buat dengan lelaki kulit hitam dan sambil melihat kemaluannya, saya rasa takut tak boleh masuk dan melayannya. Tapi dia ketawa dan berkata selalunya wanita akan kata begitu, tapi kemudian bila dah dapat, terus mahu lagi. Kami berdua ketawa.

Dia perkenalkan namanya David dan saya perkenalkan nama saya Noridah. Dia bilang dia pun belum pernah jumpa, apakan rasa tubuh orang Asia.

Sambil berkata dia tarik tangan saya dan saya terus mengikut, lalu kami keluar dari kolam menuju ke satu bilik. Dibaringkannya saya atas tilam dan dia terus menghisap leher saya dan puting tetek saya, sambil jarinya masuk dalam kemaluan saya. Jarinya saja dah besar dan panjang dan terasa macam ada kemaluan dalam kemaluan saya tapi dia begitu lembut dan bertimbang rasa.

Lepas itu dia cium saya sambil tangannya jika tidak ada di kemaluan saya, akan melekat ditetek saya. Kemudian, dengan perlahan dia minta saya hisap kemaluannya.

Dia duduk atas tilam itu dan saya membongkok di depannya. Waktu itu kemaluannya dah membengkak dan besar. Tak cukup pergelangan saya bila saya pegang kemaluannya. Ibu jari saya tidak boleh bertemu dengan jari telunjuk saya bila saya pegang kemaluannya.

Saya gosok kemaluannya itu kedepan dan belakang, sambil saya tanya berapa besar dan panjang. Katanya dalam sekitar 10.5” dan jika betul betul tegang, boleh sampai 11”.

Saya tanya, bolehkah dia masuk dalam kemaluan saya yang setakat ini menerima kemaluan Ramli atau Jake, yang tidak sebesarnya. Dia ketawa saja.

Lepas itu saya terus masukkan dalam mulut saya dan setiap kali saya hisap, setiap kali menaikkan perangsangnya. Bagaimana pun tak termasuk semuanya dalam mulut saya.

Setelah 10 minit saya menghisapnya, dia tarik saya sambil dia tidur. Dimintanya saya naik atas badannya sambil dia menghunuskan kemaluannya kekemaluan saya.

Saya cuba duduk perlahan atas kemaluannya di mana kemaluan saya cuba ditembusi oleh kemaluannya. Pada mulanya ada sedikit kesakitan, tapi dia pandai memainkan kemaluannya. Cukup pandai dia melakukan hinggakan saya sudah benar benar bernafsu. Ditolak kemaluannya dalam kemaluan saya sambil tangannya menggosok tetek saya.

Akhirnya semua kemaluannya masuk dalam kemaluan saya. Cukup padat saya rasa dan saya terduduk diam sebentar dalam beberapa saat dan lepas itu baru saya bergerak menunggang kemaluannya. Saya naik turun atas kemaluannya. Walaupun pada mulanya tadi sakit, tapi sekarang rasa cukup seronok menunggang batang besar ini.

Kemudian dia menolak dengan perlahan tubuh saya hingga saya pula terlentang atas tilam dan dia di atas. Dia terus menyetubuhi saya. Ditarik dan disorongnya kemaluannya itu dengan begitu lembut. Saya terjerit sambil kepala saya berpusing. Cukup hebat dia setubuhi saya. Saya benar benar lupa terus segala galanya.

Saya benar benar hilang perasaan saya waktu itu. Orang kulit hitam ini benar benar meratah tubuh saya dengan begitu hebat sekali. Saya hanya menyerah longlai diperlakukan dengan cara apa sekali pun. Saya serah sepenuhnya.

Entah berapa kali saya sampai pada malam itu, tak terkira. Begitu juga entah berapa banyak air mani yang dicurahkannya dalam kemaluan saya malam itu, saya tak tahu. Nak kata saya pengsan, tidak, tapi saya hanyut dibuainya. Berbagai cara dilakukan oleh David pada tubuh saya pada malam itu.

Sedang saya menghisap kemaluannya, tiba tiba pintu diketuk, dan berdiri Ramli disitu. Dia hanya bertanya saya okay ke? Saya kata ya. Rupanya saya telah berjam-jam berada dalam bilik itu bersama orang kulit hitam ini. Dan sejak kami masuk sampai diganggu oleh suami saya, kami tidak renggang dari bersetubuh atau hisap menghisap antara satu sama lain.

Bila suami saya lihat saya tidak apa-apa, dia pun keluar dari bilik itu. Kami terbaring berpelukan dan lepas itu dia naik semula atas tubuh saya dan memberi saya persetubuhan yang terakhir untuk malam itu. Saya terbaring terlentang sambil saya palang kaki saya pada punggungnya serta tangan saya memegang punggungnya saolah olah itu menekankan kemaluannya agar terus tersumbat dalam kemaluan saya. Saya terus menyerah.

Inilah kali pertama saya ditiduri oleh lelaki kulit hitam dan mungkin bukan yang terakhir.

Episod 3

Setelah agak lama kami ‘menumpang’ rumah Jake dan Linda, Noridah mencadangkan pada saya agar kami berpindah untuk cari rumah lain, walaupun rumah satu bilik. Bukan kerana kami bergaduh atau tidak puas hati dengan layanan Jake atau Linda, tetapi anak Jake telah kembali tinggal di rumah setelah tamat kursusnya.

Lagi pun, setelah Noridah dah lama sikit di sini, ramailah kawan kawan atau saudara mara juga yang tinggal di sini datang menziarahi kami. Agak sulit juga untuk kami melayan mereka dirumah orang. Lagi pun, kami sudah tidak lama lagi tinggal di sini, kerana pengajian saya hampir tamat.

Saya bersetuju dengan pandangan Noridah. Kami berbincang dengan Jake dan Linda. Mereka tiada halangan dalam hal ini. Sebaliknya, mereka pun sama sama membantu untuk mencari rumah. Akhirnya, kami dapat sebuah rumah diapartmen yang mempunyai dua bilik.

Bila sudah berpindah, selalu juga Jake dan Linda datang menemui kami, kerana kami tidak putuskan hubungan kami dengan mereka. Lagipun, bila saya ke kuliah, Noridah tinggal sendirian. Jadi bila Linda datang, bertemanlah dia. Ada ketikanya kami sekali sekala ke rumah mereka.

Aktiviti seks kami, berjalan terus, tiada halangan atau terputus. Jika dahulu berlaku di rumah Jake dan Linda, tapi kini, banyak berlaku di rumah kami. Bila Jake dan Linda datang, samaada Noridah berpindah bilik atau saya, atau kami tidur ramai ramai di ruang tamu. Tiada perubahan yang berlaku antara kami berempat.

Satu hari, saya rasa agak bosan sedikit di rumah, dan kebetulan Jake dan Linda ada hal lain dengan saudara mereka, Saya telah mengajak Noridah pergi ke sebuah kelab yang sering saya dan Jake pergi dahulu sebelum Noridah datang.

Noridah pun, ingin juga melihat lihat keadaan di sana. Noridah sekarang dah tak sama macam dia baru sampai. Pemikirannya dah sama macam saya. Atau dah sedikit lebih dari saya!!

Kami sampai di kelab tersebut agak awal, kerana tidak ramai orang yang ada di situ. Kami duduk dengan minta air, dan makanan, sambil dengar muzik. Sedikit demi sedikit orang datang, ada yang sendiri dan ada yang berpasangan. Ada ketikanya, saya dan Noridah keluar menari mengikut alunan muzik.

Setelah agak lama kami di tempat menari, kami datang semula ke tempat kami duduk. Terdapat seorang lelaki yang ada di tempat kami. Bila dia tahu itu tempat kami, dia bangun untuk berpindah, tapi kami kata tak perlulah. Boleh duduk bersama kami. Dia pun duduk semula. Katanya isterinya pergi ke bilik air.

Kami semua duduk dan berkenalan. Dia perkenalkan dirinya Derrick. Bila kami sebut nama kami Ramli dan Noridah, dia bertanya, dari Malaysia? Kami agak terperanjat, kerana saolah-olah dia tahu Malaysia atau kami. Tapi rupanya, isterinya orang Malaysia.

Tidak lama kemudian, datang seorang wanita di meja kami. Derrick perkenalkan isterinya, Zan. Zan ini orang Melayu, seperti kami. Nama penuhnya Norizan.

Pertama kali saya berjumpa orang Malaysia dalam kelab tersebut. Begitu juga dengan Derrick dan Zan. Kali pertama juga mereka jumpa pasangan Melayu disini. Kami terus berbual dengan mereka. Mereka berdua ini sedang bercuti di tempat Derrick dan akan balik ke Malaysia dalam sebulan lagi.

Dalam perbualan kami itu, kami tidak sentuh hal seks, kerana saya dan Noridah agak malu untuk menyentuhnya. Tapi mereka yang mula dahulu, dan tambahan pula tempat yang kami duduk ini adalah bermaksud untuk itu. Cara mereka bercakap, sangat menyenangkan kami. Kami tidak takut takut untuk berbual dengan mereka dan seolah-olah kami sudah kenal lama. Mengikut kata mereka, di Malaysia mereka ada bertemu beberapa pasangan lain, dan mereka telah lama berkecimpung dalam aktiviti ini.

Oleh kerana kami rasa senang dengan mereka, kami bercadang untuk bertukar pasangan dengan mereka, dan untuk kesenangan kami juga, kami jemput mereka datang ke rumah kami.

Sampai di rumah, kami duduk berbual di ruang tamu, sambil Noridah buat air. Bila Noridah datang, kami minum, dan makan sedikit kuih. Noridah duduk di sebelah saya, masih bertertib adat kita. Kemudian kami minum dari berbual. Banyaklah perkara diceritakan, maklumlah, jarang kami bertemu orang Malaysia.

Setelah minum, Derrick datang duduk sebelah Noridah, dan Ramli terpaksa bangun untuk pergi duduk sebelah Zan. Derrick terus berpeluk dengan Noridah, dengan Noridah membiarkan apa yang dibuat oleh Derrick.

Suami Noridah Ramli cuma memerhatikan saja apa yang berlaku didepannya. Siapa yang akan sangka, wanita yang pendiam, sekarang ini sedang bergomol dengan lelaki lain didepan suaminya.

Ramli pula, tidak mahu terbiar begitu saja. Dia pun terus memeluk Zan, isteri Derrick. Tak pernah bagi Ramli dapat wanita Melayu, selain dari isterinya Noridah, dan inilah kali pertama. Jika dahulu, asyik dengan mat salleh saja.

Kemudian, kelihatan Noridah memimpin Derrick menuju ke biliknya. Sambil melihat pada Ramli, dengan senyuman, dia terus membawa Derrick ke biliknya. Sambil Ramli sedang memeluk dan mencium Zan, Noridah akan bersama Derrick.

Masing-masing dengan pasangan masing. Derrick dan Zan balik ke rumah mereka, keesokkan harinya. Mereka berjanji akan berjumpa di Malaysia nanti.

Monday, September 20, 2010

Bertukar Isteri #1

Nama saya Ramli, berumur 37 tahun, bekerja sebagai Jurutera Perunding di sebuah firma pembinaan. Isteri saya Noridah, berumur 31 tahun, bekerja sebagai pegawai di sebuah bank.

Kami telah lama mendirikan rumah tangga, atas dasar suka sama suka. Tapi sehingga kini, belum ada anak. Ramai saudara mara, kenalan, termasuk ibu bapa kami bertanya kenapa kami tidak ada anak. Nak kata tak mampu berkeluarga, kami berdua bergaji besar. Jadi, persoalan ini sering ditanya atau dipersoalkan bila kami berjumpa mereka sama ada di kampung atau di mana saja.

Jawapan kami pada mereka, adalah sama, tunggu dulu, atau belum sampai masanya. Ramai juga yang menasihat agar kami jumpa doktor atau sebagainya, tapi bagi kami, bukan itu masaalahnya. Bukan kami tak mahu anak, kami mahu, tapi ada sebabnya yang kami berdua merahsiakan pada semua orang tua kami, saudara mara dan kenalan kami. Jika mereka tahu sebab mengapa kami tidak ada anak, mungkin ada yang pitam, pengsan atau menjauhkan diri dari kami.

Tiada siapa yang tahu apakah aktiviti kami berdua sehinggakan Idah tidak boleh beranak. Sebenarnya kami berdua terlibat dalam aktiviti yang dalam bahasa Inggerisnya ‘wife swapping’ atau bahasa Malaysianya bertukar isteri. Kami masih aktif dalam aktiviti ini, dan tak mungkin saya izinkan Idah mengandung, kerana saya khuatir, anak itu anak siapa, kerana Idah ditiduri oleh ramai lelaki. Lagi pun, jika Idah mengandung, ini akan menghalang kami dari melakukan aktiviti ini. Boleh dikatakan, dua kali sebulan kami akan bertemu dan melakukan aktiviti ini bersama kenalan kami atau rakan rakan kenalan kami.

Perkara ini bermula ketika saya berada di luar negara, sewaktu menuntut dahulu. Sebelum saya pergi, orang tua kami berdua meminta kami berdua bernikah. Waktu itu kami sudah bekerja dan sudah pun bertunang. Jadi bila saya mendapat tawaran untuk melanjutkan pelajaran keluar negara, orang tua kami rasakan ada baiknya kami menikah dahulu dan minta saya bawa Idah ikut sama. Bagaimanapun, setelah kami menikah, Idah tidak terus dapat cuti. Jadi saya pergi bersendirian dahulu, dan meminta Idah datang selepas cutinya diluluskan.

Waktu di luar negara, banyak godaan yang berlaku. Antaranya berkaitan dengan seks. Soal seks ini, disana terlalu bebas. Bukan saja negaranya yang mengamalkan ciri ciri kebebasan, mereka yang datang dari luar negera pun mengambil kesempatan kerana jauh dari keluarga dan kenalan untuk melakukan tanpa batasan. Termasuklah saya. Bukan sekadar mempunyai teman wanita atau lelaki keliling pinggang, tapi ramai juga yang melakukan seks bebas, bebas dari segalanya. Dan boleh bertukar ganti dengan siapa saja.

Pada mulanya, saya tidak terlibat sama dalam hal ini, tapi sekadar ada teman wanita tu, untuk mengisi masa sunyi tu, adalah. Yang serius tak ada, kerana saya tahu Idah akan datang tak lama lagi.

Setelah beberapa bulan saya berada di sana, saya berusaha untuk mencari rumah, kerana untuk membuat persiapan Idah untuk datang. Waktu di peringkat awalnya, saya menyewa bilik dengan pelajar pelajar lain. Sedang saya tercari cari, saya telah berbual dengan salah seorang professor tempat saya belajar, namanya Jake dan dia pelawa saya tinggal di rumahnya saja. Kebetulan Jake dan isterinya ada seorang anak saja yang dah dewasa dan waktu itu tinggal diasrama.

Rumahnya besar, jadi dia tidak keberatan untuk memberi saya satu bilik, bersama Idah. Jake berumur dalam awal 50’an, manakala isterinya Linda pertengahan 40’an. Walaupun umurnya sudah lebih 40an, tapi mat salleh ini, masih kelihatan tegap.

Setelah saya fikirkan dengan mendalam, saya setuju. Apakan lagi tinggal di rumah professor, senang juga untuk saya mendapat rujukan dan sebagainya. Isteri professor ini tidak kerja, jadi saya fikir bagus jugalah kerana bila Idah datang, ada teman mereka berdua. Saya memberitahu Idah dan keluarga, dan semuanya setuju.

Setelah saya tinggal di rumah Jake, pergaulan kami bertiga rapat dan ke mana juga hujung minggu jika saya tidak ada kelas atau belajar, kami akan bermain tennis bersama atau melawat ke tempat-tempat lain bersama. Oleh kerana agak rapat, maka kami bercakap pun tidak ada segan silunya.

Satu hari, sewaktu kedua dua mereka tidak ada di rumah, saya telah membelek belek VCD yang banyak tersusun didalam almari. Antaranya banyak cerita wayang dan cerita-cerita yang saya tak pernah dengar. Begitu juga dengan ada tajuk seperti ‘With Love’, ‘To You’ dan berbagai lagi. Sekadar ingin tahu cerita apa, saya pun mainkan ke tv.

Terperanjat saya apabila melihat ceritanya permainan seks antara isteri professor tersebut dengan lelaki lain, dan ada juga gambar Jake dengan perempuan lain, dan juga pasangan pasangan lain. Saya terlalu asyik melihat cerita cerita tersebut, hinggakan tidak sedar Jake dan isteri masuk ke dalam rumah.

Bila saya sedar, mereka sudah berdiri dibelakang kerusi saya duduk. Tersentak saya, tapi mereka hanya tersenyum dan bertanya seronok? Saya hilang kata kata. Saya tutup tv, dan terus duduk memandang mereka berdua.

Mereka dengan tenang memberitahu saya apa yang saya lihat itu adalah mereka, dan mereka anggap itu sebagai sebahagian dari hidup mereka. Saya pula, walaupun tersentak di’tangkap’ melihat VCD mereka dan rasa malu, tapi terangsang.

Tanpa saya menduga, saya rasa bernafsu bila isteri professor itu sambil mereka bercakap, dia duduk rapat pada saya, dan bertanya berbagai pertanyaan. Entah macam mana, saya terus tergoda, dan akhirnya, hari itu saya melakukan seks dengan isteri professor itu Linda di depan suaminya, malah professor itu pun bersama mengerjakan isterinya.

Sejak hari itu, boleh dikatakan saya sering tidur dengan Linda dan pada setiap hujung minggu, kami keluar dan berkumpul sama ada di rumah kenalan mereka atau di hotel untuk berpesta seks, dengan teman-teman mereka yang lain. Ada juga aktiviti itu dibuat di rumah professor itu sendiri.

Kenalan kenalan professor ini terdiri dari berbagai bangsa. Ada yang bekerja di sana, dan ada juga penuntut macam saya. Bila kami bertemu, ada yang membawa isteri atau suami, dan ada yang membawa teman wanita atau lelaki masing masing. Dimestikan setiap yang datang ke pertemuan itu, mesti membawa pasangan.

Sampai di sana, hak saya kamu punya, dan hak kamu, saya punya. Tapi ramai yang datang adalah suami isteri. Jadi, setiap minggu saya dapat menikmati sama ada tubuh isteri orang lain atau teman wanita mereka. Sebagai balasan, saya juga membawa teman wanita saya untuk mereka semua.

Bila Noridah datang, kami semua berhati-hati untuk tidak mencurigakan Idah. Semua aktiviti dibuat di luar rumah, supaya Idah tidak tahu. Sejak Idah datang, saya kurang sedikit keluar, kerana, Idah dah ada. Saya lepaskan rindu saya pada Idah. Macam berhoneymoon. Tapi tak lama.

Minat dengan wanita lain pun, sudah tertanam dalam hati saya. Saya curi -curi keluar untuk bersama Jake dan Linda untuk menghadiri pesta-pesta seks ini. Alasan yang saya berikan adalah menghadiri kuliah. Apakan pula pergi dengan professor tersebut.

Satu hari, sewaktu pulang dari salah satu aktiviti tersebut, Jake dengan selamba mengatakan yang dia minat dengan Noridah. Saya kata, pasti Noridah tak mahu. Tapi Jake masih berkeras mahu. Katanya, oleh kerana saya dah nikmati isterinya, tak salah dia dapat isteri saya.

Saya serba salah dibuatnya. Nak beritahu Noridah, pasti dia menengking dan marah. Setelah membuat berbagai perbincangan, andaian dan bercerita panjang, akhirnya, setelah persetujuan saya, kami serahkan kepada Linda untuk memujuk Noridah. Oleh kerana Linda tidak bekerja dan selalu ada di rumah, bolehlah dia meyakinkan Noridah.

Saya, serba salah, setuju, tapi risau dan sebagainya, tapi saya diamkan saja. Cuma saya beritahu mereka agar jangan sebut saya lakukan.

Saya lihat makan masa juga untuk Linda memujuk Noridah. Kerana setiap kali bila ada waktu terluang, sama ada Linda, atau Jake sendiri kata pada saya tidak berjaya. Kami semua ketawa saja.

Bagi saya, tak berjaya lagi bagus. Setidak-tidaknya Noridah hanya untuk saya. Tapi saya buat tak kisah dan perhubungan saya dengan Noridah seperti biasa saja, tanpa saya bertanya atau menyentuh hal hal tersebut. Dalam pada itu, saya masih melakukan hubungan dengan isteri professor atau wanita wanita lain, di luar pengetahuan Noridah.

Pada satu petang, bila saya balik dari kuliah, saya lihat Noridah ada di bilik, termenung. Saya tanya kenapa, dia kata tak sedap badan. Kelihatannya gelisah. Saya ingat dia demam, tapi katanya tidak. Saya suruh dia berehat, mungkin mahu demam dan nanti saya berikan ubat.

Sewaktu saya ke dapur untuk ambil air, tiba-tiba Linda datang dan berbisik yang dia berjaya pujuk Noridah. Saya antara percaya dan tak percaya. Tapi bila saya fikirkan Noridah gelisah dalam bilik, saya yakin juga. Kemudian Linda berlari dalam biliknya, dan kemudian memberi saya vcd. Dia suruh saya tengok.

Dalam bilik, bila saya dah berikan Noridah pil, dia baring di katil. Saya pergi ke meja tulis, dan buka lap top saya. Saya masukkan vcd dan melihat pada skrin.

Skrin menunjukkan gambar bilik Jake dan Linda. Saya tahu bilik itu telah dipasang oleh mereka kamera yang boleh ambil gambar. Ada tiga kamera yang tersembunyi didalam bilik itu, satu diletakkan di lampu siling, satu lagi di atas kain tingkap, tersorok dengan kain jendela dan saru lagi disorok di gambar hujung katil.

Bagi yang tidak tahu, pasti tidak akan ketahui yang ada kamera di dalam bilik itu. Skrin itu boleh dikawal melalui ‘hand free’ di mana kontrolnya macam talipon bimbit.

Sewaktu gambar itu bermula, bilik itu kosong. Kemudian, terdengar suara dan lepas itu, kelihatan gambar Linda memegang tangan Noridah, menariknya masuk ke dalam bilik dan minta Noridah duduk atas katil. Noridah kelihatan takut, melihat sekeliling bilik serta malu malu. Tapi terdengar suara Linda, ”It’s okay, don’t be afraid”.

Noridah mengangguk dan mereka berdua tersenyum. Lepas itu, kelihatan Jake berada dalam skrin, hanya memakai tuala mandi. Mungkin dia baru keluar dari bilik air. Linda bangun, dan terus menepuk bahu Noridah, ”don’t be afraid, Jake will take care of you”.

Noridah kelihatan memandang muka Linda dan senyum sedikit, tapi lepas itu tundukkan mukanya. Linda mencium pipi Jake dan berlalu, tak nampak lagi dalam skrin.

Sambil saya melihat pada lap top saya, saya lihat juga Idah yang sedang baring atas katil. Bila saya lihat Idah agak tidur nyenyak, saya melihat kembali pada skrin lap top saya.

Saya lihat Jake sudah naik atas katil, dan berbaring di hujung katil. Kemudian dia memanggil Noridah agar datang padanya sambil menepuk di ruang sebelahnya atas katil.

Noridah kelihatan berundur atas katil, tanpa memandang muka Jake. Bila dia dah sampai sebelah Jake, Jake terus menarik badan Noridah, sambil memeluk tubuh Noridah. Dengan perlahan Jake menolak tubuh Noridah atas badannya dan terus mencium pipi Noridah. Sambil itu kelihatan tangan Jake merayap di belakang tubuh Noridah.

Saya rasa terangsang serta bernafsu pula. Padahal yang dalam skrin itu isteri saya, tapi saya terasa berlainan. Sepatutnya marah, tapi macam terasa seronok pula.

Tangan Jake terus merayap dari pinggang Noridah dan sampai pada punggung Noridah. Ditariknya kain sarung Noridah sampai ke pinggang, dan kelihatan seluar dalam Noridah yang berwarna unggu.

Selepas itu, kelihatan tangannya merayap dalam seluar dalam Noridah. Digosok dan ditekannya punggung Noridah. Kaki Noridah kelihatan terbuka sedikit demi sedikit hingga terbuka luas.

Lepas itu, Jake merebahkan tubuh Noridah atas katil dan kali ini, Jake pula di atas Noridah. Sambil mulutnya masih di mulut Noridah, tangannya merayap pada tetek Noridah. Perlahan-lahan dia buka baju Noridah dan bila dah terbuka baju dalam Noridah, dia terus menjilat dan mengigit tetek Noridah. Noridah kelihatan sudah terlalu ghairah dan bernafsu.

Kemudian, kelihatan Jake bangun dan menanggalkan tuala mandinya. Dipegangnya kemaluannya itu dan disorongnya pada pipi Noridah. Noridah terus menarik dan mengulum. Agak lama juga mereka begitu, dan selepas itu, kelihatan Jake terbaring, sambil Noridah bangun melutut. Sahelai demi sahelai Noridah membuka pakaiannya dan bila dah terbuka semuanya, Jake membaringkan Noridah semula, dan dia terus menuju kekemaluan Noridah. Terdengar sekali sekala renggekkan dan jeritan Noridah keseronokkan.

Agaknya Jake dah tak tertahan, terus memegang kemaluannya, dan meletakkan atas kemaluan Noridah. Kelihatan dia tolak tarik dan tolak tarik. Agaknya bila dah masuk semuanya, Jake terus melakukan persetubuhan pada Noridah.

Cukup kuat jeritan dan rengekan Noridah, mengerang kesedapan. Lama mereka bertarung. Ada ketikanya Jake di bawah, dan ada ketikanya Noridah di bawah. Mereka peluk memeluk antara satu sama lain.

Akhirnya kelihatan Jake menekan badan Noridah dan Noridah memeluk tubuh Jake, pasti waktu itu Jake sudah mahu pancutkan air maninya ke dalam kemaluan Noridah. Lama juga Jake menekan kemaluan Noridah. Selepas itu, Jake tertiarap atas katil sebelah Noridah. Noridah juga terkangkang sebelah Jake.

Jake menoleh dan memberikan ciuman pada Noridah. Kelihatan Noridah dengan perlahan bangun, mengambil pakaiannya dan terus tidak kelihatan dari skrin. Yang tinggal Jake.

Tak tahu saya kenapa saya jadi begitu terangsang melihat gambar Noridah disetubuhi oleh Jake. Tapi itulah perasaan saya waktu itu. Saya tutup laptop saya, dan ingin mengganggu Noridah atas katil untuk bercengkerama dengannya. Tapi saya kasihan melihatnya yang sedang tidur.

Lalu saya keluar dan terlihat Jake menonton tv, manakala Linda sedang minum di dapur. Saya pergi jumpa Linda dan terus memeluknya.

Perkara ini sudah biasa dan pernah dilakukan sebelum Noridah datang. Tapi bila Noridah datang, kami tidak lakukan demikian di rumah. Tapi hari itu saya terus memeluknya dan menciumnya. Saya tarik tangannya dan kami menuju ke biliknya. Jake hanya melihat dan tersenyum.

Sampai dalam bilik, saya terus terkam Linda dan seperti biasa cium-mencium, raba meraba dan sebagainya. Saya benar benar seperti singa lapar pada Linda.

Akhirnya saya setubuhi Linda dan selepas air mani saya terpancut, saya tertiarap atas katil. Linda beritahu saya begitu ganas hari itu. Kami berdua tersenyum dan selepas itu saya bertanya bagaimana dia boleh pujuk Noridah.

Linda beritahu segala pada saya. Bermula dari pujukannya, dari hari ke hari, dan dia tunjukkan vcd yang mereka ambil dan pujukkan demi pujukkan. Selalunya Noridah akan jawab tidak mahu. Tapi hari itu dia diam saja, jadi saya talipon Jake minta dia pulang.

Bila Jake balik, saya beritahu Jake dan Noridah masih tidak kata apa apa. Jadi saya kira dia setujulah.

Setelah habis cerita Linda, saya pun bangun untuk ke bilik saya. Saya mengenakan pakaian dan keluar. Bila saya keluar, saya dapati Jake tidak ada menonton tv. Saya terus menuju ke bilik saya. Kerana khuatir mengganggu Noridah, saya buka pintu dengan perlahan.

Bila terbuka, terperanjat saya bila saya lihat atas katil, Jake sedang menyetubuhi Noridah. Kaki Noridah berselimpang atas punggung Jake. Tangan Noridah memeluk dengan kuatnya atas belakang Jake. Jake menarik dan menyorong kemaluannya dalam kemaluan Noridah.

Jika tadi saya cuma melihat pada skrin, sekarang saya lihat dengan mata saya sendiri bagaimana Jake menyetubuhi Noridah. Jake menghentak dan menjunamkan kemaluannya dalam kemaluan Noridah dengan begitu kuat sekali. Terjerit suara Noridah terkeluar dalam nada bernafsu.

Saya terpegun di belakang pintu melihat Noridah disetubuhi. Oleh kerana belakang Jake menghala ke pintu, mereka tidak nampak saya. Nafsu saya kembali bergelora.

Saya kembali ke bilik Linda dan terus menerkamnya sekali lagi. Sambil itu saya beritahu yang Jake sedang setubuhi Noridah. Kami sekali lagi bersetubuh dan lepas itu saya terbaring keletihan sebelah Linda.

Sedang saya terbaring tanpa berpakaian, begitu juga dengan Linda, yang sedang mengurut kemaluan saya, tiba tiba pintu dibuka, dan terdiri Jake, sedang memeluk pinggang Noridah. Waktu itu, Noridah hanya berseluar dalam dan Jake juga berseluar dalam. Kedua duanya tersenyum melihat kami atas katil.

Sejak hari itu, kami berempat sudah sealiran. Ada ketikanya kami buat berempat, ada ketikanya kami bertukar pasangan dalam bilik dan tidur dengan ‘isteri’ yang lain. Begitu juga, kami bertiga telah memperkenalkan Noridah pada aktiviti aktiviti dengan pasangan yang lain.

Bila kami balik ke Malaysia, kami berusaha mencari pasangan di sini. Tak susah untuk mendapatkannya. Oleh kerana aktiviti inilah, kami berdua tidak boleh ada anak. Tapi, tidak siapa yang tahu.

Monday, September 6, 2010

Isteriku Seksi

Lima tahun usia perkawinanku, mempunyai 3 anak lelaki, hubungan kami sungguh menyenangkan dari segala aspek. Isteriku keturunan Cina, putih, potongan menawan sekali, memek tinggi yang membuat aku selalu merabanya ketika berdekatan.

Kawan-kawan ku selalu memuji kecantikan isteriku. Setiap hujung minggu ada saja kawan bertandang ke rumah ku membawa isteri mereka. Makan-makan, berseloroh, usik-usik.

Isteriku sangat pandai melayan pasangan yang datang. Isteriku pandai mengenakan pakaian yang mengikut potongan badannya yang sungguh mengiarahkan bila sesiapa memandangnya. Seluar getah ketat, berbaju singkat, menampakkan memek tingginya yang menjadi kegilaan kawan-kawan ku. Aku sungguh berbangga mempunyai seorang isteri yang sebegitu.

Di antara pasangan yang selalu datang, ada yang pernah terus terang kepada ku ingin sangat mendapatkan isteriku. Pernah aku suarakan pada isteriku.

"Karutlah…" kata isteriku.

Isteri kawan ku ini keturunan campuran. Kecantikannya juga sungguh menawan sekali.

Suatu hari hujung minggu pasangan ini datang makan tengah hari di rumah kami. Pakaian isterinya hari itu seluar ketat putih tanpa panties, berbaju t ketat tanpa coli. Pandangan ku terpaku pada buah dada isteri kawan ku yang nampak jelas dua puting susu mengembat bila berjalan memasukki rumahku.

Isteri kawan ku berseloroh, "apa pandang" sambil tersenyum pada ku.

Jantung ku menjadi laju degupannya sitiuasi itu. Kawan ku bertanya, "mana isteri mu?"

"Sedang masak," kata ku.

Aku duduk di samping isteri kawan ku itu sambil memuji-muji kecantikkannya.

"Isteri abang apa kurangnya," kata isteri kawan ku memangilku abang sebab aku lebih tua darinya.

"Bang malam ni datang umah," kata isteri kawan ku.

Sebelum aku menjawab suaminya datang dari dapur rumah aku. Aku terus diam. Suaminya dengan wajah yang berseri-seri

"Ok la tu!" katanya, "isteri you suruh tanya you."

Rupanya kawan ku sejak masuk rumah ku tadi terus ke dapur berjumpa isteri ku. Aku tidak menyedari kerana asyik melayan isterinya. Dengan tidak ku duga isteri kawan ku mencium aku depan suaminya. Aku jadi tak tentu arah dibuatnya. Aku terus bangun ke dapur dan bertanya pada isteriku.

"You ok ka?"

"Kita try tengok," kata isteri ku.

“Dulu kata mengarut, sekarang nak try pula,”

Isteri ku berbisik pada ku , "tadi kawan you masuk dan peluk I dari belakang dan mencium I dari belakang, I ingat you tadi, I balas balik ciumannya dan meraba memek I dan meramas buah dada I.”

Aku lihat wajah isteri ku kemerahan dan berseri sekali. Memang selama ini aku menunggu kerelaan isteri ku.

Kontol ku mula bergerak dan aku hampiri isteriku ku gesel ke bontotnya yang penuh berisi, berseluar nipis dan ketat tanpa panties nampak jelas lurah memeknya yang tinggi. Aku terus kememeknya, terkejut aku, bila ku tekan sedikit kememeknya aku rasa ada sedikit lendir yang d iluar seluar yang nipis itu.

"You stim ka?" tanya ku.

"A’ha!" jawabnya.

Aku terus mencangkung di depan memeknya dan aku tarik seluarnya yang nipis itu dan terus aku menjilat ke seluruh memek isteriku. Ketika itu dia sedang memegang beberapa batang sudu untuk hidangan. Kerana kegelian yang teramat sangat sudu-sudu itu terlepas dari tangannya.

Aku teruskan jilatan kali ini aku hulurkan lidahku sedalam yang boleh ke dalam memek isteri ku. Sedang aku asyik dengan keadaan itu, aku ternampak buah dada isteri ku diramas oleh dua tangan dari belakang isteriku. Rupanya kawan ku dan isterinya sudah berada di situ. Isteri kawan ku sedang menggosok-gosok memeknya sendiri.

"Aaaah... .aaaah…" isteriku berbunyi.

Isteri kawan ku juga sudah menurunkan seluar ketatnya ke bawah dan berada betul-betul di depan muka ku yang setengah duduk. Aku terus mengunakan dua jari kananku membuka sedikit memeknya dan aku tekan lidah ku sedalam dalamnya ke dalam memek isteri kawan ku. Dia mengerang kegelian.

"Aaaah..... aaah".

Kawan ku menekan kontolnya ke lurah bontot isteriku yang kadang-kadang ternampak oleh ku kepala kontolnya di bawah memek isteriku. Kami berempat sudah dalam keadaan yang amat terangsang.

Kini kawan ku mengalihkan isteriku kemukanya yang setengah duduk dan menjilat memek isteriku. Muka dan hidung ku penuh dengan lendir isteri kawan ku. Isteriku dan isteri kawan ku mengerang kegelian.

Aku bangun dengan keadaan mengadap isteri kawan ku, aku hulurkan lidah ku yang penuh dengan lendir kebibirnya dan dia terus menggigit lidah ku manja. Kontolku memang tepat ke memeknya. Sambil meramas buah dadanya dari luar baju yang nipis kontolku terus ku benamkan kememeknya yang basah dengan lendir.

"Bang!"

Aku tekan serapat-rapatnya hingga terangkat sedikit bontotnya yang amat berisi dan lembut. Dia menggigit manja cubing telinga ku.

Tiba-tiba dia menarik bontotnya ke belakang dan keadaan setengah duduk mukanya tepat ke kontolku. Membuka mulutnya menelan setengah dari kontolku. Sambil itu aku memerhatikan kawan ku yang masih menjilat memek isteri ku. Isteriku dalam keadaan telanjang bulat terlentang di atas kapet.

Sekarang kawan ku sedang bangun dan merenggangkan kedua kaki isteriku memengang kontolnya yang lebeh kurang sizenya dengan ku dan menekan masuk terus ke dalam memek isteriku hingga tidak kelihatan langsung. Isteriku merangkul badan kawanku dan kawan ku menekan dan menarik dengan cepatnya kontolnya keluar dan masuk ke memek isteriku. Aku nampak dengan jelas lendir mereka berdua di sekeliling memek isteriku.

Kini aku tidak tahan lagi dengan keadaan itu, aku bongkokkan badanku dan aku rangkul isteri kawan ku, aku masukkan kontolku sedalamnya ke memek isteri kawan ku kedua tanganku ku ampu bontotnya. Dalam keadaaan aku berdiri, kedua kaki isteri kawan ku mengapit bontot ku, aku bergerak ruang tamu sambil kontolku masih di dalam memeknya. Dia mencium seluruh muka ku.

Aku lentangkan isteri kawan ku ke lantai yang berkarpet dan kini isteri kawan ku bersuara, "bang i nak diatas pula"

Aku pun menarik kontolku yang basah kuyup dan melentangkan badan ku. Kontolku yang terpacak ke atas dinyonyot dengan rakus sekali oleh isteri kawan ku. Gigi aku berbunyi kriaaap... kriaap aku betul-betul terangsang.

Kawan ku dan isteriku sudah selesai. Isteriku sedang mengelap nonoknya yang putih gebu sambil kawan ku terlentang keletihan di atas kapet sambil memandang isteriku menyapu lendir-lendir yang bertaburan dilantai.

Isteri kawan dengan wajah kemerahan masih mencangkong di atas kontol ku. Tiba-tiba terus meletakkan seluruh badan ke dadaku. Aku mengalihkan badannya ke bawah, aku diatasnya menekan dan menarik kontolku dengan lancar sekali. Aku lambat keluar sebab semalam aku dan isteriku telah pun game satu round.

Akhirnya denyutan memek isteri kawan ku yang mencengkam seluruh kontol ku tak dapat ku tahan lagi. Dan ku tarik dan ku pancutkan di atas perut isteri kawan ku. Titisan peluh ku menitik keatas dada isteri kwan ku. Dia pejamkan mata dan kaku seketika. Aku mencium bibirnya dan bangun dan duduk di sisi isteriku yang masih keletihan.

Sebulan kami tidak bertemu, suatu hari aku ke rumah kawan ku bersama isteri ku. Kami disambut mesra oleh mereka dan berlangsunglah lagi.

Hingga sekarang kami masih akrab mereka bersetuju saja bila aku cadangkan ke mana saja tempat-tempat yang kami janjikan.

Wednesday, September 1, 2010

Kisah Rumahtangga

Empat bulan lepas, aku telah selamat melahirkan anak sulung kami yang comel (lelaki). Suamiku amat menyayanginya kerana dia tahu yang baby itu adalah anaknya.

Aku telah berhenti melakukannya dengan Rahim dan begitu juga Izza yang tidak lagi bersetubuh dengan suamiku kerana inginkan anak bersama Rahim. Izza dan Rahim memperolehi anak perempuan (bagusnya!).

Aku telah mula bekerja dan aktiviti seks kami bertambah. Aku mula ketagihkan belaian seorang suami setiap hari. Suamiku menyedari keperluanku, maka dia mula merancang untuk menjemput Rahim dan isterinya ke rumah kami pada Sabtu ini untuk makan malam.

Petang itu, kami menghantar anak kami ke rumah mertuaku. Seperti yang dirancang, Izza dan Rahim tiba di rumahku pada pukul 8:00 malam tanpa anak mereka.

Seperti biasa aku dan Izza mula menyediakan makanan dan menghidangkannya di meja makan. Dalam pada masa yang sama, kami berbual-bual berkenaan keletah anak kami dan sesekali kami ketawa dengan rancak.

Entah macam mana, perbualan kami beralih kepada topik seks. Izza bertanyakan kepadaku bagaimana keadaan seks kami selepas bersalin. Aku cakap biasa aje tapi kadang-kala timbul keinginan aku untuk bersama Rahim.

Izza juga mengakuinya yang dia perlukan suamiku. Perbualan kami bertambah details sehinggakan Izza memberitahu yang Rahim ingin memperolehi anak dari rahimku. Tanpa disedari, susu mengalir keluar dari buah dadaku.

"Pergi le kau pada Rahim. Dia suka sungguh menghisap susu dari buah dadaku dan kadang-kadang untuk Natasha (anak mereka) pun tak cukup. Habis kering dihisapnya?" terang Izza.

"Sama aje le suami kita ye?" balas ku.

Setelah selesai menikmati hidangan makan malam, kami beralih ke sofa di ruang tamu. Kami duduk bertentangan yang mana aku duduk bersama suamiku dan begitu juga sebaliknya Izza.

Semasa berehat itu, kami bercerita tentang diri masing-masing. Aku lihat suamiku merenung tajam ke arah buah dada Izza, manakala tangan Rahim mengusap peha Izza. Patut le basah bajunya.

Suamiku dengan tiba-tiba mengucup bibirku dengan rakusnya. Malu jugak aku bila diperlakukan begitu walaupun kami pernah melakukannya setahun setengah dulu.

Selepas itu suamiku mengangkat baju kurungku dan menanggalkan sekali baju dalam ku. Kerana terangsang dengan aksi suamiku dan Izza, susu ku terpancut dengan kuat menyebabkan suamiku dengan sepontan menghisapnya. Dan secara semulajadi, buah dada kanan ku pula memancutkan susunya.

Terkejut aku apabila aku lihat Rahim menghampiri dan menghisap puting kanan ku. Nikmatnya tak dapat aku gambarkan apabila kedua-dua buah dadaku diramas dan dihisap serentak oleh dua lelaki.

Dengan tak sampai lima minit, aku menikmati klimaks aku yang pertama. Mereka meneruskan hisapan, sehinggalah kering susuku.

Kemudian mereka beralih pula kepada Izza. Terkejut aku lihat yang Izza hanya memakai panties aja. Entah bila dia tanggalkan pakaiannya itu. Semasa mereka menghisap buah dada Izza, aku menghampiri belakang kedua-dua lelaki yang aku cintai dan mengusap zakar mereka dari luar. Aku dah jadi perempuan jalang ke?

Aku lihat Rahim dan suamiku mula membuka seluar mereka semasa menghisap buah dada Izza dan terserlahlah zakar yang aku idam-idamkan itu. Aku ingatkan Rahim akan menarik tangan Izza tetapi dia mencapai tanganku dan mengarahkan ku agar memainkan zakarnya.

Tanpa membuang masa, aku membelai dan melancapkan zakar Rahim. Aku merapatkan mukaku ke telinga suamiku.

"Abang, boleh tak saya dan Rahim masuk ke bilik?" soal ku.

"Kalau itu yang sayang perlukan, abang tak melarang. Tapi tanya le pada Izza. Takut dia cemburu pulak," balasnya.

Aku memberi isyarat pada Izza dan dia mengangguk tanda setuju. Aku menarik tangan Rahim membawanya ke bilik tidur kami. Apabila tertutup aje pintu bilik itu, aku terus mengucup bibir kekasihku itu.

Rahim membalas dengan penuh mesra dan lembut. Dalam pada masa yang sama, tangan Rahim mengusapi seluruh pelusuk tubuhku dan terhenti apabila tiba di buah dadaku yang telah keras akibat dipenuhi oleh susu.

Rahim melepaskan pelukan dan kucupannya lalu terus menghisap buah dadaku tak ubah seperti seorang bayi yang kehausan. Tidak lama selepas itu, aku mengarahkan Rahim duduk di pinggir katil. Aku merangkak dan tanpa membuang masa, aku terus mengulum zakar Rahim yang mana aku selalu impikan setiap hari.

Setelah melakukan perbuatan itu beberapa kali sebelum ini, aku tidak lagi mengalami kesukaran untuk "deep throat" zakar Rahim, tidak seperti pada kali pertama dulu.

Aku mengulum, menghisap dan menjilat zakar Rahim seperti mana yang aku inginkan selama ini. Aku juga tidak lupa untuk membelai buah zakarnya dan menghisapnya sekali kerana aku tahu, itu adalah antara kegemaran Rahim.

Tidak sampai sepuluh minit, Rahim memberitahuku yang dia hendak memancutkan air maninya. Sebelum ini, aku telah berjanji tidak akan membiarkan air mani kekasihku itu membazir begitu saja, jadi aku membiarkan Rahim melepaskan air maninya ke dalam mulutku. Aku merapatkan bibirku hingga ke pangkal zakar Rahim dan membiarkan air maninya melepasi anak tekakku itu.

Tangan Rahim mencengkam rambutku dengan kuat yang menandakan aku telah menjalankan tugasku dengan baik. Aku meneruskan hisapan ku dengan tujuan untuk membersihkan zakar kekasihku dan juga untuk memastikan agar zakarnya terus keras.

Setelah Rahim kembali segar dari klimaksnya, aku membuka panties ku dan menghalakan zakar Rahim ke arah farajku yang telah basah itu. Aku terus memasukkan zakar Rahim hingga ke pangkal lalu aku membiarkan keadaan itu tanpa bergerak.

Nikmatnya tak dapat aku bayangkan. Zakar kekasihku dan dengan situasi yang mana aku membayangkan Izza juga sedang menikmati perkara yang sama dari suamiku di ruang tamu rumah kami.

Aku mula menggerakkan punggung ku sambil Rahim meramas buah dadaku yang dengan sengaja di arahkan ke mulutnya. Tak sampai lima minit, Rahim cuba mengubah kedudukan. Aku diarahkan supaya menonggeng. Rahim mula "fuck" aku secara doggie. Kedudukan yang amat aku suka kerana dengan cara itu, zakar Rahim dapat masuk lebih dalam dan buah zakarnya menghentam pada biji kelentitku yang dahagakan kepuasan.

Tak lama selepas itu, aku melepaskan nikmat klimaks ku yang kedua untuk malam itu tetapi Rahim dengan tanpa henti terus-menerus menghentak farajku dengan zakarnya.

Aku kemudian baring telentang. Rahim mula menyorong tarik zakarnya dari farajku. Dia kemudian merapatkan kedua-dua belah kakiku dan terus "fuck" aku. Dengan cara ini, Rahim dapat merasakan zakarnya dikemut dengan kuat.

Tidak sampai lima minit kemudian, aku menikmati klimaks yang ketiga. Tak lama kemudian Rahim memberi isyarat kepadaku yang dia akan "cum". Aku memberitahunya yang aku sedang subur dan memintanya jangan melepaskan air maninya ke dalam farajku. Dia lalu mencabut zakarnya dan aku dengan serta-merta memasukkan zakar Rahim ke dalam mulutku lalu dia memuntahkan air maninya.

Setelah memastikan zakarnya sudah bersih, aku bangun dan baring bersamanya. Aku baring dalam pelukan kekasihku yang sangat aku cintai itu. Rahim membelai rambutku dan mengusap pipiku sambil mengucapkan terima kasih keatas pemberianku tadi. Aku juga mengucup bibirnya sambil tanganku mengusap zakar Rahim yang telah mengecil.

"Sayang, Alin mintak maaf kerana tak membenarkan abang memancutkan air mani abang ke dalam faraj Alin kerana Alin takut Alin akan mengandung lagi," terangku kepada Rahim.

"Apa salahnya Alin mengandung. Kan dulu Alin sendiri kata yang Alin ingin mempunyai anak yang ramai?" soalnya.

"Itu betul tapi Alin takut Iwan marah kalau Alin mengandungkan anak orang lain dan bukan anaknya."

"Alin, terus terang abang katakan yang abang juga inginkan Alin sekurang-kurangnya menjadi ibu kepada seorang anak abang. Iye lah, bukannya apa, itu sekurang-kurangnya menjadi tanda hubungan dan cinta kita," terangnya dengan panjang lebar.

"Izza pun ada menceritakan yang dia juga ingin mengandungkan anak dari Iwan. Kerana baginya, Iwan adalah suami keduanya dan setiap suami berhak memperolehi anak dari isterinya. Tak kan Alin tak boleh kut?"

"Baiklah. Tapi Alin kena tanya kepada Iwan dulu. Kalau dia benarkan, anak yang akan Alin kandungkan ini nanti, tentunya anak abang," janjiku kepada Rahim.

Aku bangun dan menuju ke dapur untuk membuat air minuman kami tanpa seurat benang menutupi tubuhku. Itu pun kerana permintaan Rahim agar aku nampak lebih seksi.

Apabila aku keluar dari bilik, terkejut aku melihatkan suamiku duduk mengangkang di atas sofa sambil menonton TV manakala Izza melutut sambil mengulum zakar suamiku dengan rakusnya. Suamiku memberi isyarat agar aku menghampirinya. Aku duduk di sebelah suamiku dan mengucupnya dengan penuh kasih sayang.

Tanpa ku sangka, tiba-tiba farajku dijilat oleh Izza. Aku cuba menolak kepala Izza tetapi suamiku menahan. Itulah pertama kali farajku dijilat oleh seorang wanita dan nikmatnya tak dapat ku bayangkan kerana Izza tahu di mana "magic switch" setiap perempuan.

Suamiku berbisik dan memberitahuku yang Izza ada permintaan yang ingin disampaikan kepadaku. Aku menarik Izza ke atas sofa bersamaku dan entah mana datangnya keberanianku, aku terus mengucup bibirnya dan tangan mengusap faraj dan buah dada Izza. Izza juga melakukan perkara yang sama kepadaku.

Izza berkata yang dia ingin meminta kebenaran dariku untuk memperolehi anak dari suamiku. Aku tak terkejut dengan permintaannya itu lalu aku bertanya kepada Izza, apa Rahim telah memberi kebenaran.

"Rahim kata itu terserah kepada ku dan dia sanggup menjaga anak itu seperti anaknya sendiri," Izza berkata.

"Itu Alin tak kisah. Tapi Alin juga ingin meminta kebenaran dari abang. Rahim ingin Alin mengandungkan anaknya. Alin harap abang setuju," pinta ku.

"Abang benarkan," mudah aje suamiku memberi kebenaran. "Pergi panggil Rahim supaya kita boleh berbincang tentang hal ini."

Aku yang tanpa rasa malu berbogel berjalan menuju ke bilik tidurku memanggil Rahim datang ke ruang tamu. Setiba di ruang tamu, suami kami mula berbincang berkenaan perkara tersebut.

Dalam perbincangan kami, aku dan Izza berkata yang suami masing-masing tidak boleh memancutkan air mani ke dalam faraj isteri. Bagi ku, hanya Rahim yang boleh memancutkan air maninya ke dalam rahim dan bagi Izza pula hanya Iwan suamiku saja yang boleh. Para suami boleh menyetubuhi isteri masing-masing kerana itu hak mereka tetapi sehingga aku belum disahkan mengandung, hanya Rahim yang boleh mensenyawakan benih di dalam rahim ku ini. Begitu juga dengan Izza.

"Habis bagaimana kita nak buat. Kalau jiran-jiran nampak Iwan masuk ke rumah Izza sedangkan Rahim tiada di rumah, teruk kalau kena tangkap," Izza melahirkan rasa bimbang.

"Apa kata jika Izza dan Rahim tinggal di sini sehingga kita dah sah mengandung. Abang setuju?" aku memberi idea.

"Bagus jugak tu. Sekurang-kurangnya anak kita tahu yang kedua mak bapak dia ada sama. Tak le hanya mak dengan uncle aje. Nanti bila dia orang dah tahu, masalah jugak nanti bila dah besar. Hehehehe," terang Iwan dengan ketawa.

"Semua setuju dengan cadangan ini?" tanya Rahim.

"Setuju!" dengan serentak kami menjawab.

Apabila selesai kami berkata, suami ku menerkam Izza sambil terus "fuck" Izza di atas sofa kami dengan keadaan Izza terlentang. Rahim pula dengan rakus menonggengkan aku dan terus "fuck" aku dari belakang di depan isterinya dan suamiku.

Hampir lima minit, aku klimaks. Aku pusing dan berbisik "Alin tak nak kat sini. Kita masuk bilik dan buat sebagaimana suami isteri melakukannya. Penuh mesra, manja dan kasih sayang. Bukan ke Rahim adalah suami Alin malam ni. Suami yang akan memberikan "baby" untuk Alin kandungkan?"

Aku bangun dan menuju ke arah Izza yang sedang di "fuck" oleh Iwan dan mengucup bibirnya sambil berkata "Selamat bersatu dengan suami baru mu!"

Aku memimpin "suamiku" (Rahim) dan masuk ke bilik. Kami naik ke atas katil dan terus bercumbu dan berpelukan dengan penuh rasa cinta. Aku tidak merasa takut atau kekok apabila mengetahui Rahim akan menyemai spermanya ke dalam rahimku dengan tujuan untuk membuatku mengandung malah aku tak sabar untuk menjadi ibu kepada lelaki yang baru aku cintai ini.

Ya.. malam ini adalah malam bersejarah dalam hidupku dan malam yang tak akan aku lupakan.

Kami terus berpelukan dan berkucup. Tangan Rahim membelai lembut di setiap inci tubuh dan ini menambahkan lagi keghairahan ku itu.

"Alin, izinkan abang untuk memberikan Alin seorang "baby" bagi menyatukan cinta kita ini. Semoga ia membesar di dalam rahim "isteri" abang yang cantik ini," rayunya sambil mengusap perutku.

Tindakan dan kata-katanya yang menusuk hatiku ini aku balas dengan sebuah ciuman dan berkata, "Alin izinkan dan tak sabar ianya menjadi kenyataan."

Malam itu, kami berempat atak tidur langsung. Malah, malam itu adalah malam pertama aku dan Izza melakukan aktivity lesbian kami. Aku dan Izza sama-sama merasa air mani masing-masing dan rasanya lebih nikmat daripada pemberian suami kami. Tak dapat aku lupakan apabila Izza mula menghisap buah dadaku dan jari-jemarinya memainkan biji nikmatku.

Setelah hampir dua bulan kami tinggal bersama, barulah aku dan Izza disahkan mengandung. Tidak dapat kami bayangkan betapa gembiranya kami. Oleh kerana kami sudah mengandung, Izza dan Rahim akan pulang ke rumah mereka semula dan akan menjalani kehidupan seperti biasa.

Oleh sebab itu, pada malam terakhir kami bersama, kami melakukan lagi seks yang amat ekstrim. Aku disetubuhi oleh kedua-dua lelaki pada malam itu dan begitu juga dengan Izza.

Dan tanpa pengetahuan suami kami, kami telah memanggil dua gadis (member Izza) untuk dinikmati oleh suami kami sebagai tanda kasih sayang dan terima kasih kami atas sikap mereka yang amat "understanding". Malam itu juga adalah malam yang tidak dapat dilupakan oleh Iwan dan Rahim yang mana mereka telah melakukan anal terhadap kawan kami tu.

Dan tanpa pengetahuan suami kami dan kedua-dua gadis itu, aku dan Izza telah melakukan aktiviti lesbian kami di dalam bilik bila apabila suami kami sibuk dilayan oleh kedua-dua gadis yang amat cantik yang baru berumur 20 tahun itu.

Monday, August 30, 2010

Bertukar Pasangan di Puchong

Ini merupakan sebuah kisah benar yang benar-benar terjadi dalam kehidupanku. Nama aku Jay, aku seorang duda dan telah bercerai dengan bekas isteri ku namanya Nurulhuda dan lebih mesra di panggil Nurul. Sebab-sebab penceraian tidak perlulah diceritakan di sini, tetapi oleh kerana kami merupakan bekas kawan baik sebelum kahwin, dan belajar bersama di luar negara sebelum ini, aku mempunyai hubungan yang baik dengannya selepas kami bercerai dan masih berkawan dan kadangkala melakukan hubungan seks!

Aku dan Nurul tidak mempunyai anak hasil perkongsian hidup kami selama 2 tahun. Selepas bercerai kami tinggal berasingan, aku menetap di Ampang dan Nurul menetap di Puchong.

Nurul mempunyai badan yang agak sedikit plum, punggung yang besar dan buah dada yang montok dan sedikit tonggek di bahagian pinggul Ramai lelaki yang geram akan punggung si Nurul ni. Nurul mempunyai nafsu seks yang tinggi, hyper dan terbuka dari segi hubungan seks.

Selepas penceraian, aku dengan aktivivti seks aku dengan perempuan lain manakala Nurul dengan lelaki lain.

Nak dijadikan cerita, hasil dari kenalan ku di sebuah forum kenalan di internet, aku berkenal dengan Asmadi yang menetap di Bangi dan mempunyai seorang isteri. Aku tidak pernah berjumpa mereka hinggalah pada satu hari mereka menghubungi aku dan mengajak aku melakukan seks bersama pasangan masing-masing.

Walaupun aku kadangkala melakukan seks dengan Nurul selepas bercerai, tapi aku tidak pernah lagi melakukan secara berpasangan dengan dia, so aku pun beranikan diri bertanya Nurul. Seperti telah ku jangka Nurul pun bersetuju.

Aku mengambil Nurul di rumahnya di sebuah kawasan perumahan baru di Puchong Prima dan selepas itu kami bergerak seperti dijanjikan berjumpa Asmadi dan pasangannya di sebuah restoran di Bangi.

Asmadi dalam lingkungan 20an dan pasangannya, yang aku dah lupa nama berbadan sederhana, memakai tudung, juga telah berkahwin dan tidak juga mempunyai anak. Selepas bersembang ala kadar, makan makan dan minum maka kami pun bergerak ker rumah Nurul. Asmadi dan pasangannya mengikut kami dari belakang kerana mereka menaiki motosikal.

Sesampai di rumah Nurul, kami lepak-lepak tengok TV sambil berbual-bual kosong. Nurul kemudian menukar pakaian kepada kaftan tanpa bra dan memberikan kepada isteri Asmadi sepasang kaftan untuk ditukar. Asmadi pula bertukar hanya memakai towel sahaja. Aku masih memakai jeans dan t shirt.

Kedua-dua Nurul dan isteri Asmadi tidak memakai bra di dalam kaftan, Nurul memakai kaftan berwarna purple dan nampak jeles teteknya membonjol dari kaftan itu. Isteri Asmadi pula teteknya agak kecik sedikit berbanding Nurul, dan bila tidak memakai tudung semakin bernafsu pulak aku tengok kerana rambutnya pendek sehingga bahu dan leher sedikit jinjang.

Nurul tanpa segan silu bertanya macammana nak mulakan. Aku mencadangkan untuk sesi pertama masing-masing bertukar pasangan dalam tempat yang berasingan, jadi Nurul terus mengajak Asmadi masuk ke bilik manakala aku dan isteri Asmadi di luar di ruang tamu.

Selepas itu aku tidak tahu apa yang terjadi antara Nurul dan Asmadi, pertamanya aku dengar Nurul ketawa dari dalam bilik. Dan selepas itu tidak ada apa lagi kedengaran kerana jarak bilik itu agak jauh dari ruang tamu.

Aku dan isteri Asmadi pula tanpa lengah masa terus start cemolot dan kami saling menghisap lidah satu sama lain macam dah selalu jumpa. Aku tarik kaftannya ke atas sehingga paras dada dan aku nyonyot kedua-dua putih coklatnya dengan penuh berahi. Isteri Asmadi masih memakai underwear berwarna oren. Namun teteknya teruk aku kerjakan, ketika aku menyonyot dan meramas.

”Bukalah seluar bang,” katanya manja kerana aku masih berseluar walaupun tanpa baju.

“You lah yang bukakan,” kataku.

Dia pun terus menanggalkan jeans sekali tarik dengan seluar dalam ku sekali. Batang ku yang baru ku cukur tanpa bulu, keras menegak naik terus menjadi habuan mulut isteri Asmadi.

”Ish besarnya,” kata isteri Asmadi.

“Best!” sambungnya.

Aku dah tak pedulikan itu semua kerana asyik meramas dan menghisap teteknya, sekali sekala ku gigit gigit celah ketiaknya.

Posisi kami pun bertukar. Kalau tadi kami duduk, sekarang sudah bertukar kepada posisi 69. Seluruh batang ku berada dalam mulut isteri Asmadi manakala lidah liar meneroka pantatnya. Pantatnya yang sederhana tembam itu lencun dengan air liur ku bercampur baur dengan air mazinya.

Rupa bentuk pantatnya agak menarik kerana walaupun tidak begitu tembam tetapi rekahannya di bahagaian sedikit atas, dan bulu bulu dicukur halus. Habis biji kelentitnya ku main dengan lidah hingga tegang.

Ternyata dia sudah tak tahan lagi, lalu akhir aku menujah enak pantatnya secara doggy. Selang setengah jam bertukar tukar posisi, akhir kami terkulai sama-sama puas di pertengahan malam dalam jam 9.30 malam.

Selepas acara itu kami agak keletihan kerana main agak lama, aku mendapat idea lalu mengajak bini Asmadi masuk ke dalam bilik untuk melihat apa yang berlaku antara Asmadi dan bekas isteri ku, Nurul.

Apabila pintu kami buka, mereka pun sudah selesai Nurul terkulai di tepi Asmadi dan kedua-duanya tengah tidur lena, mungkin kerana penat bertarung. Batang ku mula mengeras kerana melihat Nurul tidur bogel bersama lelaki lain.

Lalu perlahan-lahan tanpa mengejutkan mereka aku merapati Nurul sambil bini Asmadi merapati suaminya. Terkejut aku melihat pantat Nurul yang tembam itu basah lencun dengan air.

Aku tanpa membuang masa terus mengorek pantat itu dan aktiviti itu berterusan di dalam bilik yang agak gelap dan sempit. Akhir nya kami terkulai bersama pasangan masing-masing.

Dalam jam 4.00 pagi Nurul terjaga dan pergi mandi dan mengajak kau duduk bersama di ruang tamu. Nurul membuka laptop nya lalu menonton DVD cerita mat salleh. Asmadi duduk di ruang tamu sambil mata telah tidur manakala isterinya tidur di dalam bilik kerana penat selepas dua kali bertarung.

Pada satu bahagian terdapat adegan seks dalam cerita tersebut, Nurul terasa ghairah semula lalu menciumi aku dan aku menciumi Nurul semula. Kami cemolot semula dan aku mula merasakan tetek Nurul mengeras semula, lalu aku melucutkan terus kaftan yang dipakainya.

Nurul kini memakai seluar dalam berwarna merah dan aku amat geram dengan warna tersebut. Nurul bertindak kinky ketika kami asyik beromen, kakinya dilintangkan ke Asmadi sambil menguis-nguis dengan jari kaki di celah kangkang Asmadi menuju ke batang. Asmadi yang ketika itu memakai towel, masih tidur mula terangsang

Aku membiarkan sahaja Nurul dengan Asmadi setelah Asmadi terjaga. Nurul menyuruh aku memanggil isteri Asmadi di dalam bilik lalu aku mengejutkan isteri Asmadi dan kami datang ke ruang tamu, ketika itu waktu sudah hampir jam 6 pagi.

Kami akhirnya bermain secara foursome di ruang tamu yang terang benderang dengan lampu itu. Aku dan Nurul berasa sungguh seronok, begitu juga Asmadi dan isterinya. Habis Asmadi menujah Nurul secara doggy, sambil aku baring dan isteri Asmadi secara cowboy di atas badan ku.

Mulut Nurul menjilat dan meramas tetek bini Asmadi. Asmadi yang agaknya geram dengan bontot Nurul itu menyulakan batangnya di bontot Nurul. Nurul yang dah biasa di anal oleh aku tidak terkata apa, hanya terkesot kesot kesedapan, sambil itu aku menyuakan batang aku mulut Nurul.

Nurul rakus menghisap, manakala isteri Asmadi pula memainkan putting Nurul dan meramas tetek besar yang begoncang goncang itu.

Nurul kata, “I wanna lick her pussy please.”

Aku dan Asmadi tak terkata apa, terus membiarkan isteri Asmadi baring sambil batang Asmadi masih dalam bontot Nurul yang tonggek itu. Nurul menjilat jilat cipap bini Asmadi dengan geram. Menjerit-jerit bini Asmadi kesedapan.

Aku pula beralih posisi di mulut bini Asmadi. Kadangkala kami hampir berlaga tangan antara satu sama lain tetapi kami seronok. Akhirnya Asmadi yang tak tahan lama kerana terlalu ghairah mengeluarkan airnya di atas pusat bininya. Manakala batang aku masih dalam mulut bini Asmadi.

Asmadi keletihan dan terbaring. Aku yang belum sampai kemuncaknya lagi terus menyambung menujah batang ku pula dalam bontot Nurul, manakala bini Asmadi ber69 dengan Nurul. Nurul begitu seronok kerana bontotnya di tujah oleh ku secara laju manakala pantatnya dijilat oleh bini Asmadi.

Akhirnya aku pun tidak tahan dengan penangan bontot Nurul yang mengemut berterusan itu, mengeluarkan air ku kesedapan di dalam mulut bini Asmadi yang sudah sedia menadah di bawah peha Nurul.

Selepas perkara itu berlaku kami ketawa kerana keseronokan dan cepat cepat bersiap kerana hari itu hari bekerja dan kami kena pergi kerja di awal pagi. Begitu juga Asmadi dan isterinya.

Walaupun selepas hari itu kami lost contact dan tidak pernah bertemu sehingga sekarang tapi ia terpahat sebagai aktiviti seks paling indah dalam memori aku dan Nurul.

Saturday, August 28, 2010

Norashikin #2 (Cerita Zaki)

Saya tidak pernah menduga cadangan saya untuk bertukar pasangan yang mana isteri saya Nora, tidur dengan lelaki lain, menjadi begitu menyeronokkan. Walaupun ini yang saya harapkan sebelum ini tapi keseronokannya di luar jangkaan saya. Lebih lebih lagi bila melihat pemandangan isteri saya terlentang atas katil dengan kemaluan tegang dan besar yang keluar masuk di kemaluannya sementara saya menikmati kemaluan wanita lain.

Ianya telah berjalan dengan begitu aman dan lancar dan apa yang menarik, Nora lakukan dengan penuh kerjasama dan turut gembira seperti saya. Walaupun dari awal dia tidak mahu dan keberatan tapi bila sampai waktunya dia memberikan saya cukup kepuasan. Ianya menjadi satu lambang kasih sayang antara kami berdua. Bukan saja kami menikmati permainan seks dengan orang lain tapi permainan seks kami berdua juga bertambah baik, seronok dan mengasyikkan.

“Itu adalah fantasi dan kehendak abang,” Nora berbisik pada saya di satu malam, bila saya cerita semula kisah awalnya dulu.

Waktu itu kami sedang bercumbuan diatas katil. Nora berkata sedemikian sambil dia duduk diatas badan saya dengan kemaluan saya berada dalam kemaluannya.

Petang tadi sebelum balik Mr. David ada beritahu saya yang dia mahu saya dan Nora datang ke rumahnya hujung minggu ini. Dia tak cakap kenapa tapi saya dah boleh jangkakan. Saya beritahu pada Nora dan kali ini dia tersenyum saja, tiada bantahan atau jawapan tidak, seperti dulu. Malah jemputan itu seperti merangsangkan kami berdua.

“Terus terang pada mulanya abang takut Nora marah apa yang terjadi dahulu,” saya berkata sambil saya jolokkan kemaluan saya ke atas, Nora pula menghentak badannya kebawah.
Saya tahu tidak lama nanti Nora akan sampai kerana dia kelihatan sudah menggeletar keseronokan.

“Oh, mungkin saya tidak setuju jika David tidak meletak sesuatu dalam minuman Nora atas pengetahuan abang dan bila saya sedar David kata abang main dengan Susela dan Sharifah. Jadi saya diam jelah,” jawab Nora sambil dikudakannya badan saya.

“Tapi itu yang abang suka, kan?” kata Nora, tersenyum dan terus menggoyang badannya atas badan saya.

Saya kira dia juga sudah nak sampai dan begitu juga saya. Bila saya terkenang kembali waktu berada dirumah David dahulu, cukup menaikkan nafsu saya. Saya menarik punggung Nora kebawah agar pertemuan kemaluan saya dengan kemaluannya bertambah rapat.

Nora sudah sampai bila dia terjerit dan menghentak badannya atas badan saya, hinggakan saya juga sampai pada kemuncaknya. Terasa kemutan kemaluan Nora pada kemaluan saya bila dia benar benar terangsang dan terjerit bila sampai. Nora tertiarap atas badan saya. Saya peluknya dengan erat.

Sejak peristiwa dirumah Mr. David permainan seks kami adalah cukup memberahikan.
Tidak lama kemudian, Nora bangun menuju kebilik air untuk mandi. Saya terlentang atas katil, terbayang apa yang berlaku. Seperti yang diketahui Nora dan saya sudah berkahwin selama 7 tahun dan mempunyai seorang anak.

Dari mula lagi, sebelum berkahwin dan sesudah berkahwin, saya dapati Nora ini seorang yang tegap perawakannya. Orangnya tinggi, berbadan sederhana, tidak gemuk dan tidak kurus, berambut panjang dan kuat juga nafsunya.

Permainan seks kami sentiasa bagus, namun saya masih lagi mencari pertambahan apa juga untuk mendapat kepuasan secukupnya. Kerana sering melihat, membaca dan menonton cerita cerita lucah sejak dari remaja lagi, terlintas dihati saya untuk melakukan aktiviti bertukar pasangan ini tetapi tidak mempunyai kesempatan. Lebih lebih lagi apabila saya baca dan lihat, bertukar dengan orang yang tersayang akan lebih memberikan kepuasan yang tinggi.

Oleh kerana saya tak berani untuk bertanya Nora sejak bertunang dan sesudah berkahwin dan setelah tahun demi tahun, saya rasakan perasaan saya ini akan tinggal begitu saja. Bila sudah kahwin dan sudah ada anak perasaan itu berkurangan, cuma tidak hilang. Bagaimanapun sejak akhir akhir ini perasaan itu datang semula difikiran saya. Apabila kami bersetubuh saya akan sebutkan perasaan saya pada Nora dan setiap kali juga Nora akan menolak. Walaupun rasa kecewa namun saya tidak berputus asa.

Satu hari kami ada persidangan di Indonesia, jadi boss saya Mr David meminta saya ikutnya ke Jakarta. Waktu di Jakarta kami duduk di sebuah hotel yang terkenal.

Setelah selesai persidangan, Mr David beritahu saya yang malam nanti kita akan makan di rumah kenalannya. Malam itu kami dijemput oleh sebuah kereta untuk dibawa ke rumah kawannya.
Setelah sampai, saya dipekenalkan dengan kawan Mr. David, Pak Rinto dan isterinya ibu Miftah. Mereka ini boleh dikatakan sebaya dengan saya dan Nora dan mereka juga mempunyai anak.

Setelah makan kami berbual sebentar dan selepas itu kami dihantar pulang ke hotel. Tapi kali ini Pak Rinto yang memandu dan ditemani oleh isterinya. Setelah sampai saya terus naik kerana sakit perut manakala Mr. David, Pak Rinto serta isterinya masuk ke coffee house.

Setelah selesai di tandas, saya baring baring atas katil melihat tv. Saya rasa bosan lalu saya turun ke bawah.

Sesampai dibawah saya duduk di lobby, mendengar muzik dan melihat lihat sekeliling. Tiba tiba saya terlihat Mr. David dan Pak Rinto keluar dari coffee house, ketawa tanpa isteri Pak Rinto. Saya bercadang untuk jumpa mereka tapi belum sempat saya bangun saya lihat Mr. David bersalaman dengan Pak Rinto dan Pak Rinto terus keluar sambil Mr. David masuk semula dalam coffee house.

Saya duduk kembali dan tidak lama kemudian saya lihat Pak Rinto memandu keretanya keluar dari kawasan hotel. Tak lama kemudian saya lihat Mr. David keluar dari coffee house bersama isteri Pak Rinto dan terus menuju ke lif.

Bila mereka dah masuk lif saya masih terduduk, tertanya tanya. Fikiran saya hanya satu, tapi bagaimana mahu disahkan?

Pagi esoknya kami akan berangkat pulang. Setelah berkemas saya bawa beg turun dan terus menuju ke coffee house. Bila saya masuk saya terserempak dengan Mr. David yang sedang mengambil makanan. Dia ajak saya duduk bersamanya dan di meja ada ibu Miftah, isteri Pak Rinto.

Saya buat selamba saja dan berbual seperti biasa. Mereka pun tidak mengatakan sesuatu jadi saya biarkan saja. Tidak lama kemudian Pak Rinto datang dan saya lihat Mr. David terus berjumpanya di pintu masuk coffee ouse. Tak tahu apa yang diperkatakan mereka. Lepas itu Pak Rinto datang ke meja dan minum bersama kami. Selepas selesai minum kami bertolak ke airport, dihantar oleh Pak Rinto.

Saya ingin bertanya Mr. David tapi oleh kerana dia bos saya, saya tak berani nak tanya walaupun difikiran saya mendesak sesuatu. Saya rasa Mr. David perasan saya sedang memikirkan sesuatu kerana masa dalam pesawat Mr. David terus terang dengan saya.

Katanya, malam tadi ibu Miftah tidur dengannya atas persetujuan Pak Rinto. Malah kata Mr. David, bila Pak Rinto datang ke Kuala Lumpur dia sering tidur dengan Susela dan ada waktunya mereka berempat bertukar tukar pasangan bila bertemu. Ini membuatkan perasaan saya, fantasi saya, kembali segar.

Dalam perbualan kami saya terangkan pada Mr. David fantasi saya dan rupanya Mr. David juga ada hati pada Nora cuma dia takut hendak rapat. Jadi sekarang setelah saya beritahu, dia akan usahakan sesuatu.

Sedang saya mengelamun, saya disergah oleh Nora yang baru keluar dari bilik air.

Nora bertanya, ”abang fikir apa tu, dah bayang Susela ke atau perempuan lain?”

”Letihlah, rasa nak tidur ” Jawab saya, sambil gelak dan bangun menuju ke bilik air.

Pada hujung minggunya, kami hantar anak anak kami ke rumah orang tua kami dan terus ke rumah Mr. David. Setelah sampai kami berjalan beriringan tangan. Saya tekan loceng dan pintu dibuka oleh Mr. David bersama Susela. Mr David terus memeluk Nora, diberinya ciuman dan lepas itu dia datang pada saya untuk bersalaman.

Sambil berjalan masuk saya terdengar Mr. David berkata pada Nora, “Nora malam ini saya sediakan yang teristimewa untuk kamu” kata Mr. David.

Saya dan Nora dengan serentak bertanya apanya tapi Mr. David kata tunggulah.

“Zaki okay kan, untuk keseronokan,” tambah Mr. David.

Susela tersenyum dan kami pun sama sama ketawa.

Setelah makan, belum sempat kami duduk Nora telah ditarik oleh Mr. David untuk menari. Kerana Susela tak pandai menari dia pun duduklah bersama saya.

“Susela awak kelihatan cantik malam ini,” tegur saya sambil saya melihat pada buah dada Susela dalam pakaian t shirt ketat dan berseluar jeans.

“Terima kasih, awak suka lihat tetek saya ya!” kata Susela ketawa bila dilihatnya saya merenung teteknya.

“Mmm! Lihat tu, isteri awak begitu bersemangat dia,” kata Susela sambil menunjuk pada Nora yang sedang menari.

Kelihatan Mr. David memeluk Nora sambil tangannya meraba raba ditubuh Nora yang malam ini berpakaian kebaya.

“Mari kita naik ke atas. Isteri awak tu dah lupakan awak,” kata Susela berjenaka sambil tangannya menarik tangan saya dan berdiri.

Saya pun tersenyum sambil bangun dan kami berjalan menuju ke bilik atas.

Sampai dalam bilik, kami sudah tahu maksud kami. Susela terus menarik baju dan juga seluarnya dan saya juga begitu. Bila masing masing sudah bertelanjang bulat kami naik atas katil, berpelukan. Mulut saya terus terkam tetek Susela. Saya gigit dan jilat putingnya.

“Awak minat sungguh tetek saya ya Zaki,” kata Susela sambil menggeliat bila saya sedut putingnya.

Saya tak kata apa, terus menjalankan kerja saya. Susela mengeluh, membiarkan saya mengerjakan teteknya satu persatu. Sambil tangan saya mengerjakan teteknya, Susela meraba dikemaluan saya, mengurut dengan tangan kanannya.

Tiba tiba terdengar bunyi loceng pintu. Susela berhenti dan sambil tersenyum memandang pada saya. Saya pun sama sama terhenti.

“Zaki tadi awak dengar tak bila David sebut yang malam ini dia ada perkara istimewa untuk Nora?” tanya Susela.

“Ada, kenapa?” Saya jawab, terperanjat.

Sambil itu Susela bangun dan pergi ke sebelah katil mengambil control tv. Ditekannya dan tv dihujung katil itu mengeluarkan gambar. Dengan jelas nampak Nora sedang duduk di atas katil melihat sesuatu. Kelihatannya dia sudah bogel tapi badannya ditutup dengan kain selimut. Tidak kelihatan pula Mr. David.

“Itu di mana?” tanya saya.

“Bilik sebelah,” jawab Susela.

Saya terus terhenti segala galanya sambil mata saya tertumpu pada tv. Cukup jelas gambar itu dan besar. Rambut Nora berserabut, pasti dia sudah bercumbuan. Tidak lama kemudian kelihatan Mr. David dalam tv, dia berpakaian baju mandi dan bersamanya seorang lelaki berkulit hitam macam dia juga, badan gempal, lebih tegap. Terdengar suara Mr. David.

“Nora, ini Ray dan Ray, ini Nora” kata Mr. David.

Lelaki itu datang ke katil dan bersalaman dengan Nora. Nora kelihatan tersipu sipu kerana dia tidak menduga ada orang lain datang kebilik itu. Terdengar juga suara Mr. David.

“Nora u ingat I sebut tadi malam ini ada istimewa untuk you? Ray lah yang istimewa itu”

Nora mengangguk kepala sambil tersenyum.

“Cuba you tanggalkan pakaian Ray itu,” minta Mr. David pada Nora.

Nora memandang Mr. David dan pandang muka Ray, kelihatan dia ragu ragu.

“Jangan takut dia bukan makan orang,” kata Mr. David lalu semua ketawa.

Nora bangun dan duduk di tepi katil, tertanggal kain selimut dari badannya, dia memang bertelanjang bulat lalu terus membuka baju Ray. Setelah baju dibuka, Nora kelihatan menarik zip seluar Ray. Kemudian dia turun dari katil dan mencangkung. Semua pakaian Ray dibuka, cuma tinggal seluar dalamnya. Kelihatan membengkak.

Nora macam terperanjat lalu dia memandang Mr. David. Mr. David sekadar tersenyum saja. Kemudian Raj tarik turun seluar dalamnya.

“Besarnya!” terdengar suara Nora.

“Saya tahu Nora suka yang besar jadi saya jemput Ray datang,” kata Mr. David.

Baru saya terlihat apa yang dimaksudkan Nora. Kemaluan Ray cukup besar. Waktu itu belum lagi tegang tapi sudah jelas ianya besar dan panjang.

“Siapa dia?” saya tanya pada Susela.

“Kawan David dari New York tapi tinggal diBangkok. Namanya Ray, orang kulit hitam Amerika,” jawab Susela.

“Besarnya kemaluan Ray itu, boleh ke masuk kemaluan Nora ni?’’ saya tanya, bimbang.
“Jangan risau Zaki, saya pernah merasainya, okay, pasti Nora suka,” kata Susela.

Sambil Susela menjawab dia kembali kekemaluan saya, menggosok dan mengurut kemaluan saya. Ada waktunya dijilat dan dihisapnya kemaluan saya yang mulai tegang. Tapi mata saya masih tertumpu pada tv.

Terdengar suara Mr. David berkata, ”Nora malam ini kami akan kerjakan awak secukupnya hinggakan kemaluan awak melecet tapi awak puas secukupnya”.

Sambil Mr. David bercakap, ditariknya Nora kembali atas katil dan ditolaknya baring. Ray memanjat katil dekat kepala Nora. Ditolaknya kemaluan besarnya pada mulut Nora.

Saya tercengang melihat isteri saya membuka mulut dan terus mengulum kemaluan hitam itu seperti mana Nora sering buat pada saya.

Saya melihat Nora terus meramas, menjilat serta mengulum kemaluan Ray. Jelas kelihatan perbezaan warna tubuh Nora dengan kedua dua lelaki bersamanya, ibarat putih dengan hitam. Bila telah dikulum dan diramas Nora, kemaluan Ray bertambah besar dan tegang.

Dalam pada itu Susela juga bertindak ganas pada saya. Bila dirasanya kemaluan saya sudah cukup tegang dan kemaluannya sudah basah, Susela naik atas badan saya, kangkangkan kakinya lalu memasukkan kemaluan saya dalam kemaluannya.

Bila dia buat begitu Susela sudah duduk diatas saya dan terlindung kaca tv dari mata saya. Oleh kerana Susela terus bergoyang memainkan kemaluannya, saya sudah tidak dapat terkawal perasaan. Saya pegang punggung Susela sambil saya tarik dan tolak. Dengan rintihan Nora terdengar dalam tv membuatkan saya lebih memuncak nafsu. Saya sudah tidak lagi melihat tv tapi terus mengerjakan bini bos saya, Susela.

Sementara itu di bilik sebelah, Nora pula sedang melayan dan dikerjakan oleh bos suaminya dengan kawannya. Mr. David telah pun memasukkan kemaluannya dalam kemaluan Nora dan menyetubuhinya dengan laju sementara Nora masih menghisap kemaluan Ray. Kemaluan Ray bertambah tegang dan besar dan sekali pandang macam keropok lekor melintang dimulut Nora.

Saya tidak dapat melihat dengan jelas tapi dengan suara jeritan, rintihan dan keluhan Nora, pasti semua orang tahu bagaimana sedap dan seronoknya dia. Terdengar suara Mr David dan Ray untuk bertukar posisi dan masing masing melakukan apa saja yang sempat mereka fikirkan terhadap isteri saya yang terus menyerah.

Masing masing sibuk dengan urusan masing masing. Nora tidak ingatkan saya dan saya juga tidak ingatkan Nora. Yang kami ingat, kesedapan yang ada di depan kami. Kami terus dibuai keseronokan.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment