Friday, 30 September 2011

nor and jaafar

"Kirim salam pada Jaafar," sambil Mak Esah mencium pipi anaknya Nor.

"Baiklah mak, abah, Nor pergi dulu," sambil Nor mencium pipi Pak Akup.

Sempat Pak Akum meramas ponggong bulat anak tirinya beberapa kali.

"Baiklah Nor, jaga diri baik-baik, salam abah juga pada Jaafar," sekali lagi Pak Akup mencium dahi Nor.

Sempat juga Nor meleretkan tangannya ke celah kangkang bapa tirinya dan terasa balaknya yang separuh keras.

"Malam ni bagi mak puas-puas," bisik Nor pada Pak Akup.

Pak Akup cuma senyum. Mak Esah pun senyum. Nor melangkah naik ke bas ekspres yang akan membawanya ke ibu kota.

Bas bergerak perlahan-lahan. Nor melambai pada mak dan bapa tirinya. Dia membetulkan blaus dan tudung yang dipakainya . Tidak ramai penumpang di atas bas malam ni. Hanya separuh tempat duduk yang terisi. Tempat duduk Nor agak terbelakang sedikit.

Dia menoleh ke belakang hanya terdapat dua orang lelaki India yang duduk betul-betul di kerusi di belakangnya. Selain dari itu kosong. Dia melontarkan senyum pada lelaki itu dan di balas dengan "hai" daripada salah seorang lelaki tersebut. Dia duduk dengan tenang untuk menghadapi perjalanan malam.

"Kau baliklah sekejap nak uruskan tanah aruah bapa ni. Aku dah cakapdah pada orang di pejabat tanah tu. Semua dokumen dah siap untuk kau balik tanda tangan saja untuk tukar nama," Nor masih teringat lagi suara maknya di telipon dua hari lepas.

Pada masa tu dia tidak terlintas pun nak balik ke kampung sebab dah janji dengan suaminya untuk berjumpa Alan jurufoto untuk projek yang dikehendaki suaminya.

"Kan kita dah janji dengan Alan?" bangkit suaminya, suaranya agak keras sikit.

Nor cukup faham yang suaminya memang tidak suka mungkir janji. Keesokan harinya Jaafar bagi tahu bahawa projek dengan Alan tu ditangguhkan sebab orang yang terlibat dengan projek itu tidak dapat hadir pada tarikh yang dijanjikan. Jaafar membenarkan Nor balik ke kampung tapi dia tidak dapat ikut sebab ada tugas lain.

Nor mengambil keputusan untuk balik dengan bas sahaja. Malas dia nak memandu berseorangan. Lagi pun dia dah lama tak naik bas.

Perjalanan malam dengan bas ni menyebabkan dia sampai pagi. Pagi itu ketika turun dihadapan rumah maknya keadaan masih lagi gelap. Seram juga Nor tapi dia beranikan diri untuk masuk ke pagar rumah dan terus ke tangga memanggil maknya. Lama jugak baru Mak Esah buka pintu.

"Hah Nor kau balik dengan bas? Mana Jaafar?"

"Dia tak dapat balik mak," sambil melangkah naik ke rumah.

Bersalam dengan maknya yang hanya berkembang. Pak Akub yang hanya berkain pelikat juga keluar. Nor juga bersalam dengan Pak Akup.

"Abah apa khabar?"

"Baik," jawab Pak Akup ringkas.

"Dah kau masuk bilik tengah, mak dah kemaskan semalam, tidurlah dulu, ni baru pukul empat setengah."

"Yalah mak," Nor membuka pintu bilik bersebelahan pintu bilik maknya dan menutup pintu.

Sedang dia membuka pakaiannya terdengar suara maknya merenget.

"Abang… kan Nor ada kat sebelah tu.."

"Alaaaa bukan tak biasa," jawab Pak Akup.

"Kan tadi dah dapat… emmmm abang," rengek maknya lagi.

Nor hanya tersenyum dalam kekegelapan pagi. Dia berbaring di tilam empuk tanpa seurat benang. Dia letih .

"Ahhhhh emmmmmmph abangggg sedapnya," terdengar suara maknya lagi.

Katil di bilik sebelah mula menghasilkan irama tersendiri sambil diiringi suara keluhan emaknya yang kadang kala meninggi.

Nor membelai buah dada yang mekar dan cipapnya sendirian sehingga dia hanyut dibuai mimpi tersendiri dalam ulikan suara keluhan dan erangan emaknya yang sedang hangat dikerjakan oleh bapak tirinya di bilik sebelah.

Bunyi ketukan di pintu biliknya mengejutkan Nor. Dia membelek jam di tepi katilnya dan menunjukkan jam sembilan pagi.

Melilit tuala ditubuhnya Nor melangkah keluar bilik ke bilik air di dapur. Mak Esah berbaju kelawar sedang membancuh air untuk sarapan. Puting tetek yang menonjol dibawah baju kelawar menunjukkan yang emaknya tidak berpakaian dalam.

"Masih tegang dan mekar tetek mak ni," fikir Nor.

"Abah mana mak?" tanya Nor.

"Dia ke kedai depan beli nasi lemak Mak Su Tijah," jawab emaknya.

Nor masuk ke bilik air lalu mandi. Apabila keluar bilik air setelah selesai mandi badannya terasa segar sedikit. Nor melihat Pak Akup sedang duduk di meja. Dia perasan sangat mata Pak Akup bulat melihat paha dan sebahagaian dadanya yang putih terdedah sebab tuala yang melilit tubuhnya agak kecil.

"Ha… Nor jom sarapan," ajak Pak Akup.

"Abah teruskanlah Nor nak kenakan pakaian dulu," jawab Nor.

"Alai pakai gitu pun apa salahnya," gurau pak Akup. "Baru semangat sikit."

"Ala abah nak semangat apa lagi… pagi tadi pun Nor dengar cukup bersemangat, Nor nak tidur di bilik sebelah pun susah."

"Abah kau tu, masa bila tak pernah bersemangat, mengalahkan bapak benggali, asyik ngeras saja," sampuk mak sambil tangannya meraba kangkang suaminya yang hanya berkain pelekat.

"Hah tengok. Keras mencanak!" sambil tangan Mak Esah mengangkat balak suaminya yang menongkat kain macam tiang khemah.

Nor tersengeh lalu terus berjalan naik ke biliknya untuk mengenakan pakaian. Mata Pak Akup meleret melihat lenggang anak tirinya yang telah beranak dua tu.

Mak Esah juga mengikuti langkah anaknya meninggalkan ruang dapur sambil tangannya mula menyelak kain pelekat yang dipakai suaminya.

Tidak berapa jauh sebelum masuk ke bilik Nor berpaling ke arah mak dan abahnya.

"Abah!" panggilnya dan ketika itu dia memburaikan tualanya dengan mendedahkan tubuh montok dan putihnya dari sisi ke arah bapa tirinya. Tuala dipegangnya ke dada sahaja.

Ketika itu mak Esah yang membongkok dah mula menghisap balak suaminya juga membengah melihat keletah anak sulungnya itu. Nor masuk ke bilik dan mengenakan pakaian.

"Helo abang, emm hari ni kejap lagi…. anak-anak macam mana?" tanya Nor ketika menghubungi Jaafar.

Tenang rasanya sebab anak-anaknya tidak bermasalah duduk di rumah mertuanya tidak berapa jauh dari rumahnya. Nor mengenakan baju kurung berwarna ceria lalu turun ke dapur.

Di dapur Mak Esah sedang mengangkang di atas riba suaminya. Di bawah baju kelawarnya balak suaminya tenggelam padat di dalam cipapnya sambil tangannya berpaut ke leher suaminya.

"Aw… sorrylah Nor ganggu," sambil duduk di meja sambil membuka bungkusan nasi lemah dan menuang teh.

Mak Esah terus menghenjut suaminya tanpa mempedulikan Nor yang sedang makan di sebelahnya.

"Ahh emmmmph," keluh Mak Esah.

"Mak, abah.. Nor makan ye!" sambil menyuap nasi lemak ke mulutnya

"Laju Yang… abang nak sampai," pinta Pak Akup.

Mak Esah perlajukan turun naiknya. Bunyi pat, pat, pat setiap kali Mak Esah turunkan badannya ke riba suaminya.

"Sedap jugak nasi lemak Mak Su Tijah ni," komen Nor.

"Ahhh ahhh!!!!" Suara Pak Akup menunjukkan dia klimaks dan memaacutkan air mani ke cipap isterinya.

Mak Esah menggerak-gerakkan ponggongnya memerah air mani suaminya dengan kemutannya. Dia meletakkan kepalanya ke bahu suaminya sambil menarik nafas panjang-panjang.

Nor hanya memerhatikan sahaja dua sejoli itu menyudahkan kenikmatan seksual mereka. Perlahan-lahan Mak Esah bangun menuju ke bilik air. Pak Akup cuma menutup bahagian bawah badannya dengan kalin pelikat yang dipakainya kemudian merapatkan kerusi ke meja makan. Mukanya kemerahan dan berpeluh.

"Dahsyatlah abah ni!" tegur Nor.

"Kenapa?" tanya Pak Akup.

"Iye lah.. makanlah dulu kemudian buatlah," jawab Nor sambil menuangkan air untuk Pak Akup.

"Alaa Nor jugak yang menggoda abah tadi, kang dah mak pulak jadi mangsa," Ulas Pak Akup.

"Apalah abah ni. Nor goda sikit dah tak tahan," sambil minum teh yang ada di depannya.

"Abah kau ni kalau tak goda pun dia nak juga apatah lagi kalau digoda, lagilah dia tak tahan," Mak Esah menyampuk bila keluar dari bilik air.


"Sedap gak nasi lemak ni… makan mak," Nor menuangkan teh untuk emaknya pula.

"Mak Su Tijah tu bukan setakat nasi lemak saja yang sedap dan disukai ramai. Dia sendiri pun ramai yang suka," panjang jawab Mak Esah sambil menyuapkan nasi lemak ke mulutnya.

"Nor tak fahamlah mak."

"Kan dia tu janda, ramailah lelaki dalam kampung ni dok menggodanya termasuklah abah kau ni."

"Ai? Mak cemburu ke?" tanya Nor.

"Tak eh… mak cakap yang sebenar, abah kau dah rasa Mak Su Tijah kau tu."

"Betul ke abah?"

Pak Akup tersengeh.

"Adalah sekali dua"

"Wah abah, bestlah tu dapat kakak dapat adik," gurau Nor. "Abang Jaafar tentu suka kalau dia pun dapat rasa Mak Su Tijah punya."

"Kalau nak, ajak Jaafar balik, mak tahulah nak buat macam mana."

"Mak nak bagi kat Mak Su ke mak nak pakai sendiri?" gurau Nor.

"Ala sama lah tu" sengeh Mak Esah.

Bas terus menderu membelah malam. Nor melihat keluar bas, jelas telah keluar dari kawasan bandar melalui lebih raya yang membelah bukit dan kawasan ladang sawit. Suasana dalam bas makin sunyi mungkin penumpang mula mengambil peluang untuk melelapkan mata. Di belakang Nor masih terdengar India berdua tu masih lagi berbual.

Terasa sejuk penghawa dingin bas ini agak kuat lalu Nor mengenakan jaket yang dibawanya. Setelah itu dia merebahkan kerusinya kebelakang supaya selesa sedikit.

Tiba tiba dia terasa ada tangan hinggap di atas buah dadanya membelai dan meramas dari belakang kerusi. Ketika dia hendak bangun tiba-tiba seseorang duduk di kerusi sebelahnya. Nor menoleh dan melihat India yang duduk di belakang tadi duduk disebelahnya itu. Tangan yang sedang meraba buah dadanya tentunya tangan kawannya.

"Awak tak perlu bising," bisik India di sebelahnya.Nor terasa tangan yang membelai buah dadanya kini menyusup masuk ke dalam baju dan menolak branya ke atas lalu terus meramas buah dadanya yang mula tegang.

"Awak nak apa?" tanya Nor.

"Saya nak awaklah," Jawab India tu.

"Dalam bas ni?" Tanya Nor

"Ye lah," tangannya mula membuka butang blaus yang dipakai Nor.

"Tak payah buka semua..nanti susah," Nor bimbang takut penumpang lain tahu.

Tangan India yang meramas buah dadanya dari belakang masih tekun dengan tugasnya. Nor mula meraba celah kangkang India di sebelahnya. Terasa keras balaknya tapi masih dalam seluar.

"Keluarkanlah," bisik Nor.

India tu membuka zip seluarnya dan mengeluarkan balaknya tanpa membuka seluarnya. Nor merasa dalam gelap.

"Awak tak pakai underwear?"

"Tak, baru senang sikit"

Nor tergelak perlahan.

"Shhh jangan bising" bisik India tu lagi.

Tangan India di sebelahnya mula menarik zip seluar yang pakai Nor. Tangannya menyusup masuk ke celah kangkang Nor dengan agak sukar sedikit. Nor membuka butang atas seluarnya lalu melondehkan sedikit seluarnya. Tangan India tu cepat ke cipapnya dan membelainya.

Nor membelai balak India di sebelahnya.

"Panjang awak punya ni" Bisik Nor. Dia menolak kulup balak itu menyerlahkan kepala balak yang memang tak dapat dilihat dalam kegelapan malam.

"Awak dah cukup wet ni" bisik India tersebut setelah menyucuk dua batang jari ke dalam cipap Nor.

Nor tahu yang dia memang berair bukan kerana ransangan dari India dua orang ini tapi sisa air mani Pak Akup yang dipancutkan petang tadi.

`Habis nak buat macam mana ni" tanya Nor.

"Awak kasi pusing sana, ponggong kasi sinilah" Ulas India tu pulak.

"Awak nak main ponggong ke?" Tanya Nor.

"Taraklah, main depan jugaklah tapi dari belakang" sambil mendorong Nor untuk menonggekkan ponggong ke arahnya.

Nor dapat merasakan kepala balak India tu yang turun naik membelah mulut cipapnya kemudian mula menekan perlahan-lahan hingga santak ke pangkal.

"Ohhhh!!!!" keluh Nor perlahan dia merasakan India tu merendam balaknya dalam cipapnya buat beberapa ketika.

"Ketat…kuat kemutnya" komen India tu.

Nor menarik tangannya untuk membelai buah dadanya. Tangan kawannya telah hilang dari menjalankan tugasnya.

Dengan tempo yang perlahan India itu mula menghayun. Nor mengigit bibir takut suaranya terkeluar. Ketika Nor klimaks dia cuma berdengus perlahan sambil mengigit bibir sambil tangannya mencekam ke lengan berbulu india tersebut.

India tu terus sahaja menyorong dan menarik dengan tenang sehingga Nor klimaks kali ketiga.

"Aku nak pancut ni" bisiknya.

"Pancutlah," jawab Nor pendek.

India itu menekan balaknya sedalam mungkin lalu memancutkan maninya.

"Agh!" keluh Nor, dia tidak dapat mengawal suaranya. Namun tidaklah begitu kuat. Dia dapat merasakan balak India itu mengembang berkali-kali memancutkan air maninya ke dalam rahim Nor.

Setelah reda India tu mencabut balaknya lalu memasukkan balaknya ke dalam seluar macam tiada apa yang berlaku. Nor mengambil tisu dari beg tangannya lalu mengesat air mani yang banyak keluar dari cipapnya.

"Banyak you pancut"

"Sudah satu minggu tarak dapat" komen India tu.

Nor melihat ke luar dan dia tahu yang bas akan berhenti di tempat rehat. Cepat-cepat dia perbetulkan pakaiannya sambil membuang tisu ke dalam bakul sampah di laluan tengah. India tu berpindah tempat ke belakang. Ketika itu bas berhenti lalu memasang lampu.

Penumpang mula turun untuk merehat sambil minum. Jiran dua orang di belakangnya juga turun tanpa menoleh kepadanya. Nor juga bangun dan turun dari bas. Dia perlu ke bilik air terasa melekit cipapnya.

Selepas ke bilik air Nor melangkah kaki ke restoren. Dia minum kopi panas sahaja sambil melihat gelagat orang ramai ditempat itu. Dari jauh dia melihat dua India jiran tempat duduknya di atas bas. Dalam cahaya lampu yang terang begini dia nampak handsome juga orangnya.

Seorang tu agak tinggi sikit. Dialah yang menikmati tubuh Nor tadi. Seorang lagi agak gempal berambut agak jarang dengan dahi agak luas. Kedua-duanya berpakaian kemas. Nor tersenyum sendirian.

Setelah menghabiskan kopinya Nor terus naik ke bas. Segar sikit badannya. Pemandu naik ke bas bersedia untuk bergerak. India dua orang itu merupakan orang terakhir untuk naik ke bas. Sambil melintasi tempat duduk Nor, India yang menyetubuhinya tadi tunduk berbisik pada Nor.

"Kawan saya mahu jugak".

Nor menoleh ke belakang melihat kawannya yang masih berdiri kemudian Nor menoleh ke arah lelaki yang berada di sisinya. Nor cuma senyum sambil menganggukkan kepala. Mereka berdua kemudian duduk di tempat asal mereka.

Lebih kurang sepuluh minit bas berjalan lampu dipadamkan. Ketika itu India ke dua beralih tempat duduk di sebelah Nor. Tangannya terus sahaja meraba buah dada Nor.

"Awal lagi…orang masih belum tidur" bisik Nor.

"Saya tau, saya cuma geram ini buah ada awak… besar dan best untuk di ramas"

Nor membuka beberapa butang baju belah atas di bawah tudungnya. Tangan lelaki itu terus sahaja masuk menyelinap mencari sasaran. Ramasannya menjadi makin ganas.

"Jangan kuat sangat..sakit saya" bisik Nor.

"Sorry, saya banyak geram" bisik india tu pula.

Nor pula terasa ghairah apabila buah dadanya dibelai dan diramas begitu. Tangannya mula merayap ke pangkal paha lelaki itu. Terasa oleh tangannya balak lelaki itu membujur di paha sebelah kiri. Nor mengurutnya dengan lembut.

Tiba-tiba lelaki itu merapatkan mulutnya untuk mengucup bibir Nor. Nor membuka bibirnya menyambut kucupan orang itu. Terasa pahit kopi tongkat ali dengan aroma kopi menyucuk hidung Nor.

"Awak minum kopi tongkat ali tadi?" Tanya Nor.

"Saya mahu saya punya cepat keras" bisik india tersebut.

"Ooo sekarang sudah keras ni" sambil Nor memicit balak orang itu yang semakin keras di dalam seluarnya.

"Saya tau" Jawab orang itu sambil terus mengucup bibir mongel Nor.

Nor menghulurkan lidahnya ke dalam mulut orang itu untuk dihisap. India tu menghisap dengan lembut malah menerima lidah Nor dengan lidahnya yang hangat. Nor suka sebab setengah lelaki kalau menghisap lidah bagai nak putus dibuatnya.

Tangan orang itu mula merayap ke arah zip seluar Nor lalu merarik membukanya dan terus membuka butangnya sekali. Tangannya terus menyelinap ke dalam seluar dalam Nor yang masih lembab.

Nor membuka kangkangnya sedikit setelah merasa jari orang itu menyentuh kelentitnya. Nor merapatkan kepalanya ke dada orang itu dengan lengan orang itu melengkar ke bahunya membolehkannya bermain dengan buah dada Nor dengan tangan itu sedangkan tangan yang satu lagi mula mengorek cipap Nor yang kian berair. Tangan Nor membuka beberapa butang baju orang itu lalu menyusuk ke dalam meraba dadanya yang berbulu lebat.

"Lebatnya bulu you" Komen Nor

"Kenapa tarak suka?" tanya orang itu.

Tangan Nor terus merayap ke bawah

"Keluarkanlah" bisik Nor

Orang itu membuka tali pinggangnya dan seluarnya lalu menarik keluar balaknya yang keras dan tegang. Tangan Nor terus menyambut dengan menggenggamnya.

"Besar" komen Nor sekali lagi.

"Kenapa tak suka?" tanya orang itu lagi.

Nor menolak kulup balak yang tegang itu menyerlahkan kepala yang licin. Jari jemari Nor merasakan terdapat cecair licin dibukaan mulut balak yang besar itu. Lalu Nor tunduk dan mula menyonyot kepala balak yang menunjuk ke langit. Dijilatnya sekeliling dan menghisapnya buat beberapa ketika.

"Awak banyak pandai" komen orang itu pulak.

"Kenapa? Tak suka?" tanya Nor pulak.

"Suka" jawab orang itu dan sekali lagi menolak kepala Nor untuk terus menghisap balaknya.

Nor akur sahaja dengan menghisap dengan lebih rakus lagi sehingga terangkat-angkat ponggong orang itu. Dalam kedinginan pendingin hawa bas yang membelah malam, Nor merasakan kian hangat. Peluh halus mula terbit di kulit leher dan dadanya.

Selepas beberapa ketika Nor membengah. Dia memanjangkan lehernya ke hadapan bas.

"Mereka dah tidur" bisik Nor.

Pasangannya menundukkan kepala ke dada Nor lalu menghisap buah dada Nor yang segar. Rakus. Lembut. Kasar.

"Ohh!!!" keluh Nor.

Tangan Nor tidak lepas daripada terus merocoh balak pasangannya. Jari pasangan Nor terus meneroka cipapnya yang kian basah berlendir.

"Kita bikin sekarang" bisiknya.

Nor mengambil kedudukan macam dilakukan dengan pasangannya yang pertama tadi. Perlahan-lahan pasangannya menekan balaknya yang agak besar tu meneroka cipap Nor.

"Ohhh!!!" keluh Nor perlahan.

Pasangannya merendamkan balaknya dalam cipap Nor buat beberapa ketika. Nor kemut beberapa kali.

"Best kemut awak" Komen pasangannya sambil tangannya meramas buah dada Nor.

"Awak punya besar, penuh saya rasa" Komen Nor.

Pasangannya mula menyorong tarik dengan rentak perlahan tapi dalam. Lepas lebih kurang lima minit Nor menikmati klimaksnya yang pertama.

Bas terus meluru ke destinasinya. Nor terus menikmati hayunan pasangannya.

"Awak boleh tahan ..saya dah klimaks banyak kali ni" Bisik Nor

"Sikit jam saya mahu pancut ni"

"OK….pancutlah saya….nak klimaks lagi sekali ni…uhhhhhh!!! !emmph!!! " keluh Nor dalam nada suara yang perlahan.

Tiba-tiba pasangannya kejang. Nor merasakan pancutan pasangannya melepaskan air maninya jauh ke dalam rahimnya banyak berdenyut-denyut. Nor merasakan lama sangat pancutan yang diterimanya. Dia menggigit bibir namun nafasnya tetap kasar.

Pasangannya merendam balaknya. Nafasnya juga kasar-kasar. Nor mengemut balak itu bagai memeras air mani sehabis mungkin.

"Awak banyak bagus" bisik pasangannya sambil mencabut balaknya dari cipap Nor.

Dengan cepat Nor menadah cipapnya dengan kertas tisu yang sedia diambilnya dari beg tangannya.

"Awak pun bagus" bisik Nor.

"Banyak air awak ni" sambung Nor lagi.

"Sedah dua minggu tarak kena" bisik pasangannya.

"Ooo"jawab Nor, "macam kawan awak tadi jugak"

Pasangannya membetulkan pakainnya. Balaknya yang tadinya besar kini hilang di dalam seluarnya. Nor juga membetulkan pakaiannya. Tisu yang penuh dengan air mani pasangannya di buangkan ke dalam bakul sampah.

Pasangannya mengambil tangan kanan Nor lalu mengucupnya "kalau boleh saya mahu lagi lain kali"

Nor menarik kepala orang itu lalu mengucup bibirnya. Lama mereka berkucupan.

"Saya juga puas" bisik Nor.

Jam menunjukkan hampir empat pagi. Pasangannya berpindah ke belakang. Sebentar lagi bas akan tiba ke destinasinya. Dia mencapai telefon bimbitnya.

"Hello abang…oh on the way..ye ye kejap lagi Nor sampai"

Ramai penumpang yang mamar bangun dari tidur masing-masing. Satu perjalanan yang selamat. Nor sekali lagi membetulkan tudung dan pakaiannya lalu bangun dari tempat duduknya. Dia sempat menoleh ke belakang lalu melontarkan senyum kepada dua penompang dibelakangnya. Mereka membalas balik dengan senyuman.

"Abang" Nor mencium pipi suaminya Jaafar lalu menyerahkan beg pakainnya.

"Nor nak ke bilik air sekejap" dan terus belalu.

Di bilik air Nor mencuci dirinya sebaik mungkin.Banyak lagi air mani di dalam cipapnya lalu dikeringkan dengan tisu. Setelah semuanya sempurna, Nor keluar bilik air dan mendapatkan suaminya. Tiba-tiba hatinya berdetak apabila melihat suaminya sedang berbual dengan dua jirannya di atas bas tadi.

"Ini abang kenalkan, rakan perniagaan abang, En Siva dan En. Raja."

Mereka juga agak tergamam seketika namun masih dapat melontarkan senyum dan bersalam dengan Nor.

"Apa khabar" tegur Nor.

"Mereka ni sebenarnya bahagian jualan dan beribu pejabat di Penang. Kami akan ada meeting di sini dua tiga hari sebab tu mereka terus ke sini dari tempat sayang, mereka sedang buat `sale' kat sana" Jaafar menghurai panjang.

Nor cuma menganggukkan kepala.

"Kau orang akan menginap di mana?" tanya Jaafar.

"Belum ada tempat lah Par" Jawab Siva yang tinggi.

Raja setakat mengelengkan kepala.

"Apa kata kau tinggal saja kat rumah aku untuk dua hari ni, jimat sikit kos kau tu" Cadang Jaafar.

Nor hampir terbatuk. Nemun dia terus mengukirkan senyum.

Dalam perjalanan masing-masing diam. Nor keletihan tertidur sebentar, dia dikejutkan oleh Jaafar apabila sampai ke rumah. Jaafar menunjukkan bilik untuk tetamunya.

Sedang Siva dan Raja bersiap untuk tidur, telinganya mula menangkap suara Nor yang mengerang dan suara irama seksual dari bilik rakannya.

"Boleh tahan juga isteri Jaafar tu" Komen Siva

"Apasal kau berkenan ke?" tanya Raja

"Bukan gitu, kalau boleh aku nak lagi…… kau dengar kawan kita tu."sambung Siva

"Ala dapatlah nanti …jom kita tidur dulu..esok nak meeting..dia orang nak kita punya report pasal sale di Pantai Timur"

Mereka terlelap dengan ulikan suara Nor yang mengerang disetubuhi suaminya.

Paginya Nor menghidang sarapan untuk suami dan tetamunya. Dia hanya berbaju kelawar saja.

"Siva kau lena tak tidur pagi tadi?" tanya Jaafar.

"Kurang lah sikit Jaafar, ada gangguan"

"Hah gangguan apa pulak?" tanya Jaafar.

"Ada bunyilah Jaafar rumah kau ni" Jawab Raja.

"Bunyi apa tu" Tanya Jaafar lagi. Nor menuangkan kopi lalu duduk disebelah suaminya.

"Ala bunyi dari bilik kau lah, Siva ni mana boleh tahan benda-benda macam tu" ulas Raja.

Jaafar gelak.

"Sorilah Siva, Nor dah tiga malam balik ke rumah emaknya,dah tiga malamlah aku tak dapat, jadi bila dapat tu aku lepaskanlah gian aku tu"

Siva dan Raja turut gelak. Nor hanya senyum saja. Mukanya yang putih menjadi merah.

"Sebenarnya bukan saya sorang saja yang tak dapat tidur, Raja pun sama asyik gelisah saja" Ulas Siva.

Semua gelak.

"Aku kenal benar kau orang ni, kalau tak dapat perempuan susah lah sikit nak tidur" Ulas Jaafar.

"Kau pun apa kurangnya" balas Raja. "Kitakan dah kawan lama".

Nor mengantar mereka hingga ke pintu. Dalam sibuk setiap orang melangkah keluar Siva sempat lagi menepuk perlahan ponggong Nor dibelakang Jaafar. Nor cuma senyum saja. Nor mengambil peluang untuk berehat semasa pemergian Jaafar ke pejabat.

Nor merenung ke kipas syiling yang berputar. Dia cuba nak melelapkan mata. Sepatutnya dia ke rumah emak metuanya untuk ambil anak-anaknya yang berusia 3 dan 4 tahun tu iaitu Nazim dan Niza. Tapi letih perjalanan dan tidak cukup tidur membuatkan Nor mengambil keputusan untuk tidur saja dulu.

Fikirannya melayang memilikirkan Mak Su Jah adik maknya. Mulutnya tersengeh memikirkan bagaimana nanti kalau abang Jaafar dapat menikmati tubuh Mak Su. Memang abang Jaafar sudah beberapa kali menyebut akan kemontokan tubuh mak su dan amat kepingin untuk menikmatinya.


Namun abahnya dan merasai tubuh Mak Su terlebih dahulu. Memikirkan tentang Pak Akup abah tirinyanya , sekali lagi Nor tersengeh. Sempat juga dia mencelup balaknya yang keras di dalam cipap Nor selepas balik dari Pejabat Tanah tengahhari tu.

Ketika tu Nor baru saja bertukar pakaian , membuka pakaian yang dipakainya ke Pejabat Tanah dan berkemban, ketika itulah abah ketuk pintunya dan terus membuka.

"Abah nak apa?" Tanya Nor.

Pak Akup terus sahaja membuka kain pelekat yang dipakainya dan berbogel. Tangannya mula memegang balaknya yang besar dan tegang. Nor faham sangat.

"Kan tadi mak dah bagi"

"Abah nak Nor punya" jelas Pak Akup.

Nor melepaskan kain yang dipakainya lalu duduk di katil. Pak Akup mendekati Nor. Tangan Nor terus merocoh balak Pak Akup perlahan-lahan.

"Mak mana Bah?" tanya Nor.

"Mak ke rumah Mak Su Jah, beli tapai beras untuk Nor bawa balik ke rumah nanti" Jawab Pak Akup.

"Dah keras betul ni Bah" Ulas Nor.

"Nor kangkang, abah nak jilat dulu" jawab Pak akup.

Nor bergerak ke tengah katil lalu mengangkang. Pak Akup terus sahaja menyembamkan mukanya ke cipap Nor mencium aromanya dan mula menjilat.

"Uhhh! Abahhhh!!!" keluh Nor.

Pak Akup tidak menjilat lama sangat tetapi terus sahaja menyorong balaknya ke dalam cipap Nor dengan penuh semangat sehingga Nor pancut beberapa kali.

Ketika Pak Akup menunjah dengan tunjahan keramatnya untuk mencapai puncak ketika itulah mak masuk, Nor melihat mak dengan menggetap bibir. Mak duduk disebelah Nor sambail memegang tangan Nor. Mata Nor terbeliak ketika Pak Akup memancutkan air maninya ke dalam rahimnya.

"Abahhhh!!!! !"

Ketika dalam perjalanan ke pejabat Jaafar berbual pasal banyak perkara namun akhirnya sampai ke tahap seksual juga.

"Pa pagi tadi berapa kali kau balun isteri kau?"Tanya Siva

"Dua kali saja" jawab Jaafar pendek.

"Aku tak sangka bini kau banyak seksi" Ulas Raja.

Jaafar sengeh saja

"Kenapa kau minat ke?" soalan cepumas terkeluar dari mulut Jaafar.

"Eh engkau ni, mana boleh tarak minat, bodohlah kalau tarak minat orang macam isteri kau tu" Jawap Raja lagi.

Jaafar sengeh lagi.

"Nantilah aku fikirkan, lepas meeting kita cerita .OK?"

Hari itu Nor betul-betul merehatkan badannya yang sememangnya tidak cukup tidur. Dia bangun hampir jam 2 petang apabila dikejutkan oleh panggilan telefon daripada Jaafar.

"Sayang buat apa?" tanya Jaafar.

"Tidurlah bang… Nor tak cukup tidur malam tadi" jawabnya manja.

"Sorrylah sebab abang ganggu Nor tidur"

"Tak apa bang Nor dah jaga pun" sambil bangun bersandar ke katil.

"Harap Nor dah cergas selepas rehat tu"

"Kenapa ….emmm rasa semacam saja dalam ayat abang tu?" Nor dapat merasai sesuatu maksud tersirat dalam ayat suaminya itu.

Jaafar tergelak dengan pertanyaan isterinya.

"Abang tahu isteri abang bijak" puji Jaafar lagi.

Nor dapat merasakan yang suaminya tentu ada sesuatu perancangan yang hendak disampaikannya.

"Tak de apa, nanti malam sayang masak kita makan malam sama-sama, jangan beli daging sebab Siva dan Raja tak makan, ayam OK dia orangtu bedal je"

Setelah mandi, Nor bergegas ke dapur mula meyediakan bahan masakan untuk makan malam.

Selepas menghidangkan kopi Nor masuk menidurkan anak-anaknya Niza dan Nazim. Niza berumur lima tahun dan Nazim berumur tiga tahun. Jaafar berbual dengan dua rakannya sambil minum dan menonton.

Nor dapat mendengar suara mereka berbual dan dia tak kisah pun cuma melayan keletah anaknya yang masih banyak persoalan mengenai datuk dan nenek mereka di kampung. Setelah anak-anak tidur, Nor keluar ke ruang tamu.

"Dah tidur dia orang?" tanya Jaafar.

"Dah bang" jawab Nor sambil menuangkan kopi untuk dirinya pula.

Setelah berbual beberapa ketika Jaafar bangun dan menarik tangan Nor untuk masuk kebilik.

"Jom sayang kita pulak masuk tidur" ajaknya.

"Eh abang ni, tu kan dia orang belum tidur lagi" jawab Nor.

"Tarak apa, you ngantuk masuk tidur saja, kami masih mahu nonton tv ni" jawab Raja.

Jaafar terus sahaja menarik tangan Nor ke dalam bilik.

"Gelojohlah abang ni" apabila dia dipeluk dan dikucup oleh suaminya sebaik sahaja mereka masuk ke bilik.

Jaafar menutup pintu tanpa penguncinya dari dalam. Dia terus sahaja menerkan ke arah Nor dan membogelkan tubuh Nor dan dirinya sendiri.

"Abang!!! kawan abang kan ada kat luar tu." Sambil membetulkan kedudukannya di tengah katil.

Jaafar terus sahaja bertiarap ke atas tubuh Nor.

"Pedulikan mereka, abang inginkan sayang dari petang tadi lagi"

Nor ketawa perlahan

"Gelojohlah abang ni….Ohhhh emmmmmm!!!!! " keluhnya apabila balak suaminya mula meneroka ke dalam cipapnya.

"Perlahanlah dulu..auuu!! sakit Nor tau..abang punya tu bukan kecil" komen Nor.

Jaafar mengambil tempo yang sesuai sehingga Nor merasa selesa dan mula mengeluh oooh dan ahhh.
Jaafar dapat mengawal dirinya dengan baik sehingga Nor tidak pedulikan sesiapa lagi. Suaranya makin meninggi dan melupakan dirinya kepada tetamu yang saling senyum antara satu sama lain.

Setelah berjuang hampir setengah jam Jaafar manamatkan permainan dengan tujahan padu yang membawa mereka berdua ke kemuncak nikmat yang tidak terkata lagi. Nor memeluk erat tubuh suaminya sambil menikmati pancutan terakhir yang dilepaskan oleh suaminya ke dalam rahimnya. Bilik berhawa dingin tidak cukup untuk menghalang badan mereka berdua daripada dibasahi peluh.

Jaafar terus membelai isterinya sehingga balaknya tidak cukup keras lagi untuk berada di dalam cipap isterinya lalu terkeluar dengan sendiri.

Jaafar bangkit bagai inginkan ke bilik air. Nor dalam kelelahan terus terlentang dan terkangkang. Ketika matanya terpejam Nor terdengar bunyi pintu bilik terbuka.

Perlahan-lahan dia membuka matanya dan didapati Siva yang telah bertelanjang bulat sudah pun merapatkan mulutnya menjilat buah dadanya.

"Siva!" Nor terkejut, dia melihat suaminya senyum duduk di kerusi mekapnya.

"Abang!!" Suara Nor meninggi.

"Ala Nor bagilah kat dia orang" terdengar suara suaminya.

Nor sedar bahawa ini tentu telah dirancang lebih awal oleh suaminya. Tangannya mula meraba balak Siva yang masih duduk disebelahnya. Dipegang dan dirocohnya beberapa kali sehingga kulupnya menyerlahkan kepala balak yang hitam dan berkilat.

Jaafar bangun lalu keluar bilik.

"Enjoy yourselve Siva" terdengar suara Jaafar.

"I will" Jawan Siva.

Nor senyum memandang muka Siva yang merenungnya.

"Awak bertiga rancang semua ni ye?"

Tangan Siva meramas buah dada Nor yang bulat.

"Kami minta elok-elok dengan Jaafarlah" jawab Siva.

"Suami saya baik hati… bini dia pun dia kasi kepada kawan-kawan dia" ulas Nor sambil tangannya terus membelai balak Siva

"Awak dak keras ni"
Siva bangkit lalu menganbil kedudukan di antara paha Nor. Nor mengangkat pahanya sambil memandu kepala balak Siva ke kemaluannya. Siva menekan balaknya tenggelam sampai ke pangkal.

"Augh!" terkeluar dari tekak Nor apabila kepala balak Siva menyentuh batu meryamnya. "Awak punya panjang."

Siva cuma senyum dan memulakan hayunan keluar masuk dengan tempo agak perlahan.

"Ahhh emmph!!" Nor memegang erat lengan Siva yang bertongkat di kiri kanan kepalanya.

Belakang Siva mula menitiskan peluh sehingga mengalir masuk ke celah ponggongnya yang pejal.

"Aghh!!" jerit Nor meninggi menandakan dia klimaks.

Siva berehat seketika lalu meminta Nor menonggeng. Nor akur mengubah kedudukannya dan Siva mendatanginya dari belakang. Siva meramas buah dadanya dari belakang. Nor sekali lagi klimaks, tangannya meramas cadar dan bantal.

"Ahhhhhh!!!! !Oh!Oh!" keluh Nor.

Nor rebah, Siva memusingkan badan Nor terlentang semula. Nor memegang balak Siva yang masih utuh dan keras serta berlendir. Di bawanya balak itu ke cipapnya. Siva menekan santak sampai ke pangkal lagi.

"Ugh!" Keluh Nor.

"Sudahkan…please! " pinta Nor.

Siva menghayun laju. Nor menjerit kuat.

" Aaaaaagh!!!! !!"

"Huuuuuuahhhh! !!!!"Siva pancut.

Nor menggelupur. Masing-masing kelelahan.

Di ruang tamu Jaafar dan Raja sedang menonton saling berpandangan apabila mendengar suara Nor dan Siva yang nyaring.

"Aku rasa Siva dan pancut tu" kata Jaafar kepada Raja.

Raja senyum, dia membuka bajunya menunjukkan dadanya yang bidang dengan bulu dadanya yang tebal. Menurunkan seluar hawaii yang dipakainya menyerlahkan balaknya yang besar dan mendongak.

Siva melangkah ke ruang tamu dengan lemah. Dia melilitkan tuala di binggangnya.

"Macam mana?" tanya Jaafar.

"Best gila isteri kau….best habis" jawab Siva sambil bersandar letih ke sofa.

"Emmmmm" terdengar suara Nor dari dalam bilik.

Jaafar dan Siva sama-sama faham yang Raja juga sedang menikmati tubuh Nor sekarang.

Dalam bilik Raja merendam balaknya dalam cipap Nor buat seketika. Mereka berkucupan. Nor seronok memeluk tubuh Raja yang berbulu. Pertama kali dalam hidupnya memeluk lelaki yang berbulu bukan sahaja di dada tetapi di belakang juga.

"Macam peluk gorela" komen Nor.

"Kenapa?" tanya Raja.

"Berbulu"

"Malam ni saya nak main anal boleh?" Tanya Raja.

"Kenapa" Tanya Nor.

"Saya geramkan bontot awak" Jawab Raja.

"Balak awak besar.. takut tak masuk"jawab Nor.

"Kasi taruk minyaklah..itu baby oil" cadang Raja

"Kita main ikut depan dululah" cadang Nor pula.

Ketika itu Nor terdengar suara anaknya menangis. Raja baru sahaja mula menghayun.

"Bang!"Nor memanggil suaminya.

"Ya..ya! abang uruskan"jawab suaminya di luar.

Raja terus menghayun dengan padu. Nor mengerang dan berdengus.

Kemudian Nor nampak Jaafar membawa masuk anak bongsunya Nazim di atas dokong. Nazim berumur hampir tiga tahun.


Nor yang memejam mata menikmati tujahan Raja membuka mata lalu senyum.

"Abang kenapa bawa Nazim ke sini"

"Alah bukannya dia faham" jawab Jaafar."Tengok Nazim mak tengah syok dijolok Uncle Raja"

"Tengok tu..dia fahamlah bang" Nor lihat anaknya senyum ke arahnya.

"Dah lah bang…tidurkan dia..lepas tu bawakkan baby oil ke sini bang" pinta Nor.

"Nak buat ape?' Tanya Jaafar.

"Raja nak anal lah bang"jawab Nor

"Abang selalu anal tak pakai minyak pun" balas Jaafar.

"Abang tengoklah dia punya tu…koyak anal Nor nanti"

Jaafar tergelak

"Kau jangan bagi koyak Nor tau Raja!"

"Aku tahulah..aku jagalah sama dia" jawab Raja.

Raja mula mempercepatkan sedikit hayunannya. Nor menahan dengan lebih aktif lagi.

"I nak klimaks Raja" jelas Nor. Raja merodok dengan laju lagi. Nor menggigit bibir.

"I klimaks Ahh! Aghhhh! Emmpppph!Ohhhhh! !!!!!" Suara Nor nyaring.

Raja membiarkan Nor berehat seketika dengan merendam balaknya di dalam cipap Nor yang berair. Kemudian dia mencabut balaknya dan meminta Nor menonggeng.

Dengan tubuh yang masih lemah, Nor mengubah kedudukannya menonggeng memberikan ponggongnya kepada Raja. Raja sekali lagi menolak balaknya ke dalam cipap Nor dan menghenjut perlahan-lahan dari belakang.

"Ahhh… emmm" keluh Nor.

Raja mula menghentak cipap Nor dari belakang. Ponggong gebu Nor bergetar setiap kali di hentak oleh tubuh Raja dan setiap kali itu jugalah Nor mengerang dan mengeluh. Buah dada Nor barayun ke depan dan ke belakang mengikut hentakan dan tarikan balak Raja. Kedua-dua tangan Raja mencekan kemas pinggang Nor yang agak ramping berbanding ponggongnya yang bulat.

Dalam asyik Raja mengerjakan cipap Nor Jaafar datang dengan botol baby oilnya. Dia menghampiri Nor lalu menitiskan baby oil pada lobang bontot Nor. Nor menoleh ke belakang melihat perlakuan suaminya.

"Raja kau cuba sekarang" pinta Jaafar.

Raja mencabut balak besarnya lalu menekan ke bontot Nor yang telah berminyak. Nor menggigit bibir.

"Oh! Emmmph! " Tangan Nor memegang lengan suaminya yang berada disebelahnya.

"Uhh! Ketat gila" ujar Raja

"Ughhh!!! Perlahan duluuuu….ahhhh. .jangan tekan dalammmm sangat…. Perlahannn Raja…slow dulu" Nor cuba relekskan bontotnya bagi membolehkan Raja terus meneroka untuk lebih dalam lagi.

Raja menarik semula dan menekan kembali dengan perlahan sehingga bulu ari-arinya bersentuhan dengan bontok gebu Nor.

"Dah habis?" tanya Nor.

Raja menganggukkan kepala.

Nor mengemut beberapa kali bontotnya mencerut balak besar Raja.

"Ohhhh sedapnya" Raja mengeluh.

"Ummmm besarnya…" keluh Nor pula

Raja mula menghayun semula.Nor bermain dengan kelentiknya. Buah dadanya berayun mengikut hentakan Raja.

"Par , Nor punya bontot kemut baik punya, aku rasa macam nak putus"

"Engkau balunlah Raja masa ada peluang ni. Bukan selalu kau dapat bontot Nor tu"

Nor berpaling ke belakang melihat Raja yang sedang menghenjut bontotnya.

"You memang kaki bontot ke?" tanya Nor.

"Taraklah Nor, sekali sekala saja…tapi Nor punya saya banyak geram juga" Jawab Raja

"Wah Raja kau dapat bontot Nor?" Nor berpaling ke belakang lagi, dilihatnya Siva berdiri di sisi Raja.

Siva juga sudah bogel tanpa seurat benang.

"Kenapa Siva nak juga ke?" tanya Nor

"Kalau Nor kasi, saya mesti mahu punya" Jawab Siva sambil membelai balaknnya yang panjang yang kian mengeras.

"Boleh ke Nor?" tanya Siva lagi.

"Lain kalilah..malam ni Nor bagi Raja saja..tak laratlah Nor" jawab Nor

"Habis ni..macam mana?" Nor menoleh ke arah Siva yang menunjukkan balaknya yang dah keras mencanak.

Nor melihat pada suaminya yang duduk di sisinya yang juga sedang membelai balaknya.

"Teruklah Nor macam ni bang"

Jaafar tersenyum sambil mengucup bibir isterinya. Nor menolak Raja untuk keluarkan balak dari anusnya.

"Raja stop kejap" Nor duduk seketika lalu menarik balak Siva. Dirocoh beberapa kali

"Siva baring"pinta Nor.

Siva merangkak ke tengah katil lalu berbaring terlentang. Nor naik ke atas tubuhnya lalu memasukkan balak Siva yang keras tu ke dalam cipapnya.

"Ohhh!" keluh Siva.

"Raja..apalagi" Arah Nor

Raja faham, dia menolak tubuh Nor ke depan supaya bontotnya Nor terbuka dan menonggeng sedikit. Ketika itu dia dapat melihat dengan jelas balak Siva yang ternggelang dalam cipap Nor yang basah licin. Dia terus menekakan balaknya yang besar itu ke lobang bontot Nor yang terkemut-kemut menanti.

"Ahhhhhh!" keluh Nor.

Nikmatnya tidak terkata lagi. Mereka bertiga mula berjuang ke puncak nikmat dengan simfoni suara silih beganti.

Jaafar duduk saja di kepala katil sambil melacap. Dia seronok melihat wajah ayu isterinya dalam keadaan kenikmatan begitu. Dia lihat dahi dan hidung berpeluh, begitu juga dilehernya meleleh peluh menitis turun ke dadanya.
Sekali dia bertanya "Sedap sayang?"

"Sedap gila bang…ohhhhhh sedap nyaaaaaaaaa…ohhhhh besttttt" jawab Nor

Tiba-tiba Niza tersedar dari tidurnya apabila mendengar emaknya menjerit. Dia bangun dan berjalan keluar ke arah bilik tidur emaknya. Dari pintu yang tidak tertutup rapat dia dapat melihat abahnya duduk di katil sedang bermain dengan punainya sendiri sedangkan emaknya berada di antara dua orang rakan abahnya terhenjut-henjut. Dia dapat melihat punai rakan abah sedang tenggelam timbul dalam pepet dan bontot emaknya. Kesemua mereka tidak berbaju. Mereka berbogel saja.

Lama Niza berdiri kemudian di berjalan masuk mendapatkan abahnya. Masa tu emaknya sedang tunduk keleher rakan abahnya dibawahnya.

Jaafar sedar kedatangan anak sulungnya itu. Dia melambaikan tangan supaya menghampirinya.

"Emak buat apa tu bah?" tanya Niza dengan suara yang perlahan.

Jaafar memeluk tubuh Niza sambil mencium kepala anaknya.

"Emak sedang main kuda" jawab Jaafar menyebabkan Nor mengangkat kepalanya.

Nor terkejut melihat anaknya berdiri di depannya melihat dia disetubuhi oleh orang lain, malahan bukan itu sahaja dia disetubuhi oleh dua orang serentak pulak tu. Niza melihat muka emaknya merah dan berpeluh-peluh

"Sakit ke mak main kuda?" tanya Niza.

"Abangggg…..Tak Za tak sakit tapi sedap sangat" Nor cuba kawal dirinya."Abang bawaklah Niza pergi tidur"

"Ala biarlah dia tengok, apa salahnya" Jawab Jaafar.

"Tak eloklah bang….Niza pergi tudur ye sayang"

"Kenapa Niza tak boleh tengok ke mak" tanya Niza lagi.

"Tak elok lah sayang..ini permainan orang tua saja"

Raja dan Siva terus saja dengan tugas mereka malahan makin bersemangat pulak.

"Abang !!!! bawaklah Niza tidur……Ohhhh emmm!!!" Nor cuba nak kawal keghairahan klimaksnya tapi jolokan Raja dan Siva terlalu nikmat untuk dinafikan sehingga dia mencapai klimaks untuk sekian kalinya

"Ahhhhhh!!!! !!!!"sambil menyembamkan mukanya ke bantal sebelah kepala Siva.

Badan Nor terhinggut-hinggut menahan nikmat, pahanya bergetar.Siva dapat merasakan kehangatan klimaks Nor membasahi balaknya yang ditunjahnya sedalam mungkin dalam cipap yang mengemut-ngemut bagai meramas balaknya.

Jaafar mendokong anaknya ke bilik sebelah. Mata Niza masih memerhati kearah maknya yang masih lagi bermain kuda.

"Abang juga kena tidur macam adik" Bisik Jaafar kepada Niza.

"Kenapa abang tak boleh tengok mak main kuda?" tanya Niza

"Itu ..orang tua saja main..nanti Niza dah dewasa Niza pun boleh main kuda macam tu..tapi sekarang Niza kena tidur dulu"

Jaafar menidurkan Niza.

Dibilik tidur utama Siva dan Raja kian rancak menjolok kedua-dua lubang Nor.

"Dei Raja kasi aku rasa itu bontot jugalah" Pinta Siva.

`Chit kau ni…aku sudah dekat mau pancut juga"

Nor menoleh ke belakang

"Sudah lah Raja bagi dia rasa sama" sambil tangannya menolak Raja.

Raja mengalah lalu mencabut balaknya dari lobang bontot Nor. Dengan lemah Nor juga mencabut balak Siva yang basah berlendir dari cipapnya. Siva masih lagi terlentang. Nor berpusing mengadap ke kaki Siva lalu duduk perlahan-lahan menghalakan balak Siva yang panjang ke bontotnya.

"Ahh!!!" Keluh Nor lalu terlentang di atas dada Siva.

Siva menggerakkan ponggongnya ke atas supaya balaknya dapat meneroka bontot Nor dengan lebih dalam lagi.

Raja membuka kangkang Nor. Dia dapat melihat dengan jelas balak hitam Siva tenggelam dalam bontot Nor yang kelihatan terkemut-kemut mengemut balak Siva.

"Best gila ini bontot, macam mahu putus aku punya batang" Komen Siva.

Ketika Raja mahu memasukkan balaknya ke cipap, Nor menahannya

"Pergi basuh dulu" pinta Nor.

Raja berdengus lalu turun dari katil menuju ke bilik air. Tak lama lepas itu Raja naik semula ke katil mula menghalakan balaknya yang besar ke cipap Nor.

"Ahhhhh Raja emmmm sedapnya"Keluh Nor.

Jaafar masuk semula ke bilik tidurnya selepas anaknya lena semula. Ketika itu dia sempat melihat rakan-rakannya mengganas menjolok lobang isterinya dengan suara isterinya mengerang dengan nada yang semakin meninggi.

Ketika itu Jaafar nampak dengan jelas kedua-dua balak hitam yang menyetubuhi isterinya tenggelam habis dalam cipap dan bontotnya.

Selang beberapa ketika isterinya terlentang terkulai di atas dada Siva. Tangan Siva masih lagi meramas-ramas buah dada Nor. Air maninya meleleh keluar dari cipap Nor yang masih lagi sedikit ternganga.

Raja mencabut balaknya lalu terlentang di sisi Siva. Balaknya yang besar melentok di atas pahanya.berlendir dengan air maninya bercampur dengan air cipap Nor.

Perlahan-lahan Nor bangun mencabut balak Siva dari duburnya kemudian dia turun dari katil dan terus kebilik air dengan langkah yang longlai.

"Best gila" hujah Siva.

"I agree with you my man..I agree with you" tambah Raja.

Jaafar tersengeh melihat kawan-kawannya yang keletihan memuji kehebatan isterinya.

Apabila Nor keluar dari bilik air di dapati tiada siapa berada di dalam bilik tidurnya. Hidungnya cepat tercium bau air mani dari atas katilnya. Dia tak ambil pusing tentang itu. Dai menyikat rambutnya dan mengenakan baju kelawar tanpa mengenakan pakaian dalam lagi.

"Awak semua nak kopi?" tanya Nor kepada tiga lelaki yang sedang lepak di atas sofa.

Ketiga-tiga mereka masih berbogel.

"Abang dah panaskan airnya tu" jelas Jaafar.

Selepas menghidangkan kopi panas Nor duduk di sebelah Jaafar.

"Apa macam Nor best tak tadi?" tanya Raja.

Nor melihat balak kulup Raja berjuntai masih lagi kelihatan agak besar.

"Best tu bestlah tapi letih lah Nor" jawab Nor sambil menghidup kopi. "Raja rasa best tak?"

"Best tapi tak dapat pancut dalam Nor punya ass"jawab Raja.

"Raja ni kaki bontot betul" jawab Nor tangannya membelai balak suaminya.

"Ye lah asyik Siva saja yang dapat" jawab Raja sambil minum kopi.

Siva bersandar keletihan

"Ala jangan cakap itu macamlah bro…itu sudah rezki…betul tak Nor"

Nor dan Jaafar tersengeh saja.

"Jom lah bang kita tidur, layan dia orang berdua ni bila nak habis" Nor menarik suaminya ke bilik tidur.

Jaafar tidak menggangu Nor malam tu. Mereka tidur dengan nyenyak sampai pagi.

Semasa sarapan Raja masih lagi mengenakan Nor

"Nor macam mana kalau pagi ni?"

"Apa pagi ni?" tanya Nor sambil menyuapkan makanan ke mulut Nazim.

"Aala malam tadi punya hal lah …asyik Siva saja dapat"

"Dia nak bontot sayanglah tu" Jelas Jaafar.

"Eh Raja ni..tak habis lagi…ingatkan dah selesai, kan malam tadi dah dapat rasa" jawab Nor

"Rasa saja….tak pancut itu dalam punya"

"Tak mau lah Nor" jawab Nor sambil menyuap mee goreng ke mulutnya.

"Ala Nor bagi sajalah, nanti Raja kumpunan dalam perjalanan nak balik pagi ni" saran Jaafar.

"Ish abang ni…teruk Nor tau"

Raja bangun lalu menghampiri Nor

"Sekijap saja Nor"

Nor merenung ke arah Raja dan berpaling ke arah Jaafar. Jaafar menganggukkan kepalanya memberikan dorongan.

"Sekejap je tau" Nor bagaikan memberikan amaran kepada Raja.

"Yalah sikijap saja" Tangan Raja mula memimpin tangan Nor.

"Abang tengok Nazim tu" pesannya kepada Jaafar.

"Mak nak ke mana?" tanya Niza

"Mak ada hal dengan uncle dalam bilik…errr nak baiki paip tersumbat" Jawab Nor pada Niza.

"Niza terus makan ye"

Nor terus sahaja kunci bilik tidurnya takut anak-anaknya masuk mengganggu kerjanya dengan Raja.

Raja meramas-ramas ponggong Nor. Nor berpaling, dilihatnya Raja sudah pun tidak berseluar lagi.

"Cepatnya… gian sangat ke?" tanya Nor.

"Takut Nor ubah pikiran" jawabnya sambil merocoh balaknya sendiri menjadi lebih keras.

Nor melurutkan seluar jeans yang dipakainya dan membiarkan T-shirt pendeknya. Lalu melangkah ke katil. Dia mengambil kedudukan menonggeng. Raja datang dari belakang lalu menyuakan kepala balaknya ke mula cipap Nor. Sekejap saja cipapnya menjadi basah lalu Raja menekan ke dalam cipap yang menanti.

"Ohhhh Rajaaaa" Nor menoleh ke belakang.

Raja menghayun dengan tempo yang pelahan. Selepas lima minit menghayun Raja berhenti lalu mencabut balaknya dan menyuakan ke lobang anus. Nor menghulurkan botol baby Johnson.

Raja melumurkan minyak pada batang balaknya dan mencurahkan sedikit pada mulut anus Nor. Raja lalu menekan balaknya ke lobang anus Nor.

"Aghhh!!! Uuuuughhh! Perlahan duluuuuuu!!! !" keluh Nor apabila lubang anusnya dirasai mula di trokai oleh balak Raja.

"Ahhhh!!! Ahh!! Ahhhh!" terdengar suara Nor sampai ke telinga mereka yang berada di meja makan.

"Aku rasa paip aku pun nak tersumbat juga ni" kata Siva pada Jaafar.

Jaafar senyum saja.

"Paip kau tu memang selalu tersumbat"

"Paip tersumbat tu apa abah?" tanya Niza.

"Itu paip bilik air…tu air dia payah nak keluar..kena baiki" Jawab Jaafar.

Nor menggigit bibirnya menahan tunjahan Raja yang kian laju.sebelah tangannya bermain dengan kelentitnya dari bawah bagi menambah kenikmatan dirinya. Dia ingin klimaks.

"Siapa nak tonton ipin dan upin?" tanya Jaafar pada anak-anaknya.

"Niza nak!" jerit Niza.Nazim cuma melompat-lompat menyokong abangnya

"Aghhhhh!!!! !!!"jerit Nor dalam bilik.

Raja memancutkan maninya dalam dubur Nor melepaskan hajatnya yang dipendamkan sejak malam tadi lagi diringai dengan keluhan "Ahhhhh!!!!" yang kuat.

Jaafar duduk bersandar sambil meletakkan Nazim disebelah abangnya. Pintu bilik terbuka. Tersembul Raja sambil mengemaskan tali pinggang seluarnya.

"Par..aku pulak?"Tanya Siva.

Jaafar cuma memberi ok dengan menggerakkan kepalanya saja.

Raja duduk keletihan disebelah Jaafar.Mukanya masih berpeluh.

"Apa macam? Dah OK ke paip kau?"Tanya Jaafar.

"Best gila" jawab Raja.


Pintu bilik tertutup dan beberapa ketika terengar suara Nor mengeluh

"Ohhhh !!!!emmmmmph! "

Jaafar melihat jam tangannya.

Siva menghayun balaknya dengan laju. Nor mengepit kakinya ke pinggang Siva.

"Oooooooohhhhhh! !!!!! Siva I'mmmmmm cummmmmingg! !!!!!" Jerit Nor.

"Yeahhhhh!!! !I'm cummingggggg tooooooo!!!! !"Keluh Siva.

"Augh!Augh!! " keluh Nor menerima pancutan Siva yang berdecut-decut jauh ke dalam rahimnya.

Siva tertiarap atas tubuh Nor. Perlahan-lahan Nor menjatuhkan kakinya ke sisi. Siva membiarkan balak panjangnya terendam dalam cipap Nor buat beberapa ketika sambil menarik nafas panjang-panjang.

Sambil bertongkat siku, Siva turun dari tubuh Nor sambil sebelah tangannya membelai buah dada Nor yang mekar.T shirt yang dipakai Nor tadi memang dah tercampak entak kemana.

"Thank you Nor.That was the best"Puji Siva sambil mengucup bibir Nor.

Tangan Nor menjalar mencari balak Siva yang masih lagi panjang walau pun lembik.

"You punya panjang" Ulas Nor.

"Bila I boleh rasa you lagi?"Tanya Siva.

"Bila-bila you drop by, dengan izin Jaafar, I akan kangkang untuk you"sambil Nor mencuit hidung Siva yang mancung.

Pintu bilik terbuka Siva keluar dengan senyum manis walau pun keletihan.

"Alo kawan aku ingat kau tak nak balik" perli Raja. Dia dah bersedia dengan beg pakaiannyanya dan beg kepunyaan Siva.

Jaafar bersegera masuk ke bilik untuk bertukar pakaian sebab hendak menghantar Raja dan Siva ke lapangan terbang.

Ketika dia masuk Nor masih lagi terkangkang. Air mani kelihatan melekit di cipapnya dan di bontotnya. Perlahan-lahan Nor bangun mencapai sarung lalu berkembang.

"Sayang tak nak hantar dia orang ke airport?"Tanya Jaafar.

"Tak laratlah bang, badan pun rasa melekit, Nor kena mandi, abang sajalah yang pergi"

Nor keluar bilik setelah membetulkan rambutnya dan menyarungkan Tshirt yang dipakainya tadi tanpa bra dan penties. Dilihat anak-anaknya masih lagi asyik menonton.

Tergesa-gesa Jaafar keluar

"Jom" kata Jaafar kepada dua kawannya.

Nor menghantar mereka ke pintu.

Raja memeluk Nor

"Thank you, your butt is the greatest" sambil tangannya meramas ponggong Nor.

"Your sperm is still hot inside there" jawab Nor.

Siva juga memeluk Nor

"terima kasih Nor"

"Take care, Nor akan kangkang untuk you bila-bila masa" bisik Nor.

"Nazim, Niza…mari salam uncle, uncle dah nak balik" ajak Nor.

Budak-budak tu berlari ke arah Raja dan Siva.

"Uncle dah baiki paip ke" Tanya Niza pada Raja

"Dah…air dah keluar dah" jawab Raja sambil mendokong Niza.

Niza memegang tangan Siva

"Nanti uncle datang lagi ke main kuda dengan mak?"

"Kalau uncle ada masa uncle datang, OK" jawab Siva.

Muka Nor tiba-tiba menjadi merah.

"Dah uncle nak pergi tu, bye bye pada uncle" Nor mengambil Niza dari dokongan Raja.

Sekali lagi Raja meramas bontot Nor.

"Bye bye uncle" sambil melambai tangan masing-masing.

Kereta Jaafar berderu menghilang dari pandangan. Nor mengunci pintu. Nazim dan Niza meneruskan menonton. Nor menikmati air panas mandi membersihkan rasa melekit pada tubuhnya khususnya di antara dua pahanya.
Dia masih lagi ghairah walau pun dalam sehari dua ni dia telah mendapat lebih daripada sepatutnya dapat dari lelaki.Kalau boleh dia nak lagi…..

1 comment: