Thursday, 18 August 2011

lina.... baca dari bawah.... tapi ada satu cerita kat tgah2 episod.. iklan2

Lina... Bohsiakah Aku? Part 7

Malamnya, aku tidur awal. Jam lonceng aku set kepada 2.30 pagi. Nak standby la katakan. Bila dah dekat pukul 3 pagi, aku dengar ada banyak bunyi tapak kaki kat luar rumah. Sesekali aku dengar suara orang berbisik.

“Hah, pelanggan sudah mari. Macammana pula dengan ratu? Dah ready ke nak bersiram?”

Pelan-pelan aku keluar dari bilik. Senyap-senyap je aku menatap, takut kakak aku terjaga. Adik-adik aku yang lain tidur berkongsi sebilik. Aku tengok bilik mak pintunya dah terbuka. Tetiba, aku dengar bunyi pintu dapur dibuka perlahan-lahan.

Aku intai, nampak kelibat mak keluar rumah. Dengan berkain batik merah dan berbaju t hijau, dia menuju ke bilik air di luar rumah yang kelihatan dah terang di hidupkan lampunya. Bahagian belakang baju t mak tersingkap ke atas, sebab saiz bontot mak yang besar dan tonggek. Jadi nampaklah bontotnya yang sendat dengan kain batik tu bergegar bila dia jalan.

Hmmm.. pasti menggigil jantan-jantan kat luar sana tu tengok mak aku yang gebu dan montok tu.

Lepas mak dah tutup pintu, aku dengar dia kunci pintu dari luar. Aku terus menuju ke meja kabinat sinki dapur. Ruangan yang biasanya menjadi tempat kita orang siang sayur dan ikan sebelum masak. Aku panjat, ahh.. lega ruang gelegar yang memberikan ruang sekitar 2 inci untuk aku intai ke dalam bilik air.

Nasib aku baik, pintu tak di tutup. Nampaklah kelibat mak aku tengok berbisik dengan Agus. Sesekali Agus raba-raba perut dan cipap mak aku. Tangan mak aku pulak tengah menyeluk ke dalam seluar Agus, meraba sesuatu.

Mak aku yang dah cantik bergincu tu nampak miang gila. Ada beberapa orang lelaki yang aku tak cam sebab keadaan agak suram tengah menunggu kat luar bilik air. Ada beberapa orang lagi tengah menyangkung kat kaki lima. Kat bawah pokok sana tu pun ada lagi beberapa orang. Nampak je bara rokok dia orang menyala.

Huuiii… lebih dari lapan orang ni.. gila la!

Kemudian Agus keluar dari bilik air, dia panggil seorang peserta pertama yang telah mendaftar untuk mengambil bahagian. Seorang lelaki yang hanya berkain pelikat dan berbaju singlet putih masuk dan nampaknya macam mat Indon. Pasti budak-budak kotai dia nih.

Lelaki tu tersengih-sengih je. Kain pelikat dia dah menonjol. Stim gila lah tu. Mak aku senyum kat lelaki tu. Dia rapatkan badannya dan tangan mak aku merocoh-rocoh kontol lelaki Indon tu yang menonjol dalam kain. Syok je mamat Indon tu. Mak aku lancapkan laju, mat Indon tu berdiri sampai terjingkit-jingkat, sedap gile lah tu kena lancap.

Lepas tu mak aku berlutut kat depan dia. Lelaki tu selak kain pelikat dia ke atas. Terjojol kontol dia yang tegang gila menghala muka mak aku yang tengah berlutut depan dia. Mak aku senyum je. Tangan mak aku capai kontol Indon tu, dia lancapkan dan sesekali dia main-mainkan kepala tedung mat Indon tu dengan lidah dia.

Lepas tu mak aku suap kontol tu dalam mulut dia. Macam sedap je mak aku hisap kontol Indon tu. Sampai terpejam mata dia menyonyot kontol Indon tu sedalam-dalamnya. Mat Indon tu aku tengok ghairah semacam. Meliuk-liuk badan dia menikmati sedapnya kontolnya dihisap mak aku.

Lepas tu dia nak terpancut, dia pegang kepala mak aku. Dia tujah mulut mak aku dalam-dalam. Mak aku cuma biarkan dengan matanya yang terpejam. Akhirnya mat Indon tu terkujat-kujat, menandakan kontol dia dah meletupkan semburan air mani yang sudah pastinya hangat menyirami tekak mak aku. Bergerak-gerak tekak mak aku semasa Indon tu mengeluh nikmat. Mak aku telan semua air yang keluar memenuhi mulutnya.

Dahsyat… Ini baru sorang! Ramai lagi yang tengah tunggu kat luar tu. Kenyanglah nampaknya mak aku malam ni..

Lepas Indon yang pertama tu blah, masuk sorang lagi. Indon yang tadi tu nampaknya menuju ke bawah pokok rambutan. Kelihatan kawan-kawannya tengah menunggu giliran dan semestinya menantikan cerita panas yang bakal kawannya ceritakan.

Indon yang baru masuk bilik air tu nampak macam dah tak sabar. Cepat je dia bukak seluar. Mak aku pulak sambut bukan main lagi. Siap pimpin ke tepi kolah. Dia suruh mat Indon tu duduk kat tepi kolah. Kontolnya yang dah mencanak tu mak aku usap dan lancapkan lembut.

Indon tu ambik kesempatan raba-raba bontot mak aku. Tangannya menyelak baju t hijau mak aku dan mulutnya sedap je hisap tetek mak aku yang mengkal gebu tu. Memang sah mak tak pakai sebarang pakaian dalam.

Indon tu mintak mak aku pusingkan tubuhnya membelakanginya. Mak aku menurut sambil tersenyum. Mat Indon tu cium bontot mak aku. Nampak syok je dia sembab muka dia kat celah bontot mak aku yang masih sendat berkain batik. Dia melancapkan kontolnya sendiri sambil berselera mencium bontot mak aku.

Lepas tu mak aku berlutut depan dia. Indon tu masih duduk kat tebing kolah. Mak aku hisap kontol mat Indon tu. Sesekali dia memandang muka mat Indon tu. Mat Indon tu nampak makin gelisah. Mulut dan tangan mak aku yang enak merocoh kontolnya buat dia semakin tak keruan.

Aku nampak dia macam cakap sesuatu kat mak aku dan mak aku mengangguk. Mak aku berdiri sekali lagi membelakangi mat Indon tu. Mat Indon tu meramas-ramas bontot mak aku. Dia bediri dan terus memeluk mak aku dari belakang. Aku nampak dia menekan-nekan kontolnya kat bontot mak aku. Makin lama makin kuat tekanannya.

Lepas tu dia jarakkan tubuh dia dari tubuh mak aku. Pandangannya tertumpu kepada bontot mak aku yang berbalut batik merah yang sendat. Baju t hijau yang terselak di bahagian belakangnya membuatkan bontotnya yang tonggek dan besar tu menjadi tatapan penuh nafsu buat mat Indon tu. Mat Indon tu melancap penuh nafsu.

Mak aku mencapai kontol mat Indon di belakangnya. Mak aku lancapkan kontol Indon tu laju. Bontotnya semakin dilentikkan supaya makin hampir dengan kontol Indon yang sedang dilancapkannya. Mat Indon tu semakin tak tahan. Mukanya berkerut menikmati tangan mak aku melancapkan kontolnya.

Tangannya meramas erat bontot mak aku dan akhirnya, aku nampak, berdas-das air mani mat Indon tu memancut ke atas bontot mak aku. Dah lah banyak, pekat gila lak tu. Ntah stok berapa tahun punya dia simpan aku pun tak tahu. Kain batik yang sendat di bontot mak aku serta merta bermandian dengan air mani pekat mat Indon tu. Mak aku terus merocoh kontol yang tengah memancut. Dia biarkan mat Indon tu pancut banyak-banyak atas bontotnya.

Lepas kontol mat Indon tu makin lembik. Mak aku sengaja tembab bontot dia kat kontol mat Indon tu. Menggeliat mat Indon tu. Hehehe.. baru kau tahu, betapa dahsyatnya mak aku menyundal.

Lepas sorang, sorang lagi masuk. Masing-masing memang puas gila dipuaskan oleh mak aku. Walau pun cuma dilancap dan di hisap, Indon-Indon tu nampaknya puas hati dengan servis yang mak aku beri.

Aku pun stim jugak tengok mak aku hisap kontol-kontol yang kekar-kekar cam tu. Rasa nak je join hisap kontol dia orang tu. Tapi takut lain pulak jadinya nanti. Tak pasal-pasal aku jadi ayam Agus nanti. Hiii.. tak nak aku.

Macam-macam pe'el aku tengok. Ada yang nak lepas kat muka la, ada yang lepas kat tetek la, ada yang lepas kat peha la, kot bontot jangan cakap la, basah kuyup gila kain batik yang sendat kat bontot mak aku dengan air mani dia orang. Tapi yang paling ramai lepas dalam mulut la. Mak aku macam tak kisah je telan air mani dia orang.

Hii… ramai tu… Kenyang betul mak aku.. Siap sedawa lagi tu.. Hihihi…

Lepas dah orang yang ke 13, aku dah mula mengantuk. Aku tengok masih ada ramai lagi yang menunggu giliran kat luar sana tu. Walau pun dalam kegelapan, tapi aku dapat nampak kelibat dia orang.

Ahhh.. malas la nak ikuti siaran langsung tu.. Aku terus turun dari meja kabinet sinki tu dan terus menuju ke bilik. Ngantuk. Tidur..

TAMAT

Lina... Bohsiakah Aku? Part 6

Sepanjang cikgu Khir pergi kursus, aku gelabah tak terkira. Nafsu aku selalu membuak-buak merindui tubuh ku di perlakukan seperti sundal. Hari tu aku off, jadi aku ke bandar. Aku singgah kat kedai baju, saja nak tengok-tengok.

Lepas tu ada seorang lelaki Cina datang dan dari pakaiannya aku tahu dia kerja promoter kat situ. Masa tu aku tengah tengok-tengok bikini yang biasa aku nampak orang putih pakai kat tv. Saja je nak tengok macam mana rupa sebenarnya.

"Adik mau pakai ka?" tanya lelaki promoter tu.

"Tak ada lah saja tengok-tengok," jawab aku acuh tak acuh.

Aku tengok lelaki Cina tu geram je kat aku. Matanya macam nak makan aku. Mesti dia geram gila tengok aku pakai pakaian ketat-ketat tuh. Skirt labuh khakis berwarna krim yang terbelah tinggi sampai atas lutut kat belakang dan baju t lengan panjang yang ketat betul-betul sendat membalut tubuh aku.

Lebih-lebih lagi baju yang berwarna merah tu singkat, memanglah tundun tembam dan bontot tonggek aku tertayang jelas. Tudung putih pulak kemas membalut kepala ku.

Aku yang memang gian kontol tu pulak, tiba-tiba je teringin nak rasa kontol Cina. Aku goda dia cukup-cukup. Aku sengaja melentik-lentikkan tubuh aku time nak tengok-tengok bikini di gantungan, berbagai posing yang mengghairahkan aku gayakan seolah tidak menyedari dia memerhatikan aku.

Lepas tu aku ke kawasan rak baju sukan. Aku berdiri memilih sambil melentikkan tubuh aku. Mesti Cina tu tengah stim gila tengok tubuh perempuan Melayu yang dibaluti pakaian yang ketat tu. Pasti bontot aku yang tonggek menjadi perhatian.

Lepas tu, lelaki Cina promoter tu sengaja lalu kat belakang aku, aku dapat rasakan dia tembab kontol dia yang keras tu kat bontot aku. Aku buat bodoh je. Dia kemudian berdiri memerhatikan aku lagi. Kemudian sekali lagi dia tembab kontol dia sewaktu melintasi belakang aku.

Time tu lah aku capai tangan aku ke belakang. Tepat kena kontolnya yang sedang baru sahaja melepasi bontot aku. Dia terdiam. Aku usap kontolnya dari luar seluar.

"Adik.. mahu lancau ka? Boleh ka?" dia berbisik kepadaku.

"Kat mana?" aku bertanya kepadanya.

"Mari ikut saya" katanya sambil membawa ku ke tingkat dua, bahagian pakaian juga tetapi tidak ramai pelanggan.

Lepas dah pastikan line clear, kita orang masuk dalam bilik persalinan. Agak rapat juga pintu bilik tu, jadi tak ada sesiapa boleh nampak kelibat kita orang, cuma tak kedap bunyi la.

"You banyak cantik lah adik," kata lelaki Cina tu. Tangannya memegang sisi
pinggul ku.

"You nak buat apa?" jawab ku sambil membiarkan dia memegang dan mengusap seluruh tubuh ku yang dibaluti pakaian yang ketat tu.

"Mau main boleh. You seksi lah. Kasi kongkek boleh?" tanya lelaki Cina tu tak tahan.

Tanpa menjawab, aku terus membuka seluar lelaki Cina tu. Seluar dalam yang dipakai jelas terbonjol. Aku tanggalkan sekali seluar dalamnya. Terpacak kontol dia yang tak sunat tu keluar macam spring. Aku rocoh kontol dia. Lelaki Cina tu merengek sedap. Mahunya tak, tangan perempuan Melayu yang seksi ni pegang kontol dia yang stim tu.

"Adik, kasi masuk mulut. Please.." pintanya.

Aku terus berlutut depannya. Kontol dia yang tak bersunat tu menampakkan kepala tedungnya yang kembang berkilat terkeluar dari kulit kulupnya. Itulah pertama kali aku tengok kontol lelaki tak sunat dewasa real depan mata. Aku nak tahu jugak macam mana rasanya.

Aku jilat, ishh.. masin rasanya.. Lepas tu aku hisap kepala tedungnya. Menggigil lelaki tu bila kepala tedungnya dilumat bibir aku. Aku hisap sampai ke pangkal. Tak lah besar sangat macam Cikgu Khir punya, tapi boleh lah.

Aku rasa payau je kontol lelaki Cina tu. berbau pulak tu. Ini sah pasal tak sunat nih. Pengotor betul lah. Aku terus rasa geli. Aku keluarkan kontol dia dari mulut aku.

"Hiii.. tak mahulah.. busuk…" kata ku.

"Please adik.. sekejap saja. sekali saja," pinta lelaki Cina itu memujuk.

Aku sekali lagi masukkan kontol dia dalam mulut aku. Tak aku duga lelaki Cina tu terus henjut mulut aku. Kepala aku yang bertudung tu di pautnya kuat dan di henjutnya mulut aku keluar masuk sesuka hatinya. Memang dah tak tahan sangat rasanya lelaki Cina tu. Dia stim gila bila dapat rasa kontolnya dihisap perawan Melayu yang masih bertudung nih.

Akibat geli dengan kontolnya yang tak bersunat tu, aku cuba melawan. namun tenaga tangannya lebih kuat. Aku nak tak nak terpaksa ikutkan saja rentaknya. Walau pun geli, aku sure pasti taik palatnya bersebati dalam mulut aku. Itu yang rasa lain macam je.

"Haiyyaaa… sedap lor…. haiyaaa…. perempuan Melayu banyak sedap woo… pandai main lancau… ahhhh…" lelaki Cina itu merintih nikmat.

Hayunan kontolnya di mulutku semakin kuat dan dalam. Kepala ku yang bertudung semakin dipegang erat. Akhirnya, mencurah-curah air mani lelaki Cina tu di kerongkong aku.

"Haaaaa… haaaaa…. adik.. you pakai ini tudung buat i tak boleh tahan lorrr…
ahhh… " lelaki Cina itu merengek perlahan, takut didengari orang di luar.

Lepas dia dah puas melepaskan air mani dalam mulut perawan Melayu bertudung ni, lelaki Cina tu pun pakai balik seluar dia. Sementara aku meludah-ludah air mani dia ke lantai. Aku tahu, banyak juga yang aku tertelan. Jijik betul rasanya. Pasti aku dah termakan taik palat dia tu.

Celaka betul lah. Aku bangun, membersihkan sisa lelehan air mani di dagu dan tudung ku. Jelas sisa air mani yang pekat melekat membasahi tudung aku. Ahh lantaklah..

Lepas tu kita orang keluar dari situ dan aku terus blah dari pasaraya tu. Bersama mulut aku yang terasa busuknya macam nak termuntah. Sumpah, aku tak nak main dengan Cina lagi lepas ni. Kotor…

...bersambung.

First Time Aku Di Makmal Kimia

Cerita ini benar benar berlaku, masa aku di sekolah dulu. Waktu itu aku masih remaja, dan pengetahuan seks sesuatu yang baru buat aku. Masa tu, aku selalu saja mengidam-idamkan seks bersama seorang yang berpengalaman seperti cikgu-cikgu perempuan.

Suatu hari, pelajaran Kimia subjek terakhir sebelum waktu pulang. So, lepas bunyi loceng sekolah, semua pun balik, tinggal Puan Norehan dan aku saja. Puan Norehan hari tu tak berapa sihat. So, aku pun mengambil berat terhadaPuanya.

"Cikgu tak sihat hari ini?"

"Ya, saya sakit tekak," jawabnya.

"Cikgu, saya ada beberapa soalan pasal subjek Kimia tadi," aku pun mendekati Puan Norehan. Sampai badanku menyentuh badannya.

Puan Norehan terkejut, lalu terus bangun dan mengelak. Mukanya merah bukan kerana marah tetapi takut. Aku pun tersentak. Aku meminta maaf lalu pulang ke rumah dengan rasa malu. Nasib baik Puan Norehan tidak melaporkan hal itu kepada pihak sekolah.

Lama kelamaan Puan Norehan dengan aku pun baik semula. Dia memberitahuku pada satu hari, bahawa dia telah tua dan dah ada anak pun tapi rasa aku, dia tu baru dalam lingkungan 30-an masa tu.

Pada satu hari, dalam keadaan yang sama, aku memberanikan diri mendekatinya lagi. Kali ini aku tidak menyentuh badannya dengan badanku. Aku terus mengurut leher dan bahunya. Kali ini, Puan Norehan tidak mengelak.

"Aaaah... sedap awak urut, kebetulan leher cikgu rasa lenguh hari ni."

Tanpa disedari, tanganku merayap ke dadanya lalu aku membelai-belai buah dadanya.

"Eh! Apa awak buat ni?"

"Takde apa cikgu... cuma tak sengaja," tapi tanganku rancak meramas buah dadanya.

"Cikgu sebenarnya dah lama tak merasakan begini. Suami cikgu kerja overseas dah 6 bulan tak balik balik."

Lepas tu, semuanya berlalu dengan cepat sekali. Kami menanggalkan pakaian, bercumbu-cumbuan sambil mengulum lidah. Puan Norehan membelai batangku yang keras sambil memuji batangku amat keras besar dan panjang compared dengan batang suaminya tu.

Tetek dia aku hisap sepenu penuhnya, dan jilat sambil dia merengek dengan ghairah. Aku jilat pantatnya yang penuh berbulu itu. Jilat hampir 20 minit, sampai dia terpancut air berkali kali, banjir habis meja dan kerusi. Badannya terketar ketar sebab syok pantatnya dijilat aku. Rasanya orgasme tanpa penetration amat syok buat dia.

Dengan pantat penuh berair, aku terus sarungkan kondom yang aku beli dan mengongkek Puan Norehan. Puan Norehan mula mula keluar suara lembut semacam merengek, tetapi lama lama dia semakin lantang menjerit. Aku pun takut kedengaran dari luar Makmal Kimia tu.

Kami mulakan dengan posisi aku di atas, kemudian dari belakang aku cucuk bertubi tubi sampai Puan Norehan terjerit jerit kerianagan.

"Ah...ah....Fuck me.. ah... ah... ow..."

Lebih kurang 15 minit, Puan Norehan dah tak tahan lalu menggenggam tanganku erat, dan aku merasakan pantatnya tiba tiba mengecut dan…

"AHHHH" dia semacam melepaskan sesuatu. Rupa-rupanya dia dah kemuncak tapi aku belum lagi.

Aku pun cuba posisi baru tapi Puan Norehan dah nampak letih. Mukanya berpeluh-peluh, matanya separuh buka macam tak bermaya, rambutnya berserabut macam nenek kebayan. Aku cuba posisi baru, kaki kirinya aku angkat dan aku kongkek dia dari sisi. Fulamak.... rasanya memang syok. Aku pam dia bertubi tubi. Kali ini dia lagi menjerit.

Aku tak dapat menunggu lagi, aku lalu terpancut banyak air mani yang keluar, nasib baik kondom ada. Dalam masa aku memancut itu, Puan Norehan kemuncak sekali lagi.

Lepas itu, kami menyalin pakaian dan keluar ke kantin makan nasi lemak kerana perut lapar. Lepas insiden itu, aku selalu mencari Puan Norehan untuk berasmara. Dari Tingkatan 4 hingga 5, tiap tiap minggu lebih kurang 2 atau 3 kali. Lepas Form 5 aku overseas.

Tahun lepas aku balik ke sekolah, nampak Puan Norehan. Dia masih muda macam dulu tak berubah, masih menarik dan body figure pun masih simpan lagi. Dia dah naik pangkat jadi Guru Panitia tapi aku tak berani minta apa apa darinya lagi, kerana dah lama, tak tahu samada dia dah berubah. Tapi aku akan sentiasa ingat perisitwa first time aku tu..

Lina... Bohsiakah Aku? Part 5

Pada hari Sabtu, aku balik awal dari kegiatan kokurikulum. Aku demam. Cikgu Khir pulak tak ada sebab pergi kursus. Jadi aku balik jalan kaki je lah demam-demam tu. Adik-adik aku pasti masih kat sekolah. Jam swatch kat tangan, hadiah dari Cikgu Khir menunjukkan jam 10.00 pagi.

Hmm.. adik beradik aku balik pukul 12.30 tengah hari nanti. Mesti mak aku sorang-sorang kat rumah.

Sampai je kat rumah, aku terdengar suara mak aku seperti ketawa. Aku terfikir, dengan siapalah dia ketawa tu. Aku tengok pintu depan tertutup rapat. Aku kemudiannya menuju ke bahagian luar bilik mak aku. Dari tingkap yang terbuka tu, aku intai.

Terkejutnya aku bila aku nampak mak aku tengah berkucupan dengan lelaki Indon yang kerja buat rumah tu. Mak aku yang tengah berkemban kain batik lusuh tu tengah sedap berkucupan dengan lelaki itu dalam keadaan berdiri, sementara tangannya sedap je merocoh kontol lelaki yang dah tak berseluar tu. Stim giler nampak, keras semacam je.

Tangan lelaki tu pulak mengusap-usap leher mak aku yang putih melepak. Tangannya turun ke bahunya. Kelihatan tali bra mak aku yang berwarna hitam masih terpapar di bahunya.

Mak aku kemudiannya berlutut depan lelaki tu. Di hisapnya kontol lelaki tu sedalam-dalamnya. Pehh.. memang pro lah mak aku tu. Menggeliat lelaki tu bila kontolnya kena sedut mak aku. Lelaki tu geram memandang tubuh montok mak aku yang berkemban tu.

“Sayang.. bontot kamu enak benar semalam. boleh beri saya cuba lagi?” pinta lelaki itu.

Mak aku pun bangun dan terus menonggeng kat atas katil. Lelaki Indon tu selak kain batik mak aku. Sekali hayun terbenam kontol lelaki tu dalam bontot mak aku. Melentik-lentik mak aku di jolok bontotnya oleh lelaki itu. Aku sendiri stim tengok permainan mereka berdua. Memang betullah apa yang arwah bapak tiri aku cakap dulu. Mak aku nih teruk juga akhlaknya.

Bontot mak aku melentik menonggeng di atas katil, menerima setiap tusukan garang lelaki Indon tu ke dalam lubang bontot mak aku. Mak aku merengek sedap sambil matanya terpejam menikmati di liwat kontol keras tu.

Sementara lelaki Indon tu hentam cukup-cukup bontot montok yang lebar dan tonggek tu. Tak lama pastu, aku tengok lelaki Indon tu mengeluh panjang. Kontolnya ditekan dalam-dalam sampai merengek kuat mak aku dibuatnya. Aku tahu, dah pancutlah tu.

Lepas tu mak aku tersenyum-senyum kat Indon tu yang masih khayal kesedapan. Kontolnya masih terendam dalam bontot mak aku. Mat Indon tu pastu keluarkan kontolnya. Dia lap kontol dia dengan kain batik yang masih berkemban di tubuh montok mak aku.

Lepas tu aku nampak dia orang keluar dari bilik dan menuju ke dapur. Aku terus ke luar dapur, pasang telinga. Dia orang berbual mesra macam laki bini. Hampeh betul la mak aku ni. Patutlah aku pun 2 kali 5 je. Dah keturunan rupanya! Cuma akak aku je lah yang boleh diharap, baik giler.

Macam-macam aku dengar sepanjang dia orang berborak tu. Pasal main la kebanyakkannya. Mak aku asyik cakap gian nak kena pancut dalam cipap, tapi Indon tu cakap bahaya, takut mengandung. Dia lebih suka main bontot mak aku.

Lepas tu suasana senyap. tapi aku dengar satu bunyi yang aku kenal. Suara mak aku macam tengah hisap kontol. Aku bertambah yakin lepas dengar Indon tu suruh mak aku hisap kuat-kuat. Aku teringin nak tengok macam mana gayanya mak aku hisap kontol Indon tu. Segera aku perlahan-lahan ke hadapan rumah.

Aku buka pintu perlahan-lahan. Tak dikunci. Aku menyelinap ke pintu ruangan dapur. Aku intai aku nampak mak aku tengah berlutut menghisap kontol Indon tu. Berdecup decup bunyinya.

Lepas tu mak aku berdiri, dia lucutkan kembannya ke lantai. Bra hitamnya pun ditanggalkan. mak aku dah telanjang bulat. Indon tu pulak stim je tengok janda lawa tu telanjang depan mata. Tangannya meraba-raba perut mak aku yang buncit tu. Lepas tu dia cium dan hisap tetek mak aku yang bulat membusung tu. Mak aku pegang kepala Indon tu dan tekan kat tetek dia. Suka betul dia romen sampai tak perasan aku mengintai kat celah pintu.

Lepas tu mak aku lancapkan kontol Indon tu. Indon tu rileks je duduk atas kerusi, menikmati kontolnya yang keras tu dilancapkan janda yang telanjang berdiri terbongkok-bongkok depannya.

Mak aku terus naik atas Indon tu. Mak aku pun duduk atas kontol keras tu. Sekali duduk je terus masuk kontol tu dalam tubuh mak aku. Indon tu merengek sedap sambil memeluk tubuh mak aku yang dah telanjang tu. Mak aku pulak terus macam orang gila. Dia turun naikkan badannya laju-laju ssambil merengek kuat. Dah gian kontol betul nampaknya, macam aku jugak. Indon tu ambik kesempatan raba seluruh tubuh gebu mak aku.

Tak lama pastu, mak aku klimaks, dia menjerit kuat. Aku memang harapkan supaya jiran tak dengar. Lepas dah cool, mak aku sambung balik, dia cakap nak bagi Indon tu puas pulak.

Mak aku henjut sekali lagi. Bergegar lemak kat peha mak aku yang tengah berzina tu. Tetek dia pulak terhayun-hayun. Indon tu bagi tau dia nak pancut. Mak aku buat bodoh je. Indon tu cuba angkat mak aku tapi mak aku terus peluk dia dengan kerusi-kerusi sekali. Indon tu tak boleh bangun.

Akhirnya aku tengok Indon tu kekejangan. Macam dalam bilik tadi. Mak aku pulak di tekannya kontol Indon tu sedalam-dalamnya sambil matanya terpejam rapat menikmati lubang cipapnya disimbah air mani lelaki yang digiannya itu. Mesti dia tengah sedap merasakan kontol Indon tu berdenyut memerah air maninya yang panas memenuhi lubang cipapnya. Indon tu menggigil sambil memeluk mak aku. Sedap gila nampaknya.

Aku perlahan-lahan blah dari situ sebelum dia orang sedar dari kenikmatan tu. Begitu rupanya mak aku selama ni..

...bersambung.

Lina... Bohsiakah Aku? Part 4

Secara spontan aku rebahkan tubuh ku di dadanya. Mengusap-usap dadanya yang bidang itu dengan manja. Kontolnya yang semakin layu tu aku gesel-geselkan dengan peha ku yang masih berkain uniform sekolah. Aku dakap tubuhnya sambil Cikgu Khir mendakap dan memeluk tubuh ku. Kami terlena sejenak, dalam kehangatan cinta yang selama itu dalam khayalan. Akhirnya aku nikmati jua..

Kami terlena dan dalam 5 minit kemudian Cikgu Khir mengucup pipi ku membuatkan aku terjaga lalu memandangnya sambil tersenyum.

“Cikgu…. Cikgu suka saya ke?”tanya ku manja.

“Lina… saya suka awak,” jawabnya tersenyum.

“Cikgu nak saya selalu ye!” tanya ku lagi.

“Kalau awak sudi,” jawabnya.

Aku membelai kontolnya yang separuh sedar. Kelembutan tangan ku melancapkan kontolnya membangkitkan kembali keganasan kontol Cikgu Khir. Kuat betul rupanya kontol Cikgu Khir. Aku semakin ghairah. Kontol yang ku idam-idamkan itu semakin mengeras di dalam gengaman.

“Cikgu nak ikut mana?” tanya ku menggoda sambil tanganku terus melancapkan kontolnya yang semakin keras.

“Ikut mana-mana pun boleh ke?” tanya Cikgu Khir penuh minat.

“Mana-mana pun boleh Cikgu, sayakan untuk Cikgu,” kata ku manja sambil terus bangun dari ribanya.

Aku berdiri di hadapannya. Kontolnya kelihatan terus terpacak. Aku selak kain uniform ku ke atas. Aku lorotkan seluar dalam ku hingga tanggal terus ke lantai. Aku angkat kain ku ke atas, mempamerkan peha dan betis ku yang putih melepak. Aku naik terus berlutut di atas kerusinya. Peha ku terkangkang atas tubuhnya. Kelangkang ku betul-betul di atas kontolnya yang keras terpacak.

“Cikgu nak saya sampai bila-bila pun boleh… ooohhhh….” kata ku dan terus melabuhkan punggungku membuatkan batang Cikgu khir yang terpacak itu terbenam masuk ke lubang cipap ku yang basah.

Aku lepaskan kain uniform yang aku singkap tadi, membuatkannya menutupi bahagian bawah tubuh ku yang sedang menelan kontol gagah Cikgu Khir. Cikgu Khir memaut pinggangku dan meraba-raba punggung aku. Aku yang berada di atasnya mengemut kuat kontolnya yang terbenam dalam cipap.

“Awak cantiklah Lina,” kata Cikgu Khir sambil matanya menatap wajah aku.

“Uhhh.. Cikgu… suka tak bontot saya… ohhh…” kata ku sambil tubuhku tak henti turun naik.

“Ohhh… suka Lina. Dah lama sebenarnya… ohhh…. saya mengidam….” jelas Cikgu Khir kenikmatan.

Tubuhku yang turun naik di atas tubuhnya membuatkan kontol Cikgu Khir keluar masuk lubang cipapku dengan galak. Seronok betul Cikgu Khir dapat main dengan budak bawah umur yang masih lengkap beruniform sekolah.

Aku semakin asyik menikmati lubang cipap ku dimasuki kontol Cikgu Khir yang keras. Aku ramas dada Cikgu Khir, kemutan ku semakin kuat. Nafas ku semakin tidak dapat bertahan.

Akhirnya aku kekejangan di atas tubuhnya. Aku benar-benar kepuasan. Aku terus lemah longlai dalam dakapan Cikgu Khir sambil kontolnya masih ku biarkan dalam cipap. Ohh… aku tak menyesal kalau dia yang buat aku mengandung.

“Sedap sayang…” kata Cikgu Khir lembut.

“Hmmmm…..” kata ku dengan mata yang terpejam di atas dadanya.

Cikgu Khir mengusap-usap tubuh ku. Punggung ku di usap dan di belai. Sesekali diramasnya geram. Pinggang ku di peluk erat dan bibirnya tak henti mencium muka dan kepala ku yang bertudung.

“Cikgu…. saya sayang Cikgu, boleh tak Cikgu janji satu lagi dengan saya?” pinta ku manja di dalam dakapannya.

“Apa dia sayang…” tanya Cikgu Khir lembut di telinga ku.

“Cikgu jangan tinggalkan saya ye! Segalanya saya serah untuk Cikgu,” pinta ku kepada Cikgu Khir.

“Baiklah sayang… rugi rasanya kalau saya lepaskan perempuan secantik awak ni Lina,” kata Cikgu Khir memuji diri ku.

Aku terus bingkas bangun dari pangkuannya. Aku sekali lagi berdiri di hadapannya. Aku tersenyum memandang kontolnya yang keras itu, dilancapkannya laju sambil matanya memandang seluruh tubuh ku. Aku pusingkan tubuh ku membelakanginya. Baju kurung putihku aku selakkan ke atas bontot.

Terpamerlah bontot aku yang gebu dan bulat itu menjadi tatapan Cikgu Khir. Aku lenggok-lenggokkan bontot ku ke kiri dan ke kanan. Pinggang aku makin lentikkan biar lebih tonggek. Sengaja aku buat cam tu biar dia stim tengok bontot aku yang tengah melenggok-lenggok dalam kain sekolah biru muda tu.

Cikgu Khir pun bangun dari kerusi. Dia menyelak kainku ke atas. Bontot aku yang tonggek tu di usapnya lembut. Kemudian dia menolak tubuh aku ke depan menyebabkan aku terus tersadai atas mejanya, membiarkan bontotku terpamer kepadanya.

Belahan bontotku dikuaknya, perlahan-lahan aku rasakan kontolnya yang panas mencecah pintu lubang bontot aku. Sedikit demi sedikit Cikgu Khir tekan sampai kepala tedungnya tembus masuk ke dalam.

“Ohhh… masuk bontot saya Cikgu,” aku merengek macam sundal time tu.

“Sabar ye sayang. Saya tak nak awak sakit. Wow… sedapnya main bontot,” kata Cikgu Khir sambil terus menekan kontolnya sampai tenggelam sepenuhnya dalam lubang haram tu.

“Lina… errr… awak tak kisah ke saya liwat bontot awak ni?” tanya Cikgu Khir ragu-ragu.

Aku tak menjawab soalan bodohnya. Aku terus sahaja maju mundurkan tubuh ku membuatkan kontolnya keluar masuk bontot ku dengan laju. Aku yang menonggeng di meja itu berasa enak diperlakukan sedemikian rupa. Memang bodohlah perempuan yang tak pernah cuba main bontot. Sedap gile. Mula-mula memanglah sakit tapi lama-lama bila dah biasa sedaplah. Lagi pun kalau dia terpancut pun aku bukannya boleh mengandung..

Cikgu Khir terus menghenjut lubang bontot aku. Tangannya memaut kemas kedua-dua pinggulku. Senak sikit aku rasa sebab dia hayun dengan ganas. Maklumlah, bukan senang nak dapat jolok bontot tubuh pelajarnya yang ranum ni. Lebih-lebih lagi, masih beruniform sekolah pulak tu. Memang dia stim gila. Kontol Cikgu Khir yang keras tu aku rasakan jauh menerobos lubang bontot ku. Ohhh.. sedapnya..

“Lina… saya rasa macam nak keluarlah… uuuhhhh….” rintih Cikgu Khir tak tahan.

“Ohhhh.. Cikgu…. lepas je dalam. Ohhhh… bontot saya…” aku merengek memintanya melepaskan air mani.

“Dalam bontot ke Lina...” erangan Cikgu Khir makin kuat. Dia makin tak tahan dengan godaan ku sambil hayunan kontolnya yang menerobos bontot ku makin laju tak terkawal.

“Cikgu… ohh.. pancutkan Cikgu… pancutt… ahhhh…” aku melaung nikmat.

“Lina… aahhhhh!!!” erangan Cikgu Khir bersama henjutannya yang padu itu akhirnya memancutkan benihnya dengan banyak ke dalam lubang bontot aku.

“CrruuuuTTTT!!!!”

“Hhoooooo Lina… Sedapnya bontot kamu…” Cikgu merengek sedap dengan badannya yang menggigil memerah benihnya.

Aku melentikkan tubuh ku dan menekan bontot ku ke belakang agar kontolnya pancut lebih dalam. Wow! Tak pernah aku rasakan lubang bontot aku dijolok sedalam itu. Sedap gila..

Lepas dah puas, kami pun pulang ke rumah dan Cikgu Khir menghulurkan duit RM10 sebagai duit saguhati. Aku gembira bukan kerana dapat duit, tapi sebab dapat main dengan Cikgu yang aku idam-idamkan tu.

Selepas hari yang bersejarah itu, aku secara rasminya menjadi perempuan simpanan Cikgu Khir. Bilik PRS yang dijaganya itu menjadi tempat tetap kami buat projek. Layanan aku yang first class memuaskan nafsunya membuatkan dia selalu membelikan ku barangan-barangan yang tak mungkin ku miliki masa zaman sekolah macam gelang, rantai, seluar jeans, kebaya dan banyak lagi.

Cikgu Khir juga selalu mengajak ku keluar ke bandar. Biasanya hari Sabtulah selepas aktiviti kokurikulum. Kami biasanya balik malam dan dia hantar aku sampai depan rumah. Mak aku tak kisah sebab dia percaya Cikgu Khir.

Sebelum sampai rumah tu, seperti biasa Cikgu Khir akan bedal aku cukup-cukup. Dia park kereta dia kat kebun sawit pastu kat tepi kereta dia suruh aku menonggeng. Seluar track yang berlubang kat bontot tu memang sengaja aku pakai tiap kali keluar dengan Cikgu Khir. Biar dia stim gila babi meradak bontot aku yang sendat dengan seluar track yang licin tu.

Aku tahulah cover line, macam lah aku ni bodoh sangat. Aku pakailah baju t yang labuh bila kat tempat awam.

Hubungan kami yang tercipta daripada aku Tingkatan 4 itu berlarutan hingga aku lepas sekolah. Keputusan SPM aku yang hancus membuatkan aku memilih untuk kerja kilang. Cikgu Khir masih lagi menjalinkan hubungan dengan ku. Jika dulu boleh dikatakan affair antara murid dan guru, tetapi lepas tu bukan affair lagi. Kami sepasang kekasih. Walau pun beza umur kami 10 tahun, tapi itu tidak menghalang aku untuk mencintai dia hingga menyerahkan seluruh tubuh ku.

...bersambung.

Lina... Bohsiakah Aku? Part 3

Aku dengan Abang Ayob? Lepas aku lancapkan kontol dia kat kelas kosong hari tu, dia semakin ketagih. Kami selalu berjumpa selepas sekolah di tempat yang sama. Dari selalu melancapkan kontol dia di bontot ku, kegemaran kami beralih pula kepada melancapkan kontolnya di peha ku.

Biasanya aku akan duduk rapat di sebelahnya dan mengiring menghadap dirinya. Kontolnya yang telah menjengah keluar dari seluar sekolahnya itu aku lancapkan. Biasanya ianya akan di akhiri dengan pancutan deras ke peha ku yang gebu. Sudah pasti kain uniform sekolah ku berlendir dengan air maninya.

Namun, ketagihan ku kepada kontol lelaki telah mendorong aku untuk pergi lebih jauh. Tabiat ku yang suka melancap kontolnya telah berubah kepada menghisap kontolnya.

Aku sentiasa menahan geram melihat kontol lelaki yang keras itu menegang di dalam genggaman ku. Tekak ku berkali-kali menelan air liur ku sendiri menahan gelora setelah memandang kepala kontolnya yang kembang berkilat itu. Lebih-lebih lagi ketika ianya berdenyut-denyut kencang menuntahkan air mani dalam genggaman ku. Ini telah mendorong aku untuk menghisapnya tanpa disuruh.

Pertama kali melakukannya, Abang Ayob terpancut-pancut dalam mulut ku walau pun tak sampai seminit aku hisap kontolnya. Kusut masai tudung aku selepas di genggam tangannya yang keghairahan melepaskan air mani di dalam mulut ku yang enak menghisap kontolnya.

Lama kelamaan, Abang Ayob semakin pandai mengawal nafsunya. tapi macam biasalah, bagi betis nak peha, bagi peha nak cipap pulak. Akhirnya lubang cipap aku tergadai juga dimasuki kontol abang Ayob. Hampir selalu juga dia hendak terpancut di dalam, tapi nasib baik aku cepat-cepat tolak dia. Kalau tak, mengandunglah jawabnya.

Bapak tiri aku pulak, dah sedap dapat lubang bontot, lubang cipap aku macam dah dilupakan. Hari-hari kerja aku kat rumah bila line clear adalah menonggeng untuknya. Kecuali bila aku datang bulan, mulut akulah yang jadi sasaran.

Sampailah dia mati akibat kemalangan dihempap bumbung rumah orang yang dibinanya. Kalau tak, selagi dia tak mampos, selagi itulah tubuh aku diratahnya. Kesian jugak sebab dia mati sebelum tobat. Ah, lantak kau lah. Kau bukannya bapak betul aku.

Begitu juga dengan Abang Ayob. Tapi dia tak matilah, tapi lain pulak ceritanya. Satu hari tu, macam biasalah, lepas dah puas mengongkek, dia mintak nak pancut dalam mulut. Aku pun terus hisap kontol dia sampai terpancut-pancut. Menjejeh air liur aku bercampur air mani abang Ayob kat bibir meleleh kat tudung.

Lepas main, kita orang keluar dari kelas tu, tapi malangnya Cikgu Khir dah menunggu kat luar. Menggigil kepala lutut aku ketakutan. Cikgu yang selalu jadi bahan lancap kantoi kan aku dan Abang Ayob.

Dia suruh kita orang masuk balik dalam kelas kosong tu. Teruk abang Ayob kena belasah. Cuma tak nampak lebam je lah sebab dia tak bantai kat muka. Abang Ayob menangis macam budak-budak berlutut depan Cikgu Khir mintak ampun. Tapi aku tak di apa-apakan, cuma pandangan yang tajam dan sinis dari Cikgu Khir sudah cukup buat aku takut setengah mati.

Lepas tu dia bagi tahu esok lepas sekolah jumpa dia di bilik PRS dan dia lepaskan aku balik ke rumah. Dia juga bagi peringatan, jangan ponteng sebab kalau tak, keluarga aku akan tahu perkara ni. Aku akur dan terus balik kerumah sementara dia heret abang Ayob ke bilik PRS ketika itu juga.

Esoknya selepas sekolah, aku jumpa Cikgu khir di bilik PRS. Memang selamat rasanya nak bincang perkara yang memalukan macam tu di bilik PRS sebab keadaannya yang tertutup dan kalau kita menjerit kat dalam pun orang kat luar tak akan dengar. Cikgu Khir bagi tau Abang Ayob dibuang sekolah.

Aku terkejut dan serta merta takut akan mengalami nasib yang sama. Tetapi Cikgu Khir menerangkan, memandangkan perkara ini amat memalukan pihak sekolah, keluarga dan pelajar yang terlibat, biarlah hanya dia seorang sahaja yang tahu cerita sebenar.

Cikgu Khir menceritakan Abang Ayob diberi pilihan untuk dibuang sekolah akibat melakukan hubungan seks luar nikah atau pun akibat mencuri barangan sekolah, sudah semestinya itu adalah alasan yang sengaja direka supaya tidak memalukan sesiapa.

Dan untuk keselamatan dirinya, Abang Ayob memilih dibuang sekolah atas alasan mencuri barangan sekolah. Sekurang-kurangnya mak bapak dia dan masyarakat tak lah tahu cerita sebenar yang memalukan itu.

Kemudian Cikgu Khir beralih kepada aku pula. Dia memberi pilihan yang sama juga kepada ku. Aku gugup tidak dapat berkata-kata. Aku hanya tunduk mendengar ceramahnya yang membosankan itu.

Secara diam-diam, aku perhatikan wajahnya penuh nafsu. Wajah Cikgu Khir yang seringkali menjadi modal ku melancap dan menjadi bayangan kenikmatan sewaktu tubuh aku di bedal arwah bapak tiri ku dan abang Ayob membangkit nafsu ku di situ juga. Diam-diam, jari jemari ku bermain-main di kelengkang menggentel cipap ku yang basah dari luar kain uniform sekolah.

“Awak dengar tak cakap saya Lina?” Cikgu Khir bertanya kepada ku setelah mendapati aku tidak fokus kepada apa yang diperkatakannya.

“Err.. yee… yee…. tapi tolonglah Cikgu, saya dah tak ada bapak, kesianlah kat mak saya Cikgu,” aku merayu kepada Cikgu Khir.

“Ok.. saya bagi awak peluang tapi awak mesti lakukan sesuatu untuk saya,” kata Cikgu Khir.

“Apa dia Cikgu?” tanya ku gugup.

“Bangun dan berdiri di sini,” arah Cikgu Khir sambil menunjukkan arah tepi meja sambil dia juga bangun dari kerusi.

Aku menurut arahannya, menuju ke tepi meja dan menunggu arahan seterusnya. Cikgu Khir rapat kepada ku. Tangannya menolak daguku ke atas menghala mukanya. Wajah kami bertentangan.

Tanpa sebarang kata-kata, Cikgu Khir terus mengucup bibir ku. Aku serta merta sedar bahawa inilah peluang ku untuk bersama Cikgu yang ku idamkan selama ini. Aku terus memeluk Cikgu Khir dan membalas kucupannya. Cikgu Khir juga terus memeluk ku. Tubuh ranum anak muridnya yang masih lengkap berbaju kurung sekolah itu di peluknya penuh nafsu. Seluruh tubuh ku di raba dan diramas terutamanya bontot ku.

“Cikgu nak ke?” bisik ku perlahan kepadanya.

“Ye….. boleh?” tanya Cikgu Khir pula.

Tanpa banyak cakap, aku tarik tangan Cikgu Khir dan menyuruhnya duduk kembali ke kerusinya. Aku pun berlutut di atas lantai, di kelengkangnya. Aku buka seluar Cikgu Khir hingga terlucut ke buku lalinya. Kontol lelaki idaman aku mengeras di hadap mata.

Wow.. keras betul nampaknya. Lebih keras dari dua kontol yang selalu menjamah tubuh ku sebelum itu. Aku hisap kontol Cikgu Khir semahu hati ku. Kepala tedungnya yang kembang berkilat aku kerjakan. Aku jilat dan hisap sampai Cikgu Khir menggigil nikmat. Sesekali aku stop dan lancapkan batangnya. Cikgu Khir menikmati servis ku dengan asyik sekali. Matanya ghairah memerhatikan kelakuan lucah ku.

“Sedap tak Cikgu?” aku bertanya dengan nada menggoda.

“Hmmmmm…… Sedap Lina. Awak ni bohsia ke? Uuhhhh… Lina,” Cikgu Khir bertanya kepada ku dalam kenikmatan.

“Emmm… entah…. hhommmppphhh… mmpphhh.. hohhhhhhpppp… ” jawab ku ringkas dan terus menyumbat kembali kepala tedung Cikgu Khir ke dalam mulut ku.

“Oohhhhhh Lina. Uhhhhhhh….” Cikgu Khir mengerang kenikmatan. Tangannya kemas memaut kepala ku.

Aku tahu, dia dah stim gile tu. Mana taknya, kontol Cikgu bujang tu aku kolom sampai hampir ke pangkal bulu jembutnya. Pulak tu, yang hisap kontolnya tu budak sekolah yang cantik, ranum dan gebu tubuhnya.

Cikgu Khir menikmati hisapan dan koloman mulut ku. Tangannya memaut semakin erat kepala ku yang bertudung. Aku tarik kepala ku ke belakang, melepaskan dari genggaman tangannya. Kontolnya aku lancapkan.

“Cikgu…. janji ye tak akan buat apa-apa pasal semalam,” aku merayu Cikgu Khir.

“Lina…. Cikgu janji…. ohhhh…” Cikgu Khir setuju dalam kenikmatan.

“Terima kasih Cikgu,” aku tersenyum gembira, tangan ku masih lagi tak henti melancapkan kontolnya.

“Tapi…. Lina… ohhh…. selalu macam… ooooohhhh…. niii.. yeeee… ahhhhh…” pinta Cikgu Khir dalam keghairahan sekali lagi.

“Saya sedia bila-bila masa yang Cikgu nak. Tubuh saya sekarang untuk Cikgu,” aku menggodanya.

“Ohhhhh… Lina…..” Cikgu khir mengerang nikmat.

“Masuklah ikut mana yang Cikgu suka. Oohh… asalkan Cikgu sayang saya,” aku menggodanya walau pun aku sebenarnya semakin berahi ketika itu.

“Lina…. saya tak tahan lagi,” Cikgu Khir memberi amaran.

Tangan ku masih lagi melancapkan batangnya. Sesekali aku menghisap dan menjilat sekejap kepala tedungnya yang kembang berkilat.

“Lepas dalam mulut saya ye Cikgu. Cikgu… Saya nak air mani Cikgu hhhmmpppp… hohhh.. hommppp.. Srooottttt…….” kontol Cikgu terus aku hisap semahu hati ku sebaik aku berbicara menggodanya.

“Lina…. aaahhhhhh…” Cikgu Khir sudah tak dapat bertahan.

“Hmmmmm.. hofffff… hommpp” aku masih menghisap kontolnya, malah semakin kuat ku sedut dan semakin dalam ku benamkan.

“Cruuuuttt!”

Akhirnya tekak ku menerima pancutan air mani Cikgu Khir yang deras dan panas.

“Ahhhhhh.. Lina! OHhhhhh!!” Cikgu khir mengerang hingga terpejam matanya menikmati sedapnya memancutkan air mani dia dalam mulut anak muridnya ni.

Aku berhenti seketika menikmati kontol keras Cikgu Khir berdenyut memancutkan air maninya di dalam mulut. Tudung kepala yang ku pakai semakin bercelaru digenggam tangannya yang kegeraman itu. Aku telan air mani Cikgu Khir. Mata aku terpejam menikmati air mani Cikgu Khir yang masih panas ku teguk perlahan-lahan.

Menggigil badan Cikgu Khir. Kakinya bergetar menikmati kontolnya yang masih memancut itu aku hisap dan telan semua isinya. Nikmatnya ku rasakan menghisap kontol kekar lelaki yang aku akui, aku cintakan itu. Kontolnya yang gagah memancutkan benih itu aku gigit halus kepala tedungya di gigi geraham ku. Gigi geraham ku disimbah air maninya yang semakin berkurangan itu.

Selepas puas, aku keluarkan kontolnya dari mulut ku. Cikgu Khir kelihatan termengah-mengah macam lepas berlari. Aku bangun dari kedudukan aku yang berlutut itu dan terus duduk di ribanya.

...bersambung.

Lina... Bohsiakah Aku? Part 2

Lepas dah selalu kena bedal bapak tiri aku, aku semakin ketagih kontol. Aku memang tak pernah mintak main dengan bapak tiri aku, tapi dia sendiri yang datang. Aku pulak, memang tak pernah menolak lepas dah rasa sedapnya main kontol lelaki yang tengah keras tuh! Real punya, bukan angan melancap lagi.

Ketagihan aku mempengaruhi hidup aku sampai ke sekolah. Aku tahu, ramai budak-budak lelaki kat sekolah tu yang geram dengan bontot aku. Cuma dia orang malu dan takut nak cakap. Setakat bila ada peluang raba-raba dan gesel-gesellah. Terutamanya bila tengah bersesak-sesak kat kantin dan time balik sekolah.

Tapi satu hari tu, aku terasa ada lelaki yang tembab kontol dia kat bontot aku time tengah sesak nak beli makanan kat kantin. Aku toleh, Abang Ayob rupanya. Dia pelajar Tingkatan 5. Aku dapat rasa kontol dia mengembang dan keras di alur bontot aku. Baju kurung putih uniform sekolah terasa seperti terselit celah bontot bersama kain uniform berwarna biru muda itu.

Aku dapat rasa abang Ayob memang sengaja. Memang dia nak rasa bontot aku. Aku yang memang suka kontol lelaki terus je menekan bontot aku ke belakang supaya kontol dia makin rapat membelah bontot aku. Badan kami rapat, dapat aku dengar hembusan nafasnya yang semakin kuat di telinga walau pun tudung putih yang ku pakai melindungi telinga ku.

Berdasarkan pengalaman dengan bapak tiriku, aku tahu, nafasnya seperti sudah tak tertahan lagi. Seperti ada sesuatu yang nak memancut keluar dari kontolnya. Aku semakin menekan bontotku ke kontolnya. Kedua tangan abang Ayob juga nampaknya kemas memegang pinggul kanan dan kiriku, menarik bontotku agar rapat-serapatnya dengan kontolnya yang mengganas dalam seluar sekolah hijaunya itu.

Kesesakan yang mengelilingi kami bersama tumpuan pelajar-pelajar hanya ke hadapan memerhatikan agar makanan mereka tidak habis membuatkan perlakuan kami tidak disedari. Akhirnya aku merasakan denyutan kontolnya di belahan bontotku.

Oh.. dia dah pancut. Aku tekankan lagi bontot aku sampai dia menggigil. Lepas dia dah reda. Dia terus blah dari kantin. Tak tahulah kemana dia pergi.

Esoknya, lepas habis sekolah, aku nampak abang Ayob berdiri di depan tandas guru. Dia nampak kelibat aku dan dia panggil aku. Aku terus datang kepadanya.

“Lina, ikut abang kejap.”

Ohh, dia tahu nama ku rupanya.

“Ke mana?” tanya ku ingin tahu.

“Alahhh… ikut je lah…” katanya sambil terus berjalan menuju ke tingkat 3.

Aku mengekorinya hingga ke sebuah kelas yang kosong. Sekolah kami satu sessi. Sessi petang tak ada. Jadi kelas itu kosonglah. Abang Ayob berdiri di depan kelas.

“Lina, semalam sedaplah. Hari ni buatkan lagi,” pinta Abang Ayob terus terang selepas dipastikan semua pintu dan tingkap tertutup rapat.

“Buat apa?” aku berpura-pura tak tahu.

Abang Ayob tidak menghiraukan sikap kepura-puraan aku. Dia terus berdiri di belakang aku dan terus berlutut. Aku toleh ingin lihat apa yang ingin dilakukannya.

Abang Ayob terus menciumi bontot aku dan dia benamkan muka dia di belahan bontot aku. Dia cium dalam-dalam sambil tangannya membuka zip seluar dan mengeluarkan batangnya yang dah siap tegak terpacak sambil melancapnya laju.

Aku biarkan perlakuan abang Ayob. Malah aku semakin stim tengok kontol dia yang dilancapnya itu. Keras betul nampaknya. Lepas tu abang Ayob berdiri dan dia peluk aku dari belakang. Kontol dia yang keras tu ditekan sampai terselit celah bontot aku. Dia geselkan kontol dia turun naik celah bontot aku. Baju uniform sekolah aku turut terselit di celah bontot bersama kain uniform biru muda ku.

“Ohhh Lina.. bestnya bontot kau… ohhh..” abang Ayob merengek sedap, menggeselkan kontol dia di celah bontot aku yang masih beruniform sekolah.

Aku suka diperlakukan begitu. Aku bangga melihat kontol lelaki stim kerana aku. Aku lentikkan tubuh ku. Abang Ayob makin tak tahan. Abang Ayob kemudian selak baju uniform putih ku ke pinggang. Bontot ku yang gebu dan melentik itu semakin ku tonggekkan. Tangannya meraba dan meramas bontot ku yang dibaluti kain uniform sekolah biru muda. Dah geram sangat tu.

Aku teringin nak pegang kontolnya. Aku capai kontolnya dan aku terus melancapkannya laju. Aku tarik kontolnya supaya rapat ke bontot ku. Kepala takuknya aku halakan betul-betul ke dalam celah bontot ku. Seluar dalam ku yang lembut membantu memudahkan kepala kontol abang Ayob tenggelam di belahan bontot ku sambil tangan ku terus melancapkannya.

Akhirnya, abang Ayob tak tahan. Dia pun terus memuntahkan air mani dari kontolnya. Pancutan maninya terasa hangat menembusi kain uniform sekolah ku hingga ke lubang bontot ku. Kontolnya berdenyut di dalam genggaman ku. Aku teruskan melancap kontol abang Ayob hinggalah kontolnya lembik tak bermaya.

Petang tu aku pulang ke rumah dengan kain di bontot aku berlumuran dengan air mani abang Ayob yang pekat. Sampai di rumah, aku terus tukar baju.

Petangnya pulak, bapak tiri aku mintak aku hisap kontol dia kat dapur. Time tu mak dan adik beradik aku kat luar rumah tengah jolok buah rambutan. Yang bapak aku pulak tengah jolok mulut aku.

Tak puas dengan tu, dia bangunkan aku dan mintak aku menonggeng di meja makan. Aku cakap aku takut dia orang masuk. Tapi bapak tiri aku meyakinkan line clear.

Terus dia selak ke bawah seluar track aku. Memang aku sengaja tak pakai seluar dalam, biar senang sikit dia nak buat kerja. Kontol dia yang keras gila tu pun terus henjut cipap aku. Aku yang menonggeng di meja makan membiarkan dia membedal cipap ku dari belakang. Seluar track aku yang diselaknya hingga ke peha memudahkan kerjanya meluncur keluar masuk lubang sundal ku yang memang dah semakin ketagih kontol lelaki.

Akhirnya dia tak dapat tahankan lagi. Dia keluarkan kontolnya dan terus menyumbat ke dalam lubang bontot ku. Kelicinan kontolnya yang diselaputi air cipap ku membantunya untuk masuk kedalam lubang bontot ku yang terkemut-kemut. Menyedari yang aku akan terjerit sakit, segera dia menutup mulut aku dan memberi ingatan supaya tidak membuat bising.

” Abah…. jangan ikut bontot.. sakit!” rintih ku menahan kesakitan.

“Kau diam.. bagi je apa yang aku nak. Kalau tak aku pancut dalam cipap biar kau mengandung. Diam!” kata bapak tiri ku tegas sambil semakin membenamkan kontolnya ke dalam lubang bontot ku lebih dalam.

Aku pasrah dalam kerelaan. Aku biarkan lubang bontot ku di bedal bapak tiri ku semahu hatinya. Pergerakan yang pada mulanya ketat nak mampos sebab aku kemut, konon-konon biar tak sakit, tapi makin sakit, akhirnya semakin lancar bila aku dah dapat rentak yang lebih selesa walau pun sakitnya tetap terasa.

Aku tak kemut kontol bapak tiriku, aku biarkan je dia keluar masuk. Malah aku semakin menonggekkan bontot supaya kontol dia boleh keluar masuk dengan mudah. Akhirnya, terlepas jua benih bapak tiri ku nun jauh dalam bontot aku. Bapak tiri ku menekan kontolnya yang berdenyut memuntahkan mani itu jauh ke dalam hingga bulu jembutnya bertemu rapat dengan bontot ku.

“Uhhhhh….. sedapnya bontot kau Lina. Lebih sedap dari lobang bontot mak kau!” Bapak tiri ku mengerang penuh keasyikkan, melepaskan benihnya yang panas dengan amat banyak ke dalam bontot ku.

“Abah… dah lah tu,” rintih ku tidak selesa.

Bapak tiri ku kemudiannya mengeluarkan kontolnya. Menderu sahaja air maninya keluar dari lubang bontot aku.

“Preettt..cpreettt!” bunyi lucah hasil air mani yang terhimpit dari lubang bontot ku yang semakin mengecil jelas kedengaran.

Bapak tiri ku terduduk di kerusi meja makan. Segera dia membetulkan kainnya menutupi kontolnya yang semakin mengendur itu. Aku pula segera menarik kembali seluar track ku yang terselak di bawah bontot tadi ke atas.

“Abah ni jahatlah,” rengekku mencubit lengannya.

“Hehehe… abah tak tahan lah Lina. Sampai bila abah mampu tangok je. Sesekali nak jugak rasa bontot kamu tu,” kata bapak tiri ku sambil mula mengeluarkan rokok dari poket bajunya.

“Abah pernah jolok bontot mak ye?” tanya ku kepadanya.

“Alahhh.. biasa lah tu. Sejak bapak kau mati, kontol akulah yang selalu bersarang dalam lobang mak kau. Mula-mula tu macam kau jugak, sakit tapi lama-lama, sedap… Kalau kau tak caya, tanyalah mak kau kalau berani,” terang bapak tiriku, di mukanya tergambar kepuasan setelah membelasah lubang bontot ku tadi.

“Ish, abah ni.. gila ke? Abah main dengan mak sebelum kahwin dulu? ” tanya ku ingin tahu.

“Ha’ah, lepas mak kau menjanda, aku datang dalam hidup dia. Kita orang selalu buat time korang tidur malam-malam buta. Aku masuk ikut pintu tu lah,” katanya sambil menunjuk pintu dapur yang ternganga luas.

“Tapi yang jolok bontot tu, aku start buat semasa korang semua pergi sekolah. Sampailah sekarang,” terang bapak tiri ku selamba.

Kemudian dia terus keluar menuju ke hadapan rumah, ingin membantu mereka menjolok rambutan katanya. Ye lah tu, dah puas jolok bontot aku, jolok rambutan pulak. Laknat punya jantan!

Lina... Bohsiakah Aku? Part 1

Hai. Aku Lina. Aku ada cerita nak kongsi dengan korang. Aku merasai pengalaman persetubuhan sejak aku bersekolah di Tingkatan 4. Ketika aku tinggal bersama mak, adik, akak dan bapak tiriku. Bapak tiriku lebih muda dari mak aku. Umur mak aku time tu 42 tahun dan bapak tiri aku 35 tahun. Adik beradik aku yang paling besar time tu 19 tahun dan paling kecik 12 tahun.

Aku ketika Tingkatan 4, aku telah dirogol oleh bapak tiriku. Mak aku memang tak tahu pasal perkara ni. Sengaja aku tak nak bagi tau. Lagi pun aku bukannya mengandung. Perangai aku yang suka seks mengundang musibah apabila aku kantoi dengan bapak tiri aku, time aku tengah sedap menggentel cipap atas katil. Aku masih ingat, time tu aku bayangkan Cikgu Khir main dengan aku.

Aku yang tengah sedap gentel cipap di kelengkang dari kain batik aku yang terselak ke perut, terkejut apabila terasa jariku yang sedang menggentel cipap terasa di tepis seseorang. Aku buka mata bersama angan yang tiba-tiba lenyap.

Terkejut beruk aku bila tengok bapak tiriku berdiri di celah kelengkang ku dengan kontol dia yang dah terpacak. Kain dia dah entah ke mana. Baju pagoda je yang dia pakai. Aku terus jadi takut.

Bapak tiri aku terus kuak kangkang aku dan hentam cipap aku dalam-dalam. Rasanya sakit bukan kepalang. Kontol bapak tiri aku yang besar tu buat lubang cipap aku rasa macam melecet. Aku menjerit sakit.

“Adoiii bahhh… tak nak…. Lina tak nak!” jerit aku kesakitan.

Bapak aku diam je. Dia tahu, aku jerit macam mana pun bukan ada orang kat rumah. Semua orang keluar pergi pasar malam. Lepas tu dia mula henjut aku keluar masuk. Leher aku habis di ciumnya. Termasuk jugalah tetek aku yang tak berapa besar ni.

Aku makin sedap pulak. Memang aku dah tak ada dara, sebab aku banyak kali juga lancap pakai tabung uji sekolah. Sejak kawan aku cedera sampai masuk hospital sebab tabung uji pecah dalam cipap dia, terus aku stop. Setakat guna jari je.

“Sedap? Haaa… sedap Lina?” bapak tiri aku tanya kepada aku sambil tak henti henjut lubang cipap aku.

“Oooo.. abah.. sedap bah…” aku merintih kesedapan.

“Aku tau kau nak kontol. Nah! Aku bagi kau kontol. Dah lama aku geram kat kau tau tak!” kata bapak tiri ku sambil kontolnya masih keluar masuk cipap aku yang berlendir tu.

“Abah.. sedap bah! Ooohhh…” aku merengek kesedapan disontot bapak tiri aku.

“Aku geram betul dengan bontot kau Lina. Bagi aku bontot kau sayang. Uuuhhh… ” kata bapak aku yang tengah sedap balun cipap aku sambil matanya tajam menatap wajah aku.

“Tak boleh bah… bontot tak boleh!” aku menggeleng kepala sambil menikmati cipapku dibalun bapak tiriku.

“Tak boleh? Ok takpe tapi kau kena bagi aku pancut dalam mulut kau. Kalau tak… aku pancut dalam cipap kau ni biar mengandung. Nak?” jerkah bapak tiri ku mengugut aku.

Dengar je perkataan mengandung, aku terus jadi takut. Aku mengangguk setuju serta merta selepas itu. Bapak tiri aku pun apa lagi, terus keluarkan batang dia dari cipap aku dan terus sumbat kontol dia dalam mulut aku. Geli dan loya aku rasakan time tu. Aku terpaksa menghisap kontol bapak tiri aku yang berlendir dan berselaput dengan air cipap aku sendiri.

“Hisap Lina hisap… Dah lama aku geram mulut comel kau tuh.. Muka kau yang cantik ni memang patut hisap kontol aku. Hahahaha! Bagus! Hisap dalam dalam… Hahahaha!” kata bapak tiri ku sambil ketawa macam setan.

“Hmpphhm.. horghh… mmoommpphhh…” aku bersuara tersekat-sekat apabila kontol bapak tiri aku memenuhi mulut aku.

Tak pernah aku rasa kontol lelaki masuk mulut. Itulah pertama kali. Bapak tiri aku memegang kepala aku dan ditarik dan ditolaknya kepala aku berkali-kali membuatkan kontolnya keluar masuk mulutku agak ganas. Memang dia betul-betul geram dengan muka aku yang tengah penuh dengan kontol dia tu. Dia jolok kepala aku kaw-kaw.

Sampailah time dia tarik kepala aku sampai rapat hidung aku dengan bulu jembut dia. Time tulah aku rasakan kontol bapak aku yang keras tu berdenyut-denyut dan memancut dengan air maninya yang panas menerjah tekak ku. Aku tersedak dengan teruk.

Menyedari aku yang tersedak bapak tiri aku terus keluarkan kontol dia dan aku terus sahaja termuntah-muntah atas katil. Paling kelakar, time aku termuntah-muntah tu, bapak tiri aku masih terus memancutkan air maninya ke kepala aku.

“Hah! Jangan kau ingat kau boleh lepas walau pun dah muntah. Nah ambik ni.. masih banyak lagi belen yang belum keluar nih! Hohhh! OHHHH!” Teriak bapak tiri ku. Air maninya masih terus memancut ke kepala aku, membasahi rambut yang aku ikat di belakang.

Selepas dia puas. Dia pun pakai balik kain sarung dia. Sambil aku terus menanggalkan cadar yang dah kotor dengan muntah aku tadi.

“Kau jangan nak pandai-pandai report mak kau. Mampos kau aku kerjakan nanti. Faham!”jerkah bapak tiri ku.

Aku mengangguk faham dan membiarkan dia blah dari bilik aku. Jahanam punya lelaki. Tapi salah aku jugak, terlalu dambakan nafsu, akhirnya diri sendiri yang tergadai.

Selepas kejadian tu, aku sudah menjadi seperti bini kedua bapak tiri ku. Pantang ada peluang, nak memantat aja. Pantang tengok aku berkemban kain batik ke bilik air, mahu tegak je kontol dia dalam kain pelikat tu. Kalau line tak clear, dia ajak aku ke kebun belakang rumah. Alasannya tolong dia ambik kelapa tua yang dah gugur. Tapi sebenarnya, cipap aku yang teruk kena belasah kat dalam semak tu.

Pernah juga dia masuk ke bilik aku time mak dan adik beradik aku tengah tengok tv kat ruang tamu. Dia mintak aku hisap batang dia. Selalu jugak dia buat macam tu. Lepas dah puas pancut dalam mulut, dia terus blah.

Kadang-kadang, kalau aku tengah kemas ruang tamu, dan mak aku tengah berbual dengan jiran kat sebelah, sementara adik beradik aku keluar bermain kat luar rumah, dia akan melihat dan menonton setiap gerak geri aku yang terbongkok-bongkok dan tertonggeng mengemas rumah. Konon-konon tengok tv, tapi sebenarnya tengok aku.

Bila line clear, dia keluarkan kontol dia dari kain pelikat dan dia lancap kat situ jugak sambil matanya tak lepas memandang muka dan bontot aku yang melenggok dalam kain batik sendat tu. Bila dah nak terpancut, dia datang dekat dengan aku dan pancut kat bontot aku. Memang selalulah dia lancap dan pancut kat bontot aku.

Aku kadang-kadang tu bengang jugak, mana taknya, dalam sehari aku terpaksa 2, 3 kali tukar kain batik. Habis tu, dah berpalit dengan air mani dia tu. Bila aku tukar seluar track, lagi dia tak boleh tahan.

Last-last aku dah tak kisah dah. Kadang-kadang seharian aku biarkan air mani dia yang basah kat bontot aku tu. Aku buat bodoh je pakai kain batik dan seluar track yang jelas ada kesan tompok air maninya. Tapi aku coverlah bila depan mak aku. Oklah itulah background aku

No comments:

Post a Comment